Friday, November 03, 2006

tragedi undangan

seharusnya ini adalah posting pertama atau setidaknya kedua setelah balik. tapi apa daya, kelewat terus. ini catatan tragedi *hiperbol*menjelang perjalanan mudik yang sepertinya bikin aku kehilangan pahala puasa.

semuanya dimulai saat vendor undangan gagal menyelesaikan pesanan tepat waktu, yaitu tanggal 15 Oktober 2006. padahal pas mereka telpon sehari sebelumnya plus minta pelunasan 50% sisanya. OK deh, pas tanggal 15 aku ambil en lunasin sekalian. eh ndilalah mereka baru bisa nyerahin 590 pcs dari 650 pcs yang kami pesen. itu ga aku sebutin kan di posting ini? padahal udah sejak awal pesen, kami udah wanti-wanti supaya on time, karena kami mau mudik.

nah mereka janji bakal nyerahin sisanya hari Senin. ok deh, senin malam aku ambil. eh ga kelar juga. dijanjiin bakal diantar ke kantor hari selasa siang. awalnya seh mereka minta aku ambil, tapi yang bener aja dunx. selasa sore aku dah harus di Gambir en siang-siang musti ke tebet. kantor di sudirman. ho ho ho....no way....

selasa pagi, OB kantor nunggu di halte deket kos. FYI, ni OB rumahnya deket ama kosku, jadi kuminta tolong buat bantu aku angkat barang. jam 6.30 kami udah masuk kantor berikut dua kardus+satu travel bag gede+satu ransel.

jam 12-an, aku telpon ke percetakan. eh mereka ga bisa anter dan bilang:
Mbak bisa anter ke sini ga? kita lagi ga ada orang
OMG, ni orang punya penyakit amnesia kali ya. kan udah dibilang kalo aku mudik. akhirnya mereka mau anter ke kantor. sampe jam dua ditungguin, ga dateng. aku telpon bos-nya, direject. duh sabar sabar....permintaan dia cuma kubalas singkat:
saya kerja Mbak. kalo ga kerja, ngapain kemarin saya minta Mbak kirim sisa undangannya ke kantor?
jam 15.30, aku telpon lagi. sekali ini diangkat dan dia bilang:
Mbak, tadi tukang ojek yang kita suruh anter kesasar. katanya gedung kantor Mbak susah dicari. Mbak bisa ambil aja kan?

saat itu, aku berharap punya rudal. gedung segede babon gini ga keliatan? abis deh tu orang aku omelin. lagian nyuruh tukang ojek pulak. kalo tukang ojeknya mendadak dapet penumpang en undanganku digeletakin gitu aja, mau nanggung gitu? pokoke hari itu, orang kantor lihat sisi marah diriku hihihi. akhirnya si percetakan janji kirim sisa undangan yang 40 pcs via TIKI langsung ke Malang. nah abis itu aku shalat Ashar.

abis wudhu, aku telpon lagi buat mastiin dia bakal kirim 40 pcs. eh dia minta aku nanggung separo biaya kirim sebesar 150 ribu. total dia minta duit 75 rebu. sori ya nek, aku dah nanya ama TIKI en ongkos kirim ke Malang tuh, untuk reguler Rp 13.500 per kg dan ONS Rp 19.500 per kg. 40 pcs undangan kan ga sampe lima kilo. trus ngapain dia minta 75 ribu? apa dia kirim tu undangan berikut mesin cetaknya? kubilang gini aja:
kalo Anda bisa beresin semua pesanan saya on time, Anda ga perlu kirim pake TIKI kan? kalo hari Senin kemarin Anda bisa beresin sisa undangan sesuai janji, Anda juga ga harus kirim pake TIKI kan? yang bikin harus kirim pake TIKI kan kecerobohan Anda. trus kenapa saya musti tanggung biaya atas sesuatu yang sebenarnya kesalahan Anda? yang bener aja dong.

ya wes, aku minta Iwan ambil tu undangan en ngirim pake TIKI. abis itu aku menenangkan diri dan siap-siap berangkat. jam 16.30 teng, aku udah di taksi.

sialnya, aku selalu lupa bahwa Sudirman selalu macet di jam sibuk. kami keluar lewat jalan belakang kantor, maunya muter di deket Four Seasons situ. tapi tetep aja macet. akhirnya taksi lewat jalan samping sungai yang arah Manggarai tuh, apa namanya? lupa neh. maunya dari situ, belok kiri ke Menteng, lewat Teuku Umar, nyampe deh di Gambir.

Gajayana berangkat jam 17.30. dan sampai jam 17.10, taksi masih belum lagi masuk Menteng. rasanya pengen nembak Sutiyoso gara-gara jalur baru busway yang bikin tambah macet ini. aku bilang ke supir taksi:
Pak, begitu masuk menteng, jalan lancar, bapak mau ngebut kaya apa pun terserah deh. yang penting saya ga ketinggalan kereta.
dan dilakuin loh ama dia. bener-bener ngebut. Blue Bird, plis jangan skors pak Achmad Choiruddin ya, dia cuma ngejalanin permintaan aku.

jam 17.17, sampai di Gambir dengan selamat. fheww....langsung panggil portir, tawar-tawar ongkos, minta dia sekalian bawa barang masuk kereta, dan ga telat. makasih ya pak Agus Munandar

alhamdulillah....

ah iya, di bawah rel jalur 1 ko ada banyak kucing sih? kalo kelindes piye? huhuhu

soal undangan? ah iya, total undangan itu baru kelar semua hari kamis. dan ga bisa dikirim karena TIKI ga ngelayanin pengiriman sampe abis Idul Fitri. ya wes, kami nyoba cukup dengan undangan yang ada, yang ternyata reject 83 pcs.

yang mau tahu nama vendor undangan geblek itu, japri aja yah. pengalaman buruuuk sekaleee. tapi daku dah komplain dengan baik-baik ko...percaya deh. aku kan kalem ^_^

dan undangan reject itu baru selesai kemarin, 2 November 2006. 29 hari menjelang nikah. dan masih harus dikirim ke Malang en beberapa kota lainnya. pas kuambil, kan aku cek di tempat. masih ada yang salah cetak 3 pcs!!! udah nyelesaiin pesanan telat, trus bikin aku pontang panting ngambil, nelpon berkali-kali, dan musti keluar biaya ekstra buat bolak balik ke sana en ongkos kirim via TIKI. mustinya mereka kasih cashback minimal 10% buat ganti rugi

mau nikah tuh ada aja ya ujiannya. moga-moga stok sabar masih banyak, apalagi sabar bukan keahlianku T_T

8 comments:

Anonymous said...

huehheeehhhe
ternyata pengalaman dikau lebih dariku..
dulu yang namanya cetak undangan reject aku juga kena. tapi yah 5 biji barangkali, bagusnya sih si tukang cetak gantinya dengan kertas fotocopyan.. Briliant kan? Yang sempet bikin ku greget tuh ucapan terima kasihnya. Pas hari H gw mau balik, yang dikasihkan itu warnanya sama sih, tapi jelas motifnya beda, plus ukurannya sebesar kartu nama. Hehe, tenggelem deh souvenir gw yang imut itu :p

~dhia~ said...

wekssss!!!!!!!! Jeng, kasi tau aku nama percetakan itu, biar aku black list juga. Aseli tipikal orang kita bgt, gak bisa jaga pelanggan gitu loh... Cuman bisa baik2in org pas ada maunya aja , huh.. *ikutan esmosi dot com*

mel@ said...

Tenang say... tenang... masih puasa kan???... sumpahin aja tuh mati-matian... kan orang yang dizalimi biasanya doanya dikabulkan... biar kapok tuh... dasar !!!!!!.... jadi sebel ngedengerinnya hhhhhggghhh!!!!!!!... tenang mel... tenang mel :P

astri said...

wehehe gile beneeerrrr.. udah dia yang salah, masih aja menta biaya.. dasaaaarr.. itu kalow di sini udah aku ancem laporin ke current affirs tuh... :D

baedeweh nyam, met hari raya idul fitri 1427 h yah :)

nYam said...

@anonymous: kalo kartu terimakasihnya, dia kasih buanyak. ada kali 1000 lembar.

@dhia: udah kan jeng? barusan lewat YM. pokoke jangan ke situ deh. modelnya seh lucu-lucu, tapi kalo ngalamin kaya daku, kan bisa stroke juga. moga dikau cepet pesen undangan nikah buat diri sendiri juga yah

@mela: jadi ceritanya mel, undangan yang buat dikau itu, benar-benar disiapkan, dipilah, dipilih dari yang bagus. eh dikaunya ga datang T_T...

@mbak Astri: pokoke ampe pegel bawa ke mana-mana. duh bener-bener nyiksa tu orang. met idul fitri juga Mbak. maaf lahir batin yaa

surti said...

Kalo pesennya 650, baru selesai 590, kurangnya 60 dong, kok 40? hehehe...
dah gitu katanya suruh ambil sendiri, kok selesainya baru kamis? kalo emang selasa itu ngambil lagi ke tempatnya, bisa-bisa alasan lagi dong?
yang sabar ya, emang ribet tuh ngurus2 gituan :)

mamabumi said...

uhuuuy.. heheehe,, bener niii... hehehe... mau merit.... udah dipikir2 lagi blloom?.....welkom to the jungle yak!... siap2 nerima surprise yang ga disangka2.. ini baru permulaan looo.... ayooo.. kencangkan sabuk pengaman!.. kayak naek roller coaster nii.....

nYam said...

@surti: jadi ceritanya dia sanggup beresin sisanya senin. kuambil senin, dia nyerahin 20 doang. kurang 40 kan? nah katanya selasa. eh selasa ga kelar juga. jadi lah minta tulung temen yang masih di jkt buat ambil, soale aku dah mudik

@Mbak Yuli: akhirnya daku rela juga nyusul si windy he he he. udah dipikir-pikir ko, dan semakin dipikir-pikir, semakin ragu ^_^ jadi ya dijalanin saja deh