Tuesday, October 11, 2011

Rumah AC Bintaro

Satu kata: puwas.

Dulu kala, ceritanya pake kipas angin. Baik-baik saja sih, sampai nduk kecil mulai lasak tidurnya dan mengharuskan Fath tidur ndelosor di kasur palembang. Berasa pisah ranjang beneran. Walhasil, Fath jadi dikit-dikit masuk angin lah, batuk lah, apa lah. Tung punya itung, beli AC yuk. Setelah survey sana sini, diputuskan ke Rumah AC. Selain harganya lebih miring, mereka juga gratis pemasangan. Di beberapa tempat yang kami cek, pemasangan masih harus bayar dan ga bisa langsung pasang karena harus nunggu dari produsen.

Pas mau beli, ternyata ada musibah. Ya wes, dananya dilarikan dulu ke hal yang lebih penting. Urusan pendinginan ini tertunda sekitar sebulanan lebih lah. Pas aku ke Rumah AC lagi, eh si mbak-nya masih inget loh. Alhamdulillah terpasang.

Selama ini, servis cuci AC selalu pake Rumah AC juga. Pertimbangannya, selain mereka udah terlatih, juga ada garansi.Dari segi biaya, cuma selisih lima ribu ama tukang servis keliling.

Pertengahan September lalu, si AC udah jadwalnya dicuci. Pas nelpon Rumah AC, ternyata baru bisa tiga hari kemudian karena mereka lagi banyak permintaan. Aku maklum aja sih, soale udah pernah juga kejadian kaya gini. Pas tukang servisnya datang, komentarnya cuma satu:

Debunya banyak banget Bu, udah telat nyucinya ya?

Ya namanya juga abis ditinggal mudik *berdalih*

Seminggu setelah dicuci, kok kasur basah terus ya? Awalnya aku pikir Ankaa ngompol, tapi kok nggak pesing? Dan celana si nduk kering tuh. Ternyata si AC bocor. Langsung telpon Rumah AC, minta mereka ngecek. Alhamdulillah cuma perlu nunggu sehari, langsung dicek. Free of charge alias gratis. Petugas yang datang ngecek juga yang sebelumnya nyuci. Setelah diperiksa, ternyata ada sumbatan. Udah deh beres.

Petugasnya juga bersihan. Tiap kali selese servis, mereka selalu ngepel sendiri meski udah dilarang. Habis mereka pergi, ya aku ngepel lagi sih hihihi...

Btw, satu lagi yang bikin seneng, kayanya ingatan Rumah AC kuat deh. Kalo nelpon minta servis, udah ga pake nyebut alamat atau nomer telpon lagi karena mereka udah apal namaku ha ha ha...



1 comment:

Anonymous said...

Boleh minta nomor telepon-nya?