Thursday, February 16, 2012

Tanpa Trotoar

Dear Pemda Tangsel (dan pengelola Bintaro Jaya),

Makasih loh udah ngaspal jalan jadi alus. Ini saya ada sedikit uneg-uneg.

Bisa ga sisihkan sedikit dana, gunakan untuk bikin trotoar yang manusiawi?

Tolong deh para penggede, Anda jalan kaki di sekitar Ceger, ga ada trotoar sama sekali. Di beberapa tempat, ada secuil jalan tanah yang ga sampe setengah meter, kontur naik turun ga keruan, masih pula ditutup sama orang jualan. Kalau jalan kaki di aspal, aduh itu kendaraan mak wheeerr macam Valentino Rossi di posisi pertama lagi kebelet pipis padahal masih kurang dua lap dan dipepet Stoner. Bisa kesamber saya.

Atau kalau nggak gitu, ada got yang tak ditutup, menganga seolah menanti korban kejeblos. Ah iya, tau nggak para penggede Tangsel dan Binjay, saya pernah lo beberapa kali kesenggol motor. Lha lalu lintas rame ga bisa ditunggu kapan sepinya. Ga ada satu pun yang kasih kesempatan pejalan kaki macam saya.

Saya ga minta aneh-aneh kok, cuma trotoar yang manusiawi. Di mana pejalan kaki bisa berjalan dengan tenang tanpa takut tersambar (kecuali kalau mendadak ada pengendara nyabu lagi). Tempat pejalan kaki bisa berjalan dari dua arah tanpa salah satu harus mengalah saking sempitnya jalan.

Tambahan sedikit, setahu saya, namanya SIM itu surat izin mengemudi dan diberikan pada orang yang dah lulus tes SIM dan usianya di atas 17 tahun. Tapi banyak bener anak SD dan SMP (yang mana belum 17 tahun) yang bawa motor, tapi ga diapa-apain. Padahal setahu saya, ada loh kantor polisi di Ceger. Kok pada diem aja ya? Emang ada ya aturan tidak ada tilang bagi anak SD karena mereka masih di bawah umur? Nunggu sampe mereka nabrak atau jadi korban penculikan disertai perampasan dulu kah?


Dan Bintaro Jaya, saya tahu Anda berinvestasi sangat besar membuat jalan yang lebar dan mulus. Karena itu juga kan maka cluster premium Anda laku keras? Tapi bisa ga sisihkan sedikit saja laba untuk membuat trotoar dan tempat penyeberangan orang? Nggak semua orang yang lewat di jalan Boulevard BJ itu membawa kendaraan. Ada juga loh yang jalan kaki. Dan masa sih Anda ga mikir bahwa jalan selebar itu butuh tempat penyeberangan orang sama sekali?


Satu lagi Bintaro Jaya, Anda gembar-gembor ecoliving, go green, ecommunity apa lah itu, tapi kok trotoar yang udah ada malah mangkrak ya? Masa sih ga pernah lewat jalan sektor 5? Itu di depan sekolah PJ babar blas ga ada trotoar, cuma ada rumpun tanaman. Mungkin tampak hijau memang lebih penting ketimbang keselamatan pejalan kaki ya? Belum lagi kalau pas lagi pulang sekolah, bener-bener pejalan kaki dipaksa jalan di tengah jalan karena separo badan jalan dipake parkir penjemput siswa.

Trus mau nanya, emang bayar listrik udah segitu mahalnya ya? Kok kapan itu suami saya cerita, dia lewat ba'da Subuh di depan Bintaro Plaza, lampu jalan ga ada yang nyala. Padahal masih gelap loh. Anda tau nggak kalau di situ banyak lubang jalan? Nunggu ada yang kejeblos dan mati dulu kah baru lampu dinyalakan lagi?

regards,

pejalan kaki, yang ga bikin polusi tapi ga dapat hak


No comments: