Wednesday, January 23, 2013

Asal Njeplak

Waktu Jakarta dirundung banjir, saya nggak tenang tiap kali suami belum nyampe rumah. Di hari pertama banjir, suami sms kalo KRL cuma sampe Palmerah trus lanjut naek taksi rame-rame sama temen-temennya. Di depan Kedubes Jepang, air masuk ke dalam taksi. Turun di Tugu Tani (taksi nganter temennya sampe Senen), suami jalan kaki sampe kantor. Karena genangan air yang tinggi, dia jalan pelan sambil pegangan pagar atau apa pun. Takutnya ada lubang trus kejeblos.

Hari kedua, tetep turun Palmerah trus lanjut carter angkot. Alhamdulillah perjalanan nggak sampe berjam-jam.

Ankaa juga tetep sekolah. Dia malah seneng kalo turun gerimis pas jam berangkat sekolah. Jadi ada alasan pake jas hujan he he he

Alhamdulillah tempat kami nggak kebanjiran. Meski demikian, sebel aja kalo lagi browsing atau nonton TV trus ada kecaman-kecaman ke orang-orang yang sedang berusaha mengatasi banjir.


Masalah di Jakarta itu akarnya sudah lama. Sebagian karena salah urus, sebagian juga salah warga. Ngaku aja deh, siapa yang masih suka buang sampah sembarangan?

Ini lagi ada musibah. Peringatan deh dari Allah, ngingetin biar lebih aware lagi ngurus kota yang didiami bersama. Jadi tolong, kalo emang nggak bisa nolong, minimal jangan mencela. Jangan bawa-bawa politik, mentang-mentang Pilkada lalu jagoannya kalah. Bantuin dulu sebisanya, minimal bantu doa deh. Kalo nggak salah, beberapa yang rajin banget mencela itu juga rajin ibadah, jadi ya saya berhusnudzon doanya lebih didengar.

Ntar kalo banjir sudah lewat, tata kota mulai dijalankan, nah silakan awasi dengan mata tajam lidah siletnya. Gimana?

No comments: