Thursday, February 08, 2007

ga banjir ko, cuma air dikit

kamis-jum'at pekan lalu aku dah ga masuk. alasan? akses ke Jakarta putus kena banjir. itungannya kan rumahku di Jurangmangu, Tangerang. apalagi pas ngider demi "wisata banjir", kami ngeliat rumah-rumah udah pada kelelep. info dari Posko Banjir PKS juga bilangnya air di Tajur (Ciledug ya), udah 4 meter aja.

OOT dikit, aku ga ngerti kenapa ada yang nyumbang mi instan/susu bubuk. sempet lihat di posko, ada tumpukan kardus mi instan. ya matur nuwun sumbanannya, tapi apa ga malah bikin repot? kalo bikin mi kan butuh air mendidih+panci+kompor. sementara rumah mereka kelem, gimana dapet air bersih? trus buat bikin susu kan airnya musti mendidih+bersih. khawatirnya nih, kelar banjir malah diare ato tipus.

back.

skarang dah bisa ngantor, tapi ya gitu. muaceeettt. tadi pagi, aku brangkat jam 6.45. bus TransBintaro baru nongol jam 8. total jenderal aku nunggu di halte selama 1 jam 15 menit. dan itu pun ga dapat tempat duduk, jadi terpaksa duduk di atas stabilizer di samping sopir :D

oia, baca posting Mbak Maya, jadi nyengir sendiri. kok ya bisa orang yang seumur hidupnya ga pernah susah, ditunjuk jadi Menkokesra? mungkin niat awal SBY bagus ya, supaya rakyat bisa sejahtera macam si Bapak. tapi kenyataannya ga gitu kan. bisa jadi buat si Bapak, rakyat itu ya sejawat dia yang tingkat kesejahteraannya ya setara ama dia. begitu.

tentang komentar si menteri, emangnya orang susah ga boleh ketawa ya? kirain cuma ga boleh sakit+sekolah aja. Bude Rodliyah, ibu Mas Nu' juga sudah bisa tertawa usai penguburan jenazah anaknya. tapi bukan berarti dalam hatinya ga sedih kan? bisa jadi dia ketawa sekedar menguatkan Mbak Fitri+bakal cucunya. menguatkan anak-anaknya yang lain. dan menguatkan diri sendiri.

dan menurutku, ketawa macam itulah yang terjadi pada korban banjir. anak-anaknya pada ketawa juga? ya iya lah, anak kecil gitu. tau-tau dapat kolam renang gratisan+bisa libur sekolah.
ah tentang usul membawa dia ke Katulampa, gimana kalo gini aja. culik dia, trus suruh bawa motor dari Bekasi ke Ciledug menembus banjir. abis itu, lemparin dia ke tengah semburan lumpur Lapindo sebagai pengganti beton. kali-kali bisa surut :D

3 comments:

mel@ said...

iya say... kemarin aku juga mikir gitu... kenapa si dikasih mi instan... bukannya makin ngerepotin...
cuma... pas mikir lagi... kayaknya emang mi isntan de yang masih lumayan rasional... kalo kasih nasi bungkus ga bisa tahan lama... ntar sehari udah bau ga karuan... kalo kasih roti... tau sendiri kan orang indonesia ga bisa kenyang kalo makannya cuma roti...
tapi ah... mau kasih mi instan, roti ato nasi yang penting mah niat baiknya ya... jangan kayak si menteri itu... hehehe...

Bunda Raihan said...

mbak, selamat yah atas kepositifannya hehehe... jadi bumil itu enak loh!! beneran...sumprit prit

trus aku di inform dong pesat terakhir kapan? udah cu-mil nih,jadi ga bisa buka imel
no telp ku 08129741582

tengkyu yah

-tikabanget- said...

hehehe..
emang ndak mudah jadi mentri..
*loh?*