Tuesday, August 07, 2012

Nggak Mudik

Yes, Lebaran tahun ini kami nggak mudik (lagi). Nggak mudik pertama tuh waktu Ankaa umur setahun. Abis itu waktu tahun 2010, coz mudik duluan menjelang puasa pas nikahan Nia (adeknya Fath) dan mudik lagi pas Idul Adha karena gantian Haikal (my bro) merit.

Belajar dari pengalaman, pas Lebaran itu masalah terbesar adalah sayuran. Tukang sayur pada mudik semua, sodara!!! Pas kapan itu pernah ya, saya keabisan empon-empon a.k.a bumbu dapur. Akhirnya harus ikhlas beli jahe dan teman-temannya di SPM, total jenderal abis hampir 40 rebu, secara udah dikemas paketan per item gitu. Padahal kan kalo di tukang sayur cuma serebu udah dapat semua.

Jadi saya mulai nyiapin bumbu dapur dan harus kumplit. Berhubung sayur kan ga bisa disimpen lama-lama, jadi sungguh saya berharap itu pasar modern Bintaro tetep buka selama Lebaran. Atau ya kalaupun libur, jangan lama-lama. Karena kalo nggak, bisa jebol anggaran beli sayur karena harus beli ke SPM.

Masalah kedua adalah air galon. Entah kenapa kayanya air galon susah bener pas Lebaran. Jadi sejak 2010, saya punya tiga galon dan semuanya harus isi. Kemaren udah nanya ke langganan galon Aqua, katanya sejauh ini belom ada masalah. Dan semoga ga ada. Saya ga mau lagi ngecer beli Aqua ukuran 1500 ml. Ribet.

Masalah ketiga, transportasi. Iya saya tahu kami di rantau. Ga silaturahmi ke siapa-siapa. Lha tetangga juga pada mudik. Tapi kan juga pengen jalan-jalan ke mana gitu. Fath, sebagai suami dan ayah yang sangat bertanggungjawab, sejak dulu menolak ide jalan-jalan naik motor ke tempat di luar Bintaro. Pokoke kalo harus ke area di luar Bintaro, kami naik kendaraan umum. Entah itu bus, angkot, taksi, atau KRL.

Nah pas Lebaran, jalanan kan sepi bener. Tidur di jalan juga kayanya ga bakal kelindes deh. Di satu sisi, ini menyenangkan karena kapan lagi menikmati Jakarta (dan Bintaro) sepi. Tapi di sisi lain, jadi ga bisa ke mana-mana juga. Dua tahun lalu, saya menyerah saat harus menghubungi Blue Bird, Express, dan semua taksi yang ada di phonebook HP. Susah bener. Akhirnya dapet taksi, itu pun karena si sopir baru nganter ke arah tetangga saya.

Fath pengennya ngajak jalan-jalan ke Ragunan atau Ancol. Tapi kan pas Lebaran, Ragunan pasti rame banget. Pada nengok kerabat jauh he he he. Jadi sekarang saya survei enaknya ke mana waktu Lebaran nanti. Museum atau planetarium tutup ga yah? *museumlouver*

Fath nggak ambil cuti, jadi masuk begitu cuti bersama habis. Pengennya sih ngajak Ankaa ke kantor Fath. Tau deh naik apa nanti. Moga-moga aja bus Transbintaro udah beroperasi lagi. Atau kalo nggak, ber KRL ria lah kami.

Oia, Ramadhan tahun ini Ankaa mulai puasa. Lebih tepatnya belajar puasa. Ga pernah ikut sahur, diganti sarapan. Pulang sekolah berbuka puasa. Minggu lalu, Ankaa maksa puasa nyambung sampe Maghrib dan malamnya tarawih seperti biasa. Langsung drop, batpil ga keruan sampe sekarang. Dan Jum'at depan dia udah libur panjaaaaang. Saking panjangnya, si neng Ankaa sampe protes. Katanya mau sekolah aja. Duh neng, semangat bener yak...

No comments: