Wednesday, June 19, 2013

A Long Way Home :D

Seperti dalam posting pendek ini, Alhamdulillah bulan April lalu kami sudah tandatangan akad KPR. Setelah (hampir) tujuh tahun jadi kontraktor dengan segala suka dukanya, akhirnya Insyaallah tiga bulan lagi status itu tanggal.

Saya dan Fath udah dari kapan tau pengen banget punya rumah sendiri. Ankaa makin besar, pasti akan butuh kamar sendiri. Sementara kontrakan kami adalah rumah BTN jadul, tipe 36 dengan dua kamar, di mana satu kamar dijadikan semi-gudang.

Sempat kami ditawari tanah yang cukup luas. Lokasinya enak, deket masjid meski cukup jauh dari rute angkutan umum. Tapi ya emang belum rejeki, ternyata si tanah ga dijual. Kami juga sempat mengincar rumah kontrakan yang sekarang kami tempati. Owner-nya juga pernah ngasih sinyal tanda mau menjual. Tapi entah kenapa sampai sekarang ga ada kelanjutannya. 

Januari lalu, tiba-tiba Ankaa merengek minta kolam ikan. Ya jelas ga bisa dibikinin, iya kalo rumah ini jadi rejeki kami. Lha kalo ga? Kan sayang duitnya gitu he he he

Saya mulai hunting info rumah dijual di sekitar sini. Kalo Fath, maunya yang deket masjid. Saya maunya yang deket angkutan umum dan (kalo bisa) sekolah Ankaa. Saya kan angkot-lover. Saya dan Fath awalnya mencari rumah seken karena menurut perkiraan kami, duit yang ada (dan sebenernya nyaris ga ada juga), ga cukup buat beli rumah baru. Coba deh lihat iklan rumah baru sekarang, ngeri bo harganya. Bintaro Jaya sudah pasti coret lah dari daftar, baca cicilannya aja sesek napas he he he

Setelah ngumpulin info (mayoritas dari iklan onlen), saya dan Fath mulai keliling ngeliat lokasi. Ada yang ternyata mahal banget, luas tanah cuma 72 m tapi harganya kaya rumah dengan luas tanah 120 m. Ada lagi yang lokasinya enak, tapi jalan masuknya rusak parah dan dikepung rumah bertingkat. Waduh, kalo hujan dijamin jadi sasaran tempias. Ada lagi yang lokasi dan sebagainya bagus, tapi jauh dari masjid.

Selasa, 19 Februari 2013, saya ada undangan seminar di sekolah Ankaa. Berhubung antara jam masuk sekolah dengan seminar ada jeda sekitar satu jam, saya iseng lihat satu cluster yang ada dalam daftar. Daaaan...langsung ga sreg. Masuknya jauh dan sepi, bikin saya kuatir kalo Fath pulang malam-malam. Trus dari hasil nanya-nanya warga sekitar, katanya banjir dan lagi ada masalah sama warga karena si pengembang cluster ngeyel bikin gorong-gorong yang berpotensi bikin banjir pemukiman lama. Udah gitu, jauh dari masjid dan dekat gereja guede. No SARA, tapi saya mikir praktisnya aja. Kalo ga ada masjid, pas Ramadhan mau tarawih di mana coba? Ditambah lagi, respon marketingnya agak kurang menyenangkan.

Kelar seminar, ada jeda kurleb satu jam sebelum Ankaa pulang sekolah. Saya jalan lagi ke cluster lain. Sebenarnya perumahan Nuansa Asri Cipadu ini sudah cukup lama, lha saya pernah tilik bayi ke sana waktu Ankaa belum bisa jalan. Cuma selama ini kami nggak ngelirik karena ya itu tadi, Fath ga mau karena ga ada masjid. Padahal secara lokasi enak, meski jalan masuknya turun, tapi ga banjir. Angkot juga ada dan dekat sekolah Ankaa.

Lha kok ya, pas saya datengin, pengembang NAC udah bikin masjid dan sudah tahap finishing. Iseng-iseng saya ke kantor marketing. Meski marketingnya lagi kosong, setidaknya saya dapet brosur daftar harga. Daaan...lemes. Hadeh ini rumah kok harganya meroket semua ya? Kalo dari daftar harga, saya yakin kami cuma bisa afford tipe terkecil. Yang sayangnya, si tipe terkecil lagi out of stock secara si NAC lagi mau pengembangan zona baru. Kalo mau, ya harus tunggu zona baru dipasarkan dan pastinya dengan harga baru (baca: naik).

Malamnya, saya tunjukin brosur itu ke Fath. Hari Minggu-nya, kami ngider buat ngeliat NAC dan cluster yang saya lihat Selasa itu. Ndilalah, Fath kok mendadak naksir NAC karena masjidnya udah jadi.

Senin, 25 Februari 2013, saya ke marketing buat nanya-nanya lagi. Ternyata bener, cuma ada dua tipe lagi. Itu juga tipe menengah tinggal dua kavling. Jalan dari Allah emang ga bisa ditebak. Kami yang semula mengira dapat tipe terkecil, dikasih tipe menengah. Alhamdulillah. Akhirnya dengan membaca basmalah, keesokan harinya kami bayar booking fee dan uang tanda jadi di hari berikutnya.

Buat DP, kami dapat bantuan sangat murahhati dari orangtua. Dan ya kami juga harus ikhlas melepas apa yang bisa dilepas deh. Moga-moga bisa balik lagi he he he. Yang penting dana pendidikan Ankaa tetep utuh ga diutik-utik.

Beres bayar booking fee (tapi masih mengais-ngais buat DP), gantian saya survey KPR. NAC kerjasama dengan empat bank: BTN, BNI, CIMB Niaga, dan BSM. Setelah nanya semua persyaratan, kami mengajukan KPR ke empat bank tersebut.

BNI menanggapi dengan cepat dan kasih penawaran bagus, terlepas dari fakta bahwa saat saya survey, salah satu marketingnya kasih tanggapan "mengerikan". Mungkin karena beda marketing aja kali ya :D BNI minta kami nutup utang KTA sebagai syarat persetujuan KPR. Hadeeeh...muter lagi deh.

BSM kasih tanggapan cepat juga, cuma syaratnya kami harus tutup KTA juga. Masalahnya, tawaran plafon mereka jauh di bawah BNI. Lha buat DP dll aja udah ngepas, mosok mau utang lagi buat nambal kekurangannya? Bukannya ga mau sistem syariah ya.

CIMB Niaga menolak :D Alasannya ga usah dijembrengin deh, daripada saya di-Prita-in. Padahal waktu saya survey, si mbak marketing meyakinkan bahwa dengan penghasilan Fath, aplikasi KPR kami pasti disetujui, malah ga harus 15 tahun. Tapi ya beda marketing beda respon juga kali ya.

BTN ga ada tanggapan sampe saya ketik posting ini. Analisa sementara, marketing dan analisnya BTN sangat sangat kewalahan dengan semua pengajuan KPR jadi ga sempet nge-review aplikasi KPR saya.

Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kami sepakat ambil BNI. Dan namanya rejeki ya, awalnya kami pusing banget harus cari dana dari mana lagi buat nutup KTA. Kok ndilalah, dana yang ada pas banget. Ga bersisa samsek. Jadi lah kami ga nambah utang lagi buat ngurus surat-surat, PPN, dll.

Alhamdulillah, satu ganjalan sudah hilang. Memang benar ya, rumah itu jodoh-jodohan. Lha tetangga saya ada jual rumah, somehow hati saya nggak tergerak ke sana. Teman saya pernah bilang, namanya rumah kalo udah jodoh, mau mahal juga Insyaallah ada jalannya. Tapi kalo udah ga jodoh, mau semurah apa juga ga bakal ada jalannya.

Dan ya bener, lokasi yang sekarang pas dengan keinginan kami. Ada masjidnya, dekat sekolah Ankaa (cukup naik angkot sekali, kurleb 10 menit sajah), ada jalur angkot. Daaan...deket Cipadu *kekep dompet biar ga hunting kain melulu* Udah gitu, depan taman jadi berasa lebih hijau dan tentunya memudahkan kalo suatu hari ada tamu datang. Ga repot parkir mobilnya gitu :D

Sekarang kami tinggal banyak-banyak doa dan berhemat. Cicilan masih 15 tahun lagi sodara. Tapi setidaknya, sekarang saya sudah berani mengangankan kebun sayur di belakang rumah, perpustakaan kecil, meja untuk menjahit, dan kolam ikan untuk Ankaa. Sekarang saya mulai berani mereka-reka warna gorden dan hiasan dinding. Akhirnya semua DIY dan ide home decor yang saya pin di Pinterest bisa mulai dipraktikkan. Sesuatu yang hingga awal tahun ini, masih merupakan kemewahan yang tak berani saya bayangkan.

Alhamdulillah....:)