Thursday, January 19, 2012

Nrimo

Aku dan Fath pengen banget tahun ini udah bisa punya rumah sendiri plus mobil, meski misalnya untuk itu harus melepas aset yang kami miliki. Harga rumah sekarang gila ya :D

Tapi kok ya, niat baik emang adaaaa aja halangannya. Ternyata ada masalah yang bikin kami harus kuras kocek yang nggak sedikit. Moga-moga semua urusan lancar. Seperti kata Fath, pasti ada jalannya, pasti indah pada waktunya *halah*

Yang bikin ngenes, ya tiap kali aku lihat Ankaa. Udah ga terhitung kali acara jalan-jalan wiken sekeluarga tertunda karena hujan. Lha alat transportasinya motor  je. Meski cuma jalan-jalan keliling kompleks setelah pulang belanja sayur, itu acara mingguan yang selalu ditunggu Ankaa. Fath berangkat jam lima pagi, pulang malam (jadi sapa bilang PNS itu males yah..PNS departemen mana dulu...grrr). Jadi waktu ketemu Ankaa juga cuma malam hari, dengan catatan Fath ga pulang telat.

Beberapa hari lalu, iseng aku tanya ke bocah cilik ini soal rumah.

Ummi (U): "Ankaa seneng ngga di rumah sekarang?"
Ankaa (U): "Seneng kok. Kan ada Abi-Ummi" (meleleh)
U: "Pengen punya rumah sendiri nggak?"
A: "Kan ini rumah kita"
U: "Bukan Sayang, ini rumah Bu Nik, kita pinjem. Kalau ntar punya rumah sendiri, kan Ankaa jadi bisa punya kamar sendiri"
A: "Nanti kalau kamar sendiri, aku bobo sendiri dong?"
U: "Ya kan udah gede"
A: "Ummi temenin"
U: "Lah masa Abi tidur sendiri?"
A: "Ya Abi ikut di kamarku" (yee...sama aja boong)

Nah selang agak lama, gantian nanya soal mobil.
U: "Ankaa pengen ga punya mobil?"
A: "Nggak. Kan ada motor"
U: "Kalau motor kan kalau hujan kita basah. Jadi ga jalan-jalan kaya kemarin"
A: "Kan tinggal kasih atap" (yes my dear, what a smart reply)
U: "Kan masih tempias, kanan kirinya juga kena"
A: "Atapnya pake kayu aja biar kuat. Depan juga dikasih"
U: "Kalau ditutup, ntar Abi ga bisa lihat jalan dong?"
A: "Kan dikasih jendela"
U : *speechless*

Ini bocah yang kalau diajak ke toko mainan nggak pernah rewel minta dibeliin ini itu. Sekali-kalinya dia memasang wajah pengen saat ke Toys City ya waktu lihat Lego. Dan wajah kepingin itu lebih banyak ditunjukkan kalau lagi ke Gramedia hue he he he ...

Ini bocah yang dengan telaten menabung dan dengan jelas menyatakan uang celengannya mau dipakai beli kamera. Alasannya biar bisa motret boneka-bonekanya. (Pake kamera Ummi? No Wayyyy!!!!)

Ini bocah yang pernah ngambek karena diajak pulang naik taksi, bukannya angkot. She's an angkot-lover.

Ini bocah yang sangat-sangat menikmati naik angkutan umum, even itu KRD yang isinya campur aduk macam pasar berjalan. 

Ini bocah yang membeli celengan dan jam tangan dengan uangnya sendiri (katanya mau belajar membaca jam, makanya beli yang analog), pakai uang angpao Idul Fitri. Sisa angpao dengan jelas dia minta untuk dimasukkan tabungan di bank.

Justru karena kami punya anak yang sangat nrimo seperti ini, kami jadi makin ga tega. Sikapnya bikin kami makin terpacu untuk memberi semua yang harusnya bisa dia nikmati.

Wish us luck yaaa......

3 comments:

do di said...

Subhanalloh, beruntung bgt sob anda punya putri Anka..
Jarang bgt jaman skrng ada anak kecil yg seperti itu. Keponakan saya aja malah apa2 maunya mewah n wahh.. Hehe..
Salam kenal, wish u luck :)

melania said...

hiks... mrebes mili bacanya...

ankaa... jadi makin sayang de...

tapi bener say... anak sekarang kalo disodorin konsumerisme... jadi ngeriiii ntar pas gedenya yaaa... padahal aq udah setengah mati ngerem... kayaknya mesti banyak belajar dari kamu... ngajarin "gemi" ke anak...

wish u luck ya say... biar ntar sering maen-maen ke tempatku... qeqeqe...

jadi terinspirasi bikin postingan niy... hahaha...

Ni'am said...

@Do Di: makasih....:)

@Mela: hyaah gitu deh say. aku juga suka heran sendiri kok, dia tu minta yang dia butuh, bukan pengen. kalo nurutin pengen, ya mau duit sebanyak apa pun pasti kurang lah