Thursday, November 01, 2012

Xtrans oh Xtrans

Selasa lalu, saya nganter mertua ke bandara Soekarno-Hatta. Mereka mau balik ke Malang. Rencananya, begitu mertua masuk ruang tunggu, saya dan Ankaa balik ke Bintaro naik XTrans. Mertua naik pesawat dari Terminal 1C j.

Jam sepuluh pagi, saya ke counter XTrans di Terminal 1C, nanya jadwal XTrans yang sekitar jam 11-an. Kata petugasnya, ada yang jam 11.45. OK, kami reserve satu seat. Saya nanya tuh, bayarnya harus saat itu juga atau pas mau berangkat. Kata si petugas, ntar aja pas mau berangkat.

Jam 11.30, saya ke counter XTrans. Daaan....si mas dengan entengnya bilang kalo mobilnya udah berangkat. Saya komplain dong, lha tadi infonya jam 11.45. Dalih si petugas, si sopirnya dateng kecepetan, jadi berangkat lebih awal. Dan ngejawabnya dengan ogah-ogahan gitu, dengan nada seolah mengatakan "lo telat, so what?" dan matanya teruuus aja ke handphone. Aseli pengen saya rebut trus lempar tu hape. Nyepelein banget.

Kalo gitu, kenapa ga bilang jadwalnya kuranglebih jam 11.45?


Setelah itu, Fath nanyain jam keberangkatan berikutnya. Si petugas nggak jawab malah asik main handphone dengan senyam senyum. Kami kesal dan akhirnya saya dan Ankaa pulang naik taksi.

Coba ya, kalo penumpang telat, ditinggal. Giliran si sopir kecepetan, tetep ditinggal juga.

Yang paling bikin kesel tuh bukan karena ditinggalnya. Tapi sikap si petugas XTrans. Dia menyepelekan, nggak informatif. Bahkan saat memberitahu kalau kami ketinggalan mobil pun, dia nggak melihat ke arah kami. Matanya terus aja ke hape sambil asik ngetik sesuatu.

Ga lama setelah saya naik taksi, Fath telepon. Rupanya ada mobil Xtrans jurusan Bintaro baru masuk. Kata keneknya, mobil mereka untuk keberangkatan jam 12.15.

Misalnya, si petugas Xtrans tadi kasih tahu dengan baik kalau ada mobil lain jam 12.15, saya mau loh nungguin. Tapi karena sudah terlanjur kesel sama attitude-nya, ya saya tinggal saja. Pelayanan pelanggan itu ada harganya, jendral.

No comments: