Monday, September 17, 2012

Mulai Melangkah

Dua tahun lalu, saya ikut aerobik. Habis badan kok rasanya berat banget karena ga pernah olahraga. Eh ternyata si tempat aerobik tutup dan instrukturnya pindah ke tempat lain. Lumayan jauh pulak dari rumah.

Setelah itu, saya ga rutin olahraga. Satu-satunya olahraga yang saya lakukan ya beres-beres rumah. Capek? Iya. Tapi saya kehilangan otot-otot yang dulu udah sempat terbentuk. Apalagi sebelum menikah, tiap pagi sebelum ke kantor, saya habiskan waktu satu jam untuk olahraga.

Ada teman yang menyarankan bersepeda. Honestly, bersepeda bukan olahraga yang cocok untuk saya. Pertama, lutut kiri saya pernah cedera. Beberapa tahun lalu, saya pernah nabrak orang pake motor. Lutut kiri saya tertimpa motor dan membentur aspal. Kalo saya salah gerak, rasanya ada yang lepas dari tempurung lutut gitu.

Kedua, karena hal pertama tadi, Fath agak keberatan kalo saya bersepeda. Apalagi bawa motor. Katanya membahayakan keselamatan pengguna jalan yang lain.

Ketiga, saya ga punya sepeda.

Baca-baca beberapa blog, terutama blog ini, saya tertarik untuk lari. Dan saya coret. Lari cepat jarak pendek? Hayo. Lari jarak jauh? Nggak. Saya masih sayang lutut kiri ya. Kalau ga terlalu jauh, masih ayo deh lari. Kapan itu pernah jogging di Menteng Park Bintaro. Enak juga.

Tapi coba ajak saya jalan kaki. Mau berapa km sodara? Saya penggemar jalan kaki dan saya berjalan dengan cepat. Yang saya butuhkan cuma alas kaki yang nyaman. Boleh sandal, boleh sepatu flat yang cantik, atau sneakers.

Awal bulan ini saya sudah coba jalan kaki dari Lotte Mall Bintaro sampai kampus STAN. Cuma butuh 10 menit dan itu sudah termasuk tiga kali mampir ke tempat fotokopi untuk nanyain kertas kalkir.

Hari ini saya mulai jalan kaki untuk olahraga. Pak Amin, ojek langganan, datang menjemput Ankaa jam 7.15. Biasanya saya sampai rumah setelah nganter Ankaa tuh jam 7.25. Dan Ankaa baru akan pulang jam 12.30. Saya itung-itung, masih cukup waktu untuk beres-beres rumah sebelum Ankaa pulang.

Hari ini, saya suruh Pak Amin pulang setelah nganter Ankaa. Saya bilang mau jalan kaki aja. Dari rumah, saya udah siap pake sneakers. Dari sekolah Ankaa, saya nyeberang sampe gang Kalimongso, tembus perumahan PJMI, terus ke jalan Bintaro Sektor 3A, lanjut ke kampus STAN. Di kampus, saya lewat jogging track biar bisa sedikit jogging tanpa mengganggu mahasiswa yang lagi mau kuliah. Dari kampus STAN, keluar di Ceger, terus nyampe deh di kompleks rumah. Total waktu yang saya butuhkan cuma 40 menit. Nyampe rumah masih bisa nyapu-ngepel-shalat Dhuha-nyetrika dengan tenang.

Doain saya bisa konsisten ya, demi kaki laiknya Maria Sharapova :D

No comments: