Friday, October 05, 2012

Minggu Ketiga

Sudah masuk pekan ketiga saya rutin berjalan kaki. Rutenya nggak jauh-jauh, masih di sekitar Ceger. Kadang kalo lagi semangat, dari PJMI, alih-alih belok kanan ke arah kampus STAN, saya justru belok kiri sampe Bintaro Plaza. Dari situ baru puter balik ke arah kampus STAN.

Biasanya sih sampai rumah, kaki cenut-cenut. Saat itu saya bersyukur banget bisa jalan tanpa beban. Sepanjang jalan, saya selalu ketemu tukang sayur, tukang bubur, atau tukang ketoprak. Belum lagi tukang barang bekas dan pemulung. Mereka jalan kaki karena memang harus jalan kaki. Kalo nggak, mereka nggak dapat penghasilan. Sedangkan saya berjalan kaki karena suka, karena ingin. Dan saya nggak perlu mendorong gerobak segede gaban.

Waktu jalan kaki pula, saya jadi suka ngebayangin saya dan Fath dua puluh tahun lagi. Habis sering banget saya papasan dengan pasangan bapak-ibu yang sudah sepuh tapi masih mesra. Perasaan sih, kalo saya jalan sama Fath, banyakan debatnya deh.

Saya juga jadi hafal di mana saya bisa nebeng kalau alam memanggil. Emang enak jalan cepet karena nahan hasrat ke toilet? Untuuung ada minimarket yang buka 24 jam, toiletnya bersih, dan punya sabun cuci tangan. Penting itu, habis seringkali toilet nggak dilengkapi wastafel dan sabun cuci tangan :(

Saya juga jadi mencermati ritme orang di rute yang saya lalui. Mahasiswa yang berangkat kuliah (hiks, jadi pengen kuliah lagi), ibu-ibu yang ngeriung di tukang sayur, dan orang laper yang antre di tukang nasi uduk. Yang lebih saya cermati lagi, ternyata pejalan kaki itu bener-bener makhluk kasta terendah ya. Trotoar minimalis dan rusak (!), harus melipir biar nggak disamber motor, dan susah banget kalau mau menyeberang jalan, meski sudah di zebra cross. Kapan-kapan deh saya foto itu rute dengan trotoar rusak.

Pernah ya, saya mau menyeberang ke arah kampus STAN di Bintaro Sektor 3. Saya nunggu lalu lintas rada sepi sambil berdiri di trotoar, persis di depan zebra cross. Dan tahu-tahu ada Honda Freed putih berhenti persis di depan saya. Yak bener, dia berhenti di zebra cross. Dari dalam mobil keluar seorang ABG, langsung masuk Lawson sementara si Honda Freed tetap di situ dengan cueknya. Padahal ya, kalau dia mau maju barang semeter dua meter aja, masih ada kok tempat kosong. Tapi ya sudahlah, bisa beli mobil bagus bukan berarti bisa menghargai pengguna jalan yang lain kan?

Gara-gara kejadian itu, saya kepikiran sesuatu. Gimana kalau salah satu syarat punya SIM adalah menjadi pejalan kaki selama seminggu (takutnya kalo sebulan kelamaan). Jadi yang apply SIM disuruh merasakan suka duka pejalan kaki. Moga-moga ntar waktu mereka bener-bener di balik kemudi, mereka bisa menghargai hak pejalan kaki.

Jalur favorit tetep di jogging track kampus. Sepi, paving block masih rata, dan banyak pohon. Saya paling suka menikmati hangatnya sinar matahari jatuh di wajah. Satu hal itulah yang membuat saya bisa mengusir rasa malas jauh-jauh.

Berikutnya, saya pengen beli pedometer biar tahu berapa jarak yang saya tempuh tiap hari. Nabung....nabung....nabung.....

No comments: