Monday, April 15, 2013

Topeng Kaca

Saya nggak pinter me-maintain hubungan pertemanan. Kalo lihat di laman FB, kayanya friends nya banyaaak gitu. Tapi dalam keseharian, I'm a solitary person. Hobi: baca buku, menjahit, baking. Semua bisa dilakukan tanpa ada campurtangan pihak ketiga. Jalan-jalan pun saya lebih demen sendirian. Lebih bebas aja gitu rasanya. Makanya waktu Ankaa terima rapor semester 1, saya nggak terlalu kaget kalau urusan sosialisasi agak kurang. Alhamdulillah semester 2 ini udah mulai ada perbaikan.

Fath sering bilang, saya nggak bisa memaksa Ankaa punya banyak teman dan mudah bergaul kalo saya sendiri rada anti-sosial :D

Dan saya sendiri sebenarnya agak heran dengan betapa berubahnya diri ini *halah* Dulu jaman kuliah, rasanya banyak teman. But several things happened and I realized that the only person I could counted on was myself. Jadilah sampe sekarang yang saya suka kontak ya memang segelintir.

Waktu Ankaa masuk TK, saya ngerasain banget kaya yang ditulis Mbak Ira. Sampe sekarang pun masih. Fath nggak bosen-bosen nyuruh saya datang kalo ada undangan acara walimurid. Entah itu bedah buku, bazar, ato seminar apa kek. Itung-itung setor muka dan ngasih contoh buat Ankaa.

Saya pernah berdalih kalo saya suka mati gaya kalo lagi berusaha bersosialisasi. Habis banyak dari mereka yang udah kenal lama, secara anaknya udah barengan sejak PG. Tapi kata Fath, ga usah nimbrung kalo emang ga tahu musti ngomong apa. Yang penting ada dulu di sana.

Serius, rasanya dua jam acara ibu-ibu, entah di lingkungan RT atau sekolah, itu jauh lebih melelahkan ketimbang jalan pagi 5 km.

Saya masih harus belajar (lagi) untuk urusan ini.

1 comment:

Woro Woro said...

sama jeng, aye jg suka mati gaya klo ngumpul sama emak2 di sekolah. klo aye sih nggak maksain harus nyapa atau apa. diem aje liat2 sekeliling. klo ada isu2 yang bisa dikuasai baru deh ikutan nimbrung, klo nggak ya diem aje.