Sunday, January 18, 2009

Prodia oh Prodia

Ini lanjutan dari episode anemianya Ankaa.

Abis imunisasi MMR, tante Ian pesen supaya Ankaa cek darah lagi. OK deh, tapi ga langsung gitu. Kasihan aja abis dicubles, eh disedot darahnya. Lagian ada kemungkinan demam abis MMR. Jadi nunggu si demam lewat, baru cek darah. Alhamdulillah ga demam. Lega....

Kemarin pagi, kami ke Prodia Bintaro. Maunya sih minta ambil sampel di rumah aja. Kan lebih homy di rumah. Tapi Prodia menolak, alasannya takut si kecil malah ini lah itu lah. Ya sut lah, mari kita jabanin juga ke sana.

Setelah daftar, mulai deh mimpi buruk datang.

Pertama, kita ga ditawarin buat meletakkan Ankaa dengan posisi tidur. IMHO, lebih gampang kalo Ankaa diambil darah dengan posisi tidur. Gampang meganginnya. Tapi kemarin, aku disuruh mangku Ankaa sambil megangin tangan kanannya. Fath pegang kaki. Satu petugas pegang lengan Ankaa, satu lagi ambil darah, satu lagi ngawasin. Lima orang bo.

Kedua, aku ngeri sendiri liat kuku si mbak petugas yang ambil darah. Kukunya panjang. Serem gitu waktu dia cari nadinya Ankaa. Segala pikiran dah lewat. Dia dah cuci tangan atau belum dll dll gitu deh. Tapi Ankaa nangis, ga konsen lagi dah.

Ketiga, cara ngambil darahnya SALAH!!! Aku dah pernah ngalamin donor darah beberapa kali. Berdasarkan pengalaman, mustinya ga boleh tuh darah sampe netes keluar. Lha itu darah Ankaa ampe netes keluar. Aku bilang ke si mbak, eh malah dipaksain. Tangan Ankaa diteken-teken. Jarumnya digerak-gerakin ga keruan. Ya malah jejeritan toh anak sayah? Emangnya anakku boneka apa? Fath juga bilang kalo ngambilnya salah. Duh jadi pengen nangis.

Keempat, ini yang bikin senewen dobel. Kami disuruh nunggu 40 menit dengan alasan kuatir darahnya ga cukup. Dan beneran tuh, setelah 40 menit, kami dikasih tau kalo darahnya lisis alias gagal. Dari tiga sampel yang diambil, cuma sukses satu sampel. Jadi? Ya harus ambil lagi.

Kebayang dong anak sekecil itu kudu ambil darah lagi. Tangan kanan kiri. Sekali ini langsung dimasukin tabung jarum baru ditransfer ke botol sampel. Udah bukan nangis lagi namanya.

Sampe rumah, Ankaa ngeliat tangannya masih berplester dan langsung nangis kejer. Buru-buru aku lepas plesternya. Duh moga-moga ga trauma. Abis waktu nunggu 40 menit itu, Ankaa buka-buka majalah tanpa bener-bener memperhatikan. Dia ngeliatin petugas yang baru ambil darah itu. FYI, petugas yang ambil darah juga input data Ankaa ke komputer. Jadi penasaran, apa mereka ga punya petugas yang MEMANG HANYA bertugas ambil sampel? Kok multitasking gitu? Jangan-jangan si mbak vampir pengambil darah juga yang jadi penguji sampelnya.

Duh nak nduk sayang bebe cinta, sehat terus yah. Biar ga usah cek ini itu lagi.

Fath benernya ga mau aku posting ini. Cuma aku ngeyel. Biar deh temen-temen yang baca bisa ambil hikmahnya.

3 comments:

Chandra Wright said...

gak tega ya emang kalo anak sendiri di "cubles2" gak karuan, kalo di K bisa dituntut tuh petugasnya kalo sembrono gitu..lagian kalo mau kerjanya ambil darah, gak boleh punya kuku panjang..karena bisa infeksi dari kotoran kuku..mudahan ankaa segera sembuh ya!

woro woro said...

nggak tega deh ngebayanginnya...

moga ankaa sehat selalu yaaa!

emaknye Fee said...

huhuhu aku jg pernah pengen nangis waktu dede lagi cek darah...kalo bisa aku ajah deh yg dicubles hiks..cepet sehat yah say, biar ngga usah urusan ama rumkit