Thursday, January 24, 2013

Seratus Rupiah

Beberapa pekan lalu, saya beli kaoskaki buat Ankaa. Harga yang tertera Rp 16.900,- Saya bayar dan kembaliannya kurang seratus rupiah. Lagi. Alasannya ga ada receh.

Masih mending si mbak kasir kasih alasan. Sebelum itu, saya beli kaoskaki juga di toko lain dan kembaliannya (lagi-lagi) kurang seratus rupiah. Si mbak kasir boro-boro kasih alasan. Cuek aja gitu sambil terus ngobrol sama temennya.

Kayanya sepele, receh, nominal kecil banget ya seratus rupiah itu. Tapi nggak bakal ada duit lima miliar kalo kurang seratus rupiah. Dan meski wacana denominasi rupiah makin kuat gaungnya, saya yakin kok Bank Indonesia masih punya stok duit seratus rupiah.

Toko-toko itu sebenernya punya dua pilihan. Pertama, mereka sudah tahu banyak item barang (sepatu, kaoskaki, dll) yang harganya diakhiri nominal Rp 900,-. Kenapa ga sekalian saja dibuletin ke atas? Apa karena secara psikologis orang merasa Rp 16.900,- lebih murah ketimbang Rp 17.000,-? Tapi kalo ujung-ujungnya bayar Rp 17.000,- ya sama saja dong.

Kedua, mereka harus wajib kudu punya stok duit seratus rupiah buat kembalian. Jangan ngurangin hak konsumen dengan alasan remeh temeh ga-ada-duit-receh. Mereka berani jual barang, berani pasang harga dengan akhiran Rp 900,-. Ya harusnya mereka juga berani stok duit seratus rupiah buat kembalian dong.

Duit seratus rupiah emang nominalnya kecil. Tapi coba bayangin kalo sehari ada dua ratus transaksi yang kembaliannya kurang seratus rupiah. Sebulan udah enam ratus ribu. Setahun? Dan itu baru dari satu toko, padahal produsen kaoskaki saya dan Ankaa punya toko di mana-mana, belum termasuk outlet di banyak department store. Kebayang kan besarnya akumulasi seratus rupiah tadi?

Terus terang, saya lebih suka kalo kembalian dengan nominal kecil itu dijadiin sumbangan. Macam di Hero kan kasirnya suka nanya tuh, kembaliannya mau disumbangin ga? Di satu sisi receh yang harus disediakan berkurang, di sisi lain duit yang terkumpul jelas dialirin ke mana.

No comments: