antara Mr. X dan Fath

beberapa tahun silam, kelar traktir Ivan atas nama lulus sidang, aku+Ivan nonton basket di SC kampus. waktu itu ada pertandingan antar-angkatan. ga mau kasih banyak clue, takutnya ketebak lagi he he he

that was my first love-at-first sight. kayanya mata ga lepas gitu ngeliat Mr. X lari ke sana ke mari bawa bola, dan huplaaa...masuk keranjang dengan manisnya. dengan suksesnya, nama dia masuk juga ke hatiku. *OMG bahasaku* karena pengaruh situasi plus somehow sesudah itu sering banget aku denger kabar soal si Mr. X itu, ya jadi ngecengin deh.

sampe beberapa bulan berikutnya, bahkan setelah diterima kerja dan hijrah ke jakarta, aku masih suka nanyain tu cowo ke Ivan. dan meski dapet nomer hape-nya, ga berani nelpon samsek. yah ada sih usaha yang dilakukan, tapi ga deh. tar Idep penasaran lagi. abis kayanya mereka saling kenal. sama-sama anak basket gituu.

herannya, Ivan yang biasanya menyetujui kecengan mana pun yang kulirik, sekali ini menentang. padahal aku pernah ngecengin cowo yang kayanya lebih ga mutu ketimbang Mr. X ini. alasannya?
dia cowo dingin nYam, bukan tipe cowo yang bisa ngucapin kata-kata manis yang bisa bikin lu lumer.
entah itu alasan sebenarnya ato cuma taktik biar aku beralih kecengan *halah* saat itu aku berkeras bahwa tipe "dingin" macam itu lah yang keren banget di mataku hatiku. padahal boro-boro kenal, ngobrol satu kata aja ga pernah.

waktu berlalu, dan sekarang ada Fath. udah lewatlah segala masa ngecengin-flirting-TTM dan sejenisnya. paling cuma godain temen yang gampang blushing kalo digombalin he he he

eniwei, entah kenapa sepanjang perjalanan berangkat kantor tadi pagi, aku keingetan lagi ama Mr. X ini. dan sempat bikin skenario ala sinetron: tokoh Fath diganti Mr. X. mungkin aku dah mundur teratur. meski sempat kaget sama gaya romantisnya Fath yang bener-bener sempet bikin sakit perut, toh aku uring-uringan juga kalo pas lagi pengen manja, eh ndilalah mesin romantisnya Fath macet.

intinya: romantis itu penting jendral

note: posting ini benar-benar beresiko bikin perang arema.....jangan marah ya Cinta

Comments

Riana said…
Huehehe...
Romantis itu penting. Tapi romantis yang gak sengaja lebih penting lagi.
ibunyaima said…
Hehehe.. bapaknyaima juga gak romantis kok ;) Kalau romantis malah kadang garing. Jadi.. welcome to the club ;)
mel@ said…
oooo... kayaknya aku tau de say... kamu kan pernah cerita ke aku... buat blogger yang lain... yang pengen tau... hubungi mela ya... hahahaha :D... *kabur*
ga ko say... tetep rahasia ya..
nYam said…
@Mbak Riana: contohnya? *minta petunjuk*

@Mbak Maya: masalahe awal-awal jadian, dia yang romantis, lha daku macam es batu di kutub. skarang jadi kebalik ha ha ha

@Mela: inget ga seh say, pas kita sarapan minggu pagi deket PGA, dia lewat. huhuhu....dunia berasa indah nian.
the i.d.E.p said…
anak Basket bukannya pada gila semua ? emang ada yang dingin.....:-p, salah nonton pertandingan kali, voli jangan2...
MaIDeN said…
hmmmmm ... Panesan kalo gw maen basket banyak cewek-cewek yang senyum-senyum sendiri ya ... *minggat*
nYam said…
@idep: yakin basket ko he he he..

@maiden: *kasih bekal buat minggat*
~dhia~ said…
pwiwiiitt.. syapa tuuuch.. ceritaa.. ceritaaaa...

Popular posts from this blog

MPASI Ankaa Bulan Pertama

RS Melati Husada

Ankaa Cacar Air