Tuesday, January 08, 2013

Ketularan

Ada dua hal yang saya paling benci saat sakit:
  1. Ga bisa ngapa-ngapain, terutama kalo penyakitnya mewajibkan bedrest. Aseli sebel bener kalo inget semua rencana yang sudah disusun jadi gagal total.
  2. Fakta bahwa saya nggak bisa nelen obat pil/kapsul/tablet tanpa bantuan pisang. Iya bener, udah umur tiga dekade lebih gini saya masih ga bisa ngadepin obat.

And that happened to me last week.

Ankaa sudah sembuh, Alhamdulillah. Kami sudah bikin rencana mau ke kantor Fath pas tanggal 3 Januari, sekalian mau ke ThamCit (ceritanya saya penasaran sama ThamCit). Udah nyusun rencana tuh, mau makan siang di mana dll dll.

Minggu pagi, pas siap-siap mau belanja bulanan, kok ada bintil dua di belakang telinga ya? Cek lagi, kok ada juga di pinggang? Fath langsung memvonis: cacar air. Mak jleb....

Langsung deh sebelum belanja, belok dulu ke dokter. Dan bener: cacar air. Rupanya semua tindakan pencegahan selama Ankaa sakit tidak berhasil. Saya dikasih Acyclovir, tapi dosisnya jauh lebih banyak ketimbang Ankaa. Lima kali sehari pulak. Hadeuh itu namanya bau pisang, blaaaagh. Udah dibantu pisang pun, sesekali saya masih tersedak. Kalo dah tersedak, Ankaa sampe nangis ketakutan.

Untungnya pas Fath libur tahun baru. Sepanjang Senin-Selasa, kerjaan saya cuma makan-tidur-shalat-mandi-minum obat. Bener-bener merasakan derita Ankaa selama sakit. Dan harus saya akui, Ankaa tangguh banget ngadepin sakitnya.

Fath dan Ankaa yang mengurus semua kerjaan rumahtangga, kecuali memasak. Untung ada warung makan yang baru buka dan lumayan enak plus bersih (dan murah). Ketolong deh.

Hari Rabu, masih lumayan nggak ada kerjaan. Saya masih bisa maksain diri nyuci piring dan nyapu-ngepel, meski nggak masak. Delivery ajah :D

Hari Kamis, saya mau nekat nyuci baju meski badan rasanya masih patah-patah. Tapi Fath melarang, takutnya itu lesi cacar pecah semua waktu membilas cucian. Berbekal telpon ke sana sini, akhirnya saya dapat satu pembantu pulang hari. Saya hire hanya untuk hari itu saja, khusus buat nyuci-nyapu-ngepel-nyuci piring. Waktu lihat cucian beres, rasanya sebagian penyakit hilang :D

Alhamdulillah sekarang saya udah mendingan. Semua lesi udah kering, sebagian besar malah udah rontok. Ya wajah belum balik kaya semula seh, jadi kaya habis jerawatan parah. Tukang pijit langganan sampe heran ngelihat wajah saya, dikiranya saya habis jerawatan.  Semua treatment yang saya kasih ke Ankaa, itu juga yang saya terapkan ke diri sendiri. Dengan satu perkecualian: ternyata Caladine lotion lebih ampuh mempercepat keringnya lesi cacar, meski harus rela sekujur badan jadi warna pink :D

Senin kemarin saya udah nganter Ankaa ke sekolah lagi, dengan penampilan kaya ninja. Pake masker DAN helm full-face :D Sekalian minta ke gurunya supaya lebih tegas melarang siswa yang sedang sakit untuk bersekolah.

Rencana berikutnya: ngajak Ankaa jalan-jalan. Kemarin malam dia nangis karena kesal selama liburan ga jalan-jalan. Dia paham sih alasan kenapa ga jalan-jalan selama liburan. Tapi namanya anak kecil, denger temen sekelasnya liburan ya ngiri juga. Ankaa sudah bersikap sangat dewasa dengan tidak menuntut jalan-jalan saat saya sakit. Sekarang waktunya ngajak dia seneng-seneng. Permintaannya: ke pameran buku.

OOT sedikit, Ankaa membaca buku pertamanya saat saya sakit. Membaca sendiri, nyaris tanpa bantuan, di sisi saya yang sedang terbaring sakit. So sweet....

No comments: