Tuesday, June 24, 2008

Bangku Bumil (2)

Bukan sambungan postingan ini.

Kemarin sore, pulang kantor alhamdulillah dapet duduk. Ada untungnya juga punya badan kecil, bisa nyempil hihihi. Taro tas bekal dan tas ASI di rak kereta, ambil HP, sms Fath minta jemput, ambil HarPot (yes, I reread it), baca deh.

Sampe Stasiun Tanah Abang, walah penumpang banyak bener. Eh itu ada satu ibu hamil. Aku berdiri, niatnya mau kasih duduk. Eh ditahan ama ibu-ibu sebelahku. Katanya:
Ga usah bu, bangku buat ibu hamil kan di sana
Tapi ga lama ada bapak-bapak kasih duduk buat ibu hamil itu.

I've been there before. Emang nyebelin bin ngenes kalo lagi hamil dan ga ada yang kasih duduk selama di jalan. Gimana kalo mendadak kita kolaps? Jadi kalo kamu lagi hamil dan kebetulan naik kereta ekspres, ini sedikit tips untuk membantu orang lain membantu kamu.

Pergilah ke bangku prioritas dan minta tempat duduk pada penumpang yang udah duduk di sana, dengan sopan tentunya. Lebih bagus lagi kalo kebetulan si penumpang adalah bapak-bapak, yang ga mungkin hamil he he he. Tapi jangan minta tempat duduk kalo si penumpang adalah manula, orang cacat, atau ibu yang sedang membawa bayi/balita. Di mana bangku prioritas itu? Biasanya ada di ujung gerbong, tempat duduknya hanya muat untuk empat orang dan dilengkapi stiker bertuliskan Bangku Prioritas Untuk Ibu Hamil, Manula, Penyandang Cacat, Ibu&Balita. Cari aja, pasti nemu kok. Pastikan sebelumnya kamu udah beli karcis ya, jadi emang berhak diprioritaskan untuk duduk di situ.

Trik lain, waktu di peron, jalan kaki agak jauh sampe ujung. Biasanya orang malas nunggu di ujung. Jadi lebih sepi. Tambahan lagi, ga usah ikut desak-desakan naik. Ntar kalo kedorong bisa berabe. Mending naik belakangan lalu cari bangku prioritas.

Sebelum tau ada bangku prioritas, aku selalu berharap ada yang sadar kalo aku hamil. Masalahnya, kehamilanku terhitung kecil. Akhirnya setelah tahu ada bangku itu, aku selalu menuju bangku prioritas. Minta duduknya dengan sopan tentu. It worked.

H-6

No comments: