Monday, August 28, 2006

dear suti

Dear Suti,

sebagai warga pendatang yang baik, aku kasih info dikit yah. tapi semuanya pengalaman pribadi nih. sekarang ini, kantor aku tuh di jalan Tendean. jadi tiap pagi lihat macetnya Mampang dari flyover. pas masih ada proyek galian PLN, waduh muacetnya. aku ngerasain macetnya Mampang (lagi) ya pas mau rapat persiapan Pesat.

kelar galian PLN, eh ada proyek busway. tambah macet deh. btw, kalo boleh tau, kamu perna lewat Mampang pas jam orang berangkat kerja? tanpa ada proyek busway pun sudah muacet. apalagi ditambah ini. kalo pun memang harus ada busway, jalurnya emang harus ditinggiin yah? kalo ga salah, jalur yang di sudirman ga pake peninggian badan jalan sampe bersenti-senti gitu. pake pembatas jalan aja kan bisa.

apalagi di lampu merah perempatan Mampang. kata ibu warung pojokan situ, udah ada sembilan motor yang nabrak jalur yang ditinggiin itu. dan kamu tahu kenapa? karena ga ada rambu-rambu peringatan. sama sekali ga keliatan. IMHO loh ya, mustinya mereka menuntut kamu loh, dengan tuduhan mengadakan proyek yang tidak mengindahkan keselamatan pengguna jalan.

oia, ada lagi soal peninggian jalur busway ini. sepanjang Mampang-Kuningan kan ada beberapa putaran alias U-turn. itu kalo jalurnya ditinggiin, mana yang disuruh mengalah: U turn ditiadakan atau jalurnya yang jadi naik turun di tipa U turn? ketahuan banget deh kalo perencanaannya belom mateng. sabtu kemaren, pas aku dan iwan mau muter di situ, susah juga. mepet banget antara batas peninggian jalan dengan putarannya. untung kami bawa motor, coba kalo mobil. hiih deh.

Dear Suti,

satu lagi cerita tentang jalanan macet itu yah. masih di hari yang sama, Sabtu lalu. kamu tahu kan flyover di atas Saharjo itu? nah ceritanya, abis dari ITC Kuningan, kami lewat situ. eh ndilalah, menjelang puncak flyover, aspalnya "terkupas". jalanan langsung berpasir. motor langsung oleng dong, masih untung ga jatuh. itu kenapa "dikupas" ya? dan kalo emang harus dikupas, kok cuma di bagian puncak flyover tempat kecepatan kendaraan biasanya lagi kenceng? kamu mau bikin selip semua kendaraan yang lewat situ ato gimana sih? aku jadi sempet suudzon: jangan-jangan disengaja biar banyak yang tewas. kalo populasi warga Jakarta berkurang, kan bisa dikira program KB berhasil hihihihi.....tapi kalo gitu, ntar lahan makam berkurang makin cepat dong yah ^_^

Dear Suti,

makin ga jelas aja yah rencana transportasi kamu. maksa banget gitu. monorel yang kurang dana, busway yang pelayanannya juga ga bagus-bagus amat, dan proyek ini itu yang bikin macet.

Dear Suti,

kalo emang Jakarta ini punya banyak duit untuk dibuang di sektor transportasi, kenapa duit itu ga dipake aja untuk:
  1. bayar tunggakan gaji+kasih bonus+naikin gaji semua karyawan PPD yang udah tertunggak delapan bulan
  2. memperbaiki ato meremajakan semua armada PPD dan sejenisnya. kalo ga salah baca yah, armada PPD yang sekarang beroperasi tuh cuma 20%. sisanya dah ga bisa jalan karena dikanibal. kalo menurutku, akan lebih baik kalo duit itu dipake benerin bus-bus PPD ato beli bus PPD baru, yang nyaman-aman-berAC kalo perlu. dan dengan jumlah armada yang banyak, ga perlu lagi desek-desekan berbagi keringat kaya yang selama ini terjadi. FYI yah, itu deh kayanya yang bikin orang males naik PPD. desek-desekan+copet+bau.
  3. tambal tuh jalanan yang bolong di mana-mana. di Tendean ada jalan bolong gede banget, tanpa penanda. ga tau deh udah berapa yang nyungsep di sana.
  4. kasih kado Polda Metro berupa magnet superkuat biar lebih cepet bersihin jalanan dari paku yang sengaja disebar plus benerin rambu lalu lintas yang centang perenang ga keruan

Dear Suti,

masih banyak kok cara lain buat memanfaatkan duit ketimbang dibuang buat proyek prestisius-tapi-ra-nggenah macam monorel dan berkoridor-koridor busway. ato kah karena cara-cara yang aku usulin di atas itu, susah buat diotak-atik?

Dear Suti,

saran terakhir yah. kalo misalnya suatu hari nanti kamu mendadak terinspirasi buat jadi Presiden RI, tolong diurungkan aja yah niat itu. cukup warga Jakarta aja yang ngerasain remuknya punya gubernur kamu. jangan sampe kesialan+kemalangan yang sama menimpa seluruh rakyat Indonesia. lagian, takutnya ntar kamu mendadak punya ide bikin jembatan yang menghubungkan Sumatera-Papua.

4 comments:

CacingKepanasan said...

Blogpun bisa jadi surat ya :D

~dhia~ said...

Tuh om Suti, dengarkanlah jeritan hati Jeng nYaM, hehe. Tapi oom Suti, busway Ragunannya jangan sampe gak jadi yaa.. :)

conan™ said...

SUTI KI SOPO?
AKU TIAP HARI LIWAT MAMPANG NDAK PERNAH KENA MACET?
SECARA KANTORKU DI BLAKANG KANTORMU!
AH .. BOONG NI!

*acak acak komen

nYam said...

@cacing: bisa dunx...^_^v

@dhia: kalo ikut maumu siy, ada busway menghubungkan kos-semua ITC+mall di jakarta yax :-D

@conan: secara kmaren gw binun muter di u-turn, kayanya ga mengada2 deh. lagian, dikau jalan kaki kaleee...jadi ga macet he he he