Friday, December 07, 2012

Demo

Fath pernah cerita, suatu hari saat naik KRL, dia berdiri dekat beberapa penumpang. Dari penampilannya, mereka (maaf) tampaknya pekerja biasa dengan pendapatan pas UMP saja. Tapi obrolannya dong, tentang ganti BB, Android dll dll. Saya nyengir denger cerita itu karena saya tahu handphone Fath udah jadul, beli seken pulak :D

Saya suka ngenes kalo buruh lagi pada demo menuntut kenaikan upah lah, hapus outsourcing lah, atau minta tunjangan kesehatannya dibayarin. Udah bikin macet, malah ngerepotin banyak orang yang notabene juga buruh, dan menuai kejengkelan pulak dari masyarakat. Mbok ya dipikir, misalnya nih demonya bikin macet. Trus orang yang terimbas macet pada marah-marah dan doain yang jelek-jelek dan doanya terkabul. Ya jangan kaget kalo tuntutannya ga terwujud.

Saya sangat setuju bahwa pengusaha punya kewajiban membayar upah pegawainya dengan layak. Jangan mau untung gede tapi buruhnya ditindas.

Tapi buruh juga punya kewajiban bekerja dengan sungguh-sungguh. Lha kalo dikit-dikit demo (yang mana otomatis bolos kerja), masa iya mau digaji penuh? Kalo PNS ketahuan pulang cepet, dibilangnya makan gaji buta. Emang bolos kerja buat demo ga makan gaji buta?

Dan lagi, konsumsi itu harusnya disesuaikan dengan pendapatan. Bukan pendapatan yang mengikuti konsumsi. Karena konsumsi (apalagi keinginan) cuma langit batasnya. Mau gaji dinaikin 1000% pun, kalo dipake buat gonta ganti smartphone, motor, atau belanja belenji, ya ga bakal cukup.

Saya juga heran dengan penolakan buruh atas iuran kesehatan, yang mana ujung-ujungnya buat mereka juga. Hasil gugling-gugling, iuran yang harus ditanggung buruh tuh sekitar 22 ribu per bulan. Misalnya si buruh ini laki-laki dan merokok sebungkus sehari. Dia cukup stop ngerokok dua hari dan lunas deh itu iuran. Masa iya sih sanggup kredit motor keluaran terbaru, gonta ganti hape, beli pulsa buat internetan, tapi iuran kesehatan ga sanggup? Coba dihitung, biaya pengobatan jaman sekarang tuh gede loh.

Saya sering berandai-andai, kapan ya ada semacam pelatihan pengelolaan uang. Biar para buruh juga belajar cara mengelola keuangan mereka dengan baik. Biar mereka benar-benar bisa memisahkan antara kebutuhan dan keinginan, biar ga ada lagi besar pasak dari tiang. Dan supaya ga dikit-dikit demo minta gaji naik.


No comments: