Thursday, June 26, 2008

Bukan Jalan Buntu

Posting ini dibuat lantaran aku tergelitik sama uneg-uneg Mbak Woro. Aku ga pinter bikin MPASI homemade. Sering nge-blank, ngaco, ujung-ujungnya nowel-nowel minta contekan dari emaknya Aya. Jadi terimalah sedikit tips dari manusia paling bodoh di dapur ini (baca: aku). Dan postingan ini bisa sangat panjang. Jadi sabar yah bacanya he he he

1. Kukus mengukus
Ga harus sedia dandang khusus. Aku jarang pake dandang buat kukus kentang, labu siam, ato wortel buat Ankaa. Seringnya aku tumpangin waktu masak nasi. Biar ga overcooked, aku tumpangin menjelang nasi matang. So far so good. Nasi matang, MPASI beres. Kalo ga ada sarangan (ada yang tau bahasa Indonesianya? Yang bolong-bolong itu loh) buat numpangin, pake aja mangkok alumunium. Kalo ga ada, ya taro gitu aja. Kan bentuknya bongkahan, gampang diambil waktu nasi matang. OK, jadi ga ada dandang, MPASI homemade tetep bisa jalan.

2. Tepung
Ini satu hal yang baru aku sadari waktu pekan lalu tepung beras Ankaa abis. Ternyata, beras lebih mudah dihancurkan kalau sudah disangrai. Jadi cuci bersih dulu, jemur sampe kering, sangrai. Kmaren aku iseng pukul-pukul sembari menyangrai. Ternyata pecah. Tapi ya males deh kalo harus pukul-pukulan. Akhirnya aku hancurin juga pake dry mill bawaan blender. Tapi kalo pun ga ada dry mill, pake aja cobek dan ulekan. Enaknya kalo dari batu. Tiru nenek moyang kita aja lah yang dulu pake lesung he he he. Lagian berdasarkan pengalaman pribadi, enakan bikin rada kasar. Ankaa cepet bosen kalo buburnya terlalu alus. Ga menantang kali ya?

3. Blender memblender
Jujur, aku jarang pake blender buat MPASI Ankaa. Blender untuk MPASI lebih banyak aku gunakan waktu giling tepung dan daging. Kalo Ankaa makan buah, cara mengolahnya ada tiga:
- Dikeruk, kalau buahnya gampang dikeruk macam pisang atau alpukat
- Dibejeg-bejeg pake sendok ato alu kayu foodmaker. Berlaku untuk buah semacam semangka, melon, blewah, pepaya, mangga.
- Diparut, kalo buahnya susah dibejeg-bejeg. Berlaku buat buah semacam jambu air, jambu biji, blewah juga, melon juga, apel, pir.

Buat ngalusin jagung, pake cobek aja. Pastikan cobek bersih dan bebas sisa cabe dll. Kalo bebi masih lom bisa ngunyah, saring dulu abis diulek.

Jadi, ga ada blender, MPASI homemade tetep bisa jalan kan?

4. Cincang mencincang
Aku baru nemu cara ampuh buat ngalusin bayam. Ankaa kan udah mulai pinter ngunyah, meski suka keselek kalo yang dikunyah kegedean. Nah sayur macam bayam, kangkung, sawi dll aku iris super tipis memanjang. Setelah itu diiris lagi melebar. Ngerti ga? Jadi hasilnya kaya lembaran bujur sangkar super imut. Nah kalo bentuknya kaya gitu gampang deh buat ditelen.

Gimana dengan daging? Ibuku dulu sering bikin abon daging. Dagingnya ga dicincang pake blender tapi pake pisau biasa. Emang perlu kesabaran ekstra. Tapi kalo ibuku aja bisa, tentunya mommies yang pinter-pinter bisa juga dong. Biar ga cincang daging tiap hari, bikin aja buat seminggu. Simpen dalam plastik (aku pake plastik klip) dengan ukuran porsi sekali makan. Taro di freezer, ambil kalo butuh.

Kalo waktu mepet buat melumerkan daging beku, cemplungin daging (masih dalam plastik tentunya) ke dalam air dingin. Kata Pak Wolke, dan sudah kupraktekkan, air dingin mencairkan makanan beku lebih cepat ketimbang udara. Lebih cepet lagi kalo taro di wajan dari besi tempa. Keknya yang orang fisika lebih paham soal ini.

OK, jadi urusan cincang mencincang, dianggap solved.

5. Parut memarut
Ga punya foodmaker? Ga masyalah. Parut aja pake parutan keju yang murah meriah itu. Hasilnya kurang lebih sama kok. Solved.

6. Kaldu
Bikin seminggu sekali. Bisa contek kaldu bikinan Omanya Aya. Aku bikin kaldu tawar, ga pake bumbu soale ntar pas masak bakal dibumbuin lagi. Simpen di ice cube, masukin plastik untuk porsi sekali masak. Ga punya ice cube? Aku pake botol bekas UC1000, sisa memulung jaman hamil dulu. Pas isi 120 ml untuk sekali masak. Kalo mau dipake, malamnya aku turunin dari freezer ke kulkas bawah. Solved.

7. Feeding set
Ga ada feeding set? Pake aja piring biasa. Kenapa sih ada feeding set? IMHO karena bebi kalo makan tangannya suka berkelana. Daripada pyar pecah he he he. Kalo ga ada, ya udah pake aja koleksi emak bapaknya. Pastikan bersih.

Ga ada tools bukan jalan buntu bikin MPASI untuk si buah hati. Justru kita harus pinter cari celah mengakali keadaan. Itulah kenapa para ibu adalah makhluk terpintar di dunia. Hayoo semangat MPASI Homemade!!!

1 comment:

woro woro said...

huhuhu... tengkiu atas tipsnya!

gw selalu mikir klo mau homemade harus lengkap segala perabotan. kan syusyah tuuh....

ternyata bisa ya tanpa perlengkapan perang yang lengkap sekalipun!

yuk ah, semangaaaaat!!