Tuesday, February 21, 2012

Ibu Rumah Tangga, Membosankan?

Kemarin ada yang nyeletuk, kenapa aku nggak kerja lagi aja, toh Ankaa udah lumayan gede. Alasan YBS, apa nggak bosan di rumah aja? Karena YBS ngerasa jadi IRT itu membosankan. Kebetulan kami sama-sama IRT (i prefer the term homemaker, btw), anak cewek satu.

Kalau ditanya bosan, ya jelas ada masa-masa bosan. Tiap hari bangun, rutinitas yang sama. Nyuci baju (sambil selalu berharap penemu mesin cuci dilapangkan rezekinya...amiiin), nyapu-ngepel, nyuci piring, masak, setrika, main sama Ankaa (yang ini jangkauannya luas, mulai dari bacain buku sampai main bowling-bowlingan) dll dll.

Kalau tiap hari gitu melulu (ditambah nonton tipi tanpa henti), ya pasti bosen laaah.

Tapi orang kerja gitu juga bukan? Fath bangun pagi sebelum subuh, buru-buru mandi, abis Subuh langsung ke kantor. Pulang dah malam. Wiken istirahat, kalau ga ada acara lain.

I'm blessed. Suamiku nggak menuntut aku untuk ikut bekerja demi menafkahi keluarga. Alhamdulillah penghasilannya cukup untuk kami semua. Aku diberi kesempatan untuk mengeksplorasi (halah) minat-minat yang lain. Sepuluh tahun lalu, ga bakal aku mikir buat belajar urusan rumah tangga semacam menjahit atau masak. Waktu masih kerja kantoran, pengen banget bisa nambah belajar ini itu, tapi selalu terbentur masalah waktu (dan dana juga seh :p).

Jadi ya sejauh ini nggak bosan tuh jadi homemaker. Aku homemaker, dengan tetap punya target dalam hidup. Mencari ilmu baru tiap hari, selalu belajar sesuatu yang baru. Belajar ga cuma di kelas kan?

I would rather die than be bored forever. Jadi apa pun karirnya, apa pun profesinya, ya cari cara biar ga bosen.

3 comments:

mel@ said...

setujuu say...
IRT itu pekerjaan paling tidak membosankan di seluruh dunia... tapi pekerjaan paling melelahkan... qeqeqe...

yang bilang IRT itu membosankan... kalo dia sendiri ga full sama anaknya...

dari mulai nemenin tidur... nemenin maen... sampe ngeladenin kecerewetannya en kemauannya yang bikin kita ngelus dada... saking berusaha nahan marah... qiqiqi...

lagian... bener kata kamu.. kita bisa kok mengeksplore diri kita di rumah... apapun itu... bukan cuma diem nonton tivi plus tidur... qeqeqe...

woro woro said...

wah, daku udah bikin list nih apa yg akan dilakukan klo dah jadi, apa itu tadi, homemaker ....

Ni'am said...

@Mela: agree. padahal ya di rumah aja, cuma capeknya tuh brasa kaya disuruh maraton keliling jakarta. udah gitu, harus lebih pinter dari anak biar ga dikalahin mulu omongannya. IMO, itu tergantung temen juga sih say, kalo temen2nya macam kamu, dijamin bawaannya mau cari kesibukan mulu :D

@Mbak Woro: nah gimana kalo list itu gw pinjem buat ditunjukin temen? masa ya, gw ajak kursus english, pertimbangannya biar ntar pas anaknya SD bisa ngajarin. eh alesannya otaknya dah lemot. trus maunya apa cobaa?