Tuesday, August 28, 2007

minyaaak....minyaaak

pas awal merit, seneng banget dapet kado kompor gas. alhamdulillah, tinggal beli gasnya aja. ternyata ga segampang itu yah. begitu menempati rumah kontrakan, kami baru ngeh kalo dapurnya mini. diisi lemari es+meja buat rak piring aja udah penuh banget. mau ga mau kalo masak harus di halaman belakang. iya seh, ada atapnya, tapi tetep aja judulnya dapur terbuka.

berhubung judulnya halaman belakang, yang berbatasan langsung ama kampung sebelah, udah deh segala hal nyasar. kucing lah, layangan lah, tikus lah. kita jadi mikir-mikir lagi mau beli gas. ntar kalo selangnya dikrikitin tikus gimana? begonya, kita ga inget kalo ada selang yang bahannya logam. baru nyadar kemarin, dikasih tau ibunya Iva. dudulz bin kuper banget ya.

jadi selama ini aku masak pake kompor minyak tanah. so far so good. kompor gas itu masih ngendon dengan manis berikut tumpukan kado yang blom kepake. karena jarang masak, konsumsi minyak tanah juga hemat. pernah lo dua bulan cuma abis lima liter he he he.....

di awal program konversi minyak tanah ke elpiji, kami masih nyantai. masih ada stok minyak tanah dikit. lagian kami begitu husnudzon ama pemerintah dengan berasumsi ga bakal ada pemutusan pasokan seketika.

ternyata kami salah. dua minggu lalu, Fath lapor bahwa stok minyak tanah di warung langganan sudah kosong sejak beberapa minggu lalu. duh, pegimane bisa masak nih? moga-moga masih bisa lah sampe aku mudik ke Malang. toh selama puasa, Fath ga bakal masak.

Rabu minggu lalu, waktu aku bed rest abis jatuh, Fath tau-tau pulang bawa berita:
Yang, tadi aku papasan ama pengecer minyak tanah. aku beli sekarang aja ya
Fath langsung ambil jerigen trus cabut mengejar si pengecer. ga lama kemudian dia pulang. jerigen itu masih kosong.
maaf Yang, ga jadi beli minyak. aku ga tega mau antri. pembeli lain kayanya lebih butuh daripada kita. tadi tu, bajuku yang paling bagus. yang lain ibu-ibu kumal. aku ga tega. malu. rasanya ga berhak ikutan antri.
aku hanya bisa mengangguk setuju. bayangan ibu-ibu dengan wajah kusut, daster lusuh, antri demi beberapa liter minyak yang harganya melonjak, bikin aku pengen nangis. btw, Fath pake kaos yang biasa dia pake main bulutangkis, yang (menurutku) ga ada bagus-bagusnya hihihi

biarlah sementara ini libur masak. biarlah sementara ini uang belanja dipakai beli lauk matang di warung. toh kami masih punya dana untuk beli tabung gas+segala perlengkapannya. lah ibu-ibu itu, kalo mereka beli lauk matang, bisa ga cukup uang bulanan mereka. kami masih jauh lebih beruntung ketimbang mereka.

kenapa ya program konversi ini dijalankan terburu-buru? memaksa orang yang sudah puluhan tahun menggunakan minyak tanah, lantas harus beralih ke elpiji dengan berbagai alasan. iya ngerti, alasannya bagus. tapi Borobudur pun ga dibangun dalam semalam kan?

satu hal yang tersisa adalah: gimana caranya supaya daging ayam+ikan di freezer itu ga terbuang percuma? naga-naganya, kayanya kudu dibuang tuh T_T

ps: aku makin sayang kamu, Suami....ga salah deh nerima kamu. mmmuuuaah

2 comments:

chandra wright said...

memang kehidupan orang2 kayak kita jauh lebih beruntung dibanding mereka. yang ada adalah gimana caranya orang bisa lebih bersikap pasrah dan bersyukur atas nikmat itu. tapi paling susah diterapkan sama pemerintah, mereka dapet semuanya. gaji, fasilitas dan gak pernah ngerasain susahnya idup. maka dengan gampangnya mereka menetapkan program konversi tanpa tahap. bikin rakyat jelata semakin parah kehidupannya.

Luky said...

Jieey mas Fath - suami siaga ato idaman ya tepatnya? baik ya dia - rajin en mau beli minyak segala, gak kayak istrinya..he.he.he. *kabuuuuur*

Have a nice day Niam...