Thursday, August 23, 2012

Ankaa dan Kamera

Idul Fitri tahun lalu, Ankaa dapat angpao lumayan. Lumayan banget malah. Waktu itu, dia cuma minta supaya uang angpao dibeliin jam tangan sama celengan baru. Celengan lama udah pecah, FYI. Trus sisa uangnya ditabung.

Beberapa waktu setelah itu, tau-tau dia nyeletuk kalo pengen dapat kamera sebagai kado ultah. Heh, ga salah neh? Balita begitu. Kalo minta Play-Doh, boneka, mainan, sepatu, atau buku gitu masih masuk akal. Ini kamera gitu.

Tapi ya dipikir-pikir, bocah cilik ini lebih suka memotret ketimbang dipotret. Pokoke tiap kali aku pengen moto Ankaa, susah banget bujukannya. Biasanya meleleh pada kalimat

Foto ini buat kenang-kenangan kalau nanti Ankaa besar

Sering banget dia minta pinjem kameraku. Ya meski cuma kamera poket, tapi kan ya deg-deg juga. Akhirnya sejak awal tahun ini, aku bilang sama Ankaa kalau dia emang pengen kamera, nabung dulu. Nanti kekurangannya dibantu.

Nah rajin tuh dia nabung. Ga bisa lihat koin, langsung masuk celengan. Waktu ada pencairan uang tabungan dari playgroup, langsung masuk celengan. Meski kalau dipikir, nyelengin koin mah bakal lebih gede tombokannya ketimbang modal Ankaa :D

Waktu Iva balik dari Jepang, Ankaa dapat oleh-oleh Lego. Her very first Lego. Sempet goyah tuh ama Lego. Pas jalan-jalan ke BP, matanya dah berbinar gitu lihat Lego yang seri rumahsakit sama pemadam kebakaran. Tapi ditawarin beli Lego pake duit celengan, tetep menggeleng. Katanya mau kamera aja.

Lebaran ini, semua angpao masuk celengan. Waktu (sekali lagi) lihat Lego, kelihatan banget kalo dia menahan diri.

Melihat Ankaa ngebet banget sama kamera sampe menahan diri dari godaan, kami ga tega juga. Saya dan Fath mulai deh cari-cari kamera digital murmer. Resolusinya ga usah tinggi-tinggi amat, toh buat anak kecil ini. Nggak ada yang mengharapkan bocah kecil bisa memotret sejago Darwis Triadi, toh? Perkiraan kami sih, nombokinnya juga nggak terlalu gede. Cuma susahnya sekarang, si neng menolak opsi penukaran uang celengan dengan nominal yang lebih besar. Kayanya bakal ke toko kamera bawa recehan neh :D

Jadi selamat menabung Ankaa. Abi Ummi gugling kamera murmer dulu ya. Ultahmu kan kurang 1,5 bulan lagi :D Doain rezeki makin lancar yah

Sunday, August 19, 2012

Rezeki

Kapan itu, Hasnia (my lil sister), posting foto di FB tentang oleh-oleh seafood dari Lamongan. Ngeces dah saya lihat rajungan gede-gede. Eh kok ya pas minggu ketiga Ramadhan, tiba-tiba ada yang datang bawa ikan pindang dan lodeh ikan pari aseli Tuban. Tuban-Lamongan kan sebelahan, jadi lumayan buat pengobat rindu. Alhamdulillah.

Saat kami memutuskan ga mudik, saya udah niat mau bikin kue kering dan baju baru. Tapi ya namanya sok-sibuk, ga sempat-sempat. Eh tau-tau ada dua kiriman dari Malang berisi kue kering dan baju baru. Alhamdulillah.

Hari terakhir Ramadhan, sejak pagi Ankaa minta dibelikan mangga. Pas ke pasar modern Bintaro, ga ada. Di kios pinggir jalan, ga ada juga. Akhirnya saya beli mangga dua buah di Alfamidi, sekedar obat pengen. Eh sore-sore ada yang ketok pintu, balikin oven plus bonus kue kering setoples dan MANGGA!!! Alhamdulillah.

Pas hari terakhir Ramadhan itu juga, saya sempat ngebatin alangkah enaknya makan ketupat. Habis di pasar, lihat ketupat dan lontong pesenan. Eh dibagi ketupat sama tetangga. Alhamdulillah.

Rezeki Allah emang ga pernah jauh ya. Seringkali datang di saat yang tak terduga. Dan namanya rezeki, semakin dibagi, semakin berlipatganda.

Selamat Idul Fitri 1433 H. Mohon maaf lahir dan batin.

Wednesday, August 15, 2012

Les, Buku Baru, dan Tas Baru

Pekan lalu, di hari terakhir Ankaa sekolah sebelum libur, saya keliling ke beberapa tempat kursus Bahasa Inggris. Niatnya mau cari tahu apakah mereka punya program kursus Bahasa Inggris untuk dewasa yang waktunya pas sama jam sekolah Ankaa.

Hasilnya nol besar. Semua bilang waktu kursus untuk dewasa dimulai sore hari. Eugh. Saya tuh pengen kursus Bahasa Inggris. Seumur-umur saya belum pernah kursus Bahasa Inggris. Makanya grammar saya suka berantakan ga jelas gitu he he he.


Pulang hunting tempat kursus, dalam suasana puasa tapi hati rada mendongkol, saya masuk ke Lotte buat beli kontainer titipan Ankaa. Pas mau ke kasir, lihat buku lucu dan ambil deh. Saya bilang ke Fath, kompensasi ga dapet tempat kursus adalah belajar bikin kartu ucapan :D
Buku kompensasi. Yang buku jepang oleh-oleh Iva

Oia, akhirnya tas Ankaa jadi juga. Saya dapat tutorialnya dari sini. Dan setelah sekian hari tertunda (gunting bahan mulai Juli :D), akhirnyaa akhirnyaa....

Ini dia hasilnya :) I love the fabrics, btw. Berhubung si kain masih sisa, kayanya saya juga bakal dapat tas baru. Iyay!!

Tampak depan
Tampak belakang. Cute, eh?
Sisi kiri
Sisi Kanan

Tuesday, August 07, 2012

Nggak Mudik

Yes, Lebaran tahun ini kami nggak mudik (lagi). Nggak mudik pertama tuh waktu Ankaa umur setahun. Abis itu waktu tahun 2010, coz mudik duluan menjelang puasa pas nikahan Nia (adeknya Fath) dan mudik lagi pas Idul Adha karena gantian Haikal (my bro) merit.

Belajar dari pengalaman, pas Lebaran itu masalah terbesar adalah sayuran. Tukang sayur pada mudik semua, sodara!!! Pas kapan itu pernah ya, saya keabisan empon-empon a.k.a bumbu dapur. Akhirnya harus ikhlas beli jahe dan teman-temannya di SPM, total jenderal abis hampir 40 rebu, secara udah dikemas paketan per item gitu. Padahal kan kalo di tukang sayur cuma serebu udah dapat semua.

Jadi saya mulai nyiapin bumbu dapur dan harus kumplit. Berhubung sayur kan ga bisa disimpen lama-lama, jadi sungguh saya berharap itu pasar modern Bintaro tetep buka selama Lebaran. Atau ya kalaupun libur, jangan lama-lama. Karena kalo nggak, bisa jebol anggaran beli sayur karena harus beli ke SPM.

Masalah kedua adalah air galon. Entah kenapa kayanya air galon susah bener pas Lebaran. Jadi sejak 2010, saya punya tiga galon dan semuanya harus isi. Kemaren udah nanya ke langganan galon Aqua, katanya sejauh ini belom ada masalah. Dan semoga ga ada. Saya ga mau lagi ngecer beli Aqua ukuran 1500 ml. Ribet.

Masalah ketiga, transportasi. Iya saya tahu kami di rantau. Ga silaturahmi ke siapa-siapa. Lha tetangga juga pada mudik. Tapi kan juga pengen jalan-jalan ke mana gitu. Fath, sebagai suami dan ayah yang sangat bertanggungjawab, sejak dulu menolak ide jalan-jalan naik motor ke tempat di luar Bintaro. Pokoke kalo harus ke area di luar Bintaro, kami naik kendaraan umum. Entah itu bus, angkot, taksi, atau KRL.

Nah pas Lebaran, jalanan kan sepi bener. Tidur di jalan juga kayanya ga bakal kelindes deh. Di satu sisi, ini menyenangkan karena kapan lagi menikmati Jakarta (dan Bintaro) sepi. Tapi di sisi lain, jadi ga bisa ke mana-mana juga. Dua tahun lalu, saya menyerah saat harus menghubungi Blue Bird, Express, dan semua taksi yang ada di phonebook HP. Susah bener. Akhirnya dapet taksi, itu pun karena si sopir baru nganter ke arah tetangga saya.

Fath pengennya ngajak jalan-jalan ke Ragunan atau Ancol. Tapi kan pas Lebaran, Ragunan pasti rame banget. Pada nengok kerabat jauh he he he. Jadi sekarang saya survei enaknya ke mana waktu Lebaran nanti. Museum atau planetarium tutup ga yah? *museumlouver*

Fath nggak ambil cuti, jadi masuk begitu cuti bersama habis. Pengennya sih ngajak Ankaa ke kantor Fath. Tau deh naik apa nanti. Moga-moga aja bus Transbintaro udah beroperasi lagi. Atau kalo nggak, ber KRL ria lah kami.

Oia, Ramadhan tahun ini Ankaa mulai puasa. Lebih tepatnya belajar puasa. Ga pernah ikut sahur, diganti sarapan. Pulang sekolah berbuka puasa. Minggu lalu, Ankaa maksa puasa nyambung sampe Maghrib dan malamnya tarawih seperti biasa. Langsung drop, batpil ga keruan sampe sekarang. Dan Jum'at depan dia udah libur panjaaaaang. Saking panjangnya, si neng Ankaa sampe protes. Katanya mau sekolah aja. Duh neng, semangat bener yak...