Wednesday, February 04, 2009

Bosen

note: postingan ini dibuat gara-gara tergelitik ama postingan Mbak Woro.

Menjawab pertanyaan Mbak Woro, ya aku pernah bosen. Lha gimana mau ga bosen? Dari yang sehari-hari ngantor trus kudu ublekutek di rumah. Keluar pagi cuma buat belanja sayur sekalian olahraga sedikit. Ritual sehari-hari ya ga jauh-jauh dari Ankaa.

Jangan kata sekarang, lha wong waktu ngantor aja pernah bosen banget mompa ASI. Sampe pernah tuh sengaja aku ulur waktu mompa. Walhasil bajuku basah plus bau ASI. Yah gpp lah, itu kan salah satu bau terenak di dunia selain bau keringet Ankaa dan bau ketek suami he he he.

Begitu berenti kerja, bulan pertama belum bosen. Masih berasa liburan. Masuk bulan kedua, mulai deh senewen. Tapi masih ada suami yang blum penempatan kerja. Begitu internet mulai nyala di rumah, bosen menyingkir sementara. Waktu Ankaa bolak balik ke dokter gara-gara anemia, ga ada kata bosen. Begitu mulai bisa berdamai dengan kenyataan, eh bosennya datang.

Nonton TV? itu mah ga masuk itungan. Lha ga ada Ankaa aja aku dah jarang banget nonton TV. Apalagi ada Ankaa. Peraturannya: kalo Ankaa lagi melek, TV mati. Jadi di rumah kami, TV cuma nyala malam hari, itu juga sebentar. Lha Fath lebih sering main FM. Daripada nonton TV isinya berita caleg ato setantront ga jelas, mending dimatiin hihihi.

Untungnya ada lah beberapa hal yang bisa dijadiin pengalih bosen. Sebulan sekali aku tour d'bank. Bayar internet-PLN-Matrix-setor tabungan-bayar gaji Eka bikin aku ngider empat bank dalam sehari. Lumayan juga pegelnya, apalagi kalo antriannya naudzubillah panjangnya. Bikin aku bersyukur aku tuh antri setor duit, bukan antri beli minyak tanah ato sembako murah.

Trus masih ada temen ceting kaya Mamanya Cise yang tak patah arang mengompori aku buat memperluas wawasan ^_^ Tengkiu ya Say. Belum lagi sederet temen maya yang selalu ada tiap kali laptop menyala.

Kalo lagi males nyentuh laptop, masih ada buku yang siap dibaca, resep untuk dicoba*, ato anak untuk dijailin hihihi. Sementok-mentoknya aku bosen, paling jalan kaki sendirian entah ke mana sambil memikirkan-segala-persoalan-dunia.

Untungnya Fath pengertian banget. Kalo moodku mulai ngaco gara-gara bosen, dia suka kasih usul yang maunya-romantis. Makan berdua ato nonton gitu. Pokoke kencan-sok-romantis dah. Terakhir dia cuti empat hari, yang mana ada satu hari kami pake ke Kompas-Gramedia Fair. Hujan-hujan berdua, trus makan Blenger Burger bareng ABG. Berasa muda selalu hihihi. Ai lap yu deh suami mwah mwah mwah

Trus posting ini? Ya ini diketik karena lagi bosen. Masa ga ngeh sih?

*: yang lebih sering gagal ketimbang sukses.

5 comments:

woro woro said...

enaknya yg masih bisa jalan berduaaan!! daku mah susaaah deh...

yanti said...

hehehe yg ngantor juga bisa bosen kok Niam, sama aja. intinya, segala sesuatu yang sifatnya rutin, suatu saat pasti bisa bikin bosan. makanya kadang perlu selingan dan/atau spontanitas...

nYam said...

@mbak woro: atow malem-malem gitu, suami pulang, ngopi bareng. enak juga sambil jitak-jitakan he he he. untung ankaa bobonya cepet. ortunya jadi bisa pacaran hihihi

@mbak yanti: iyah bener. pokoke kalo mandeg, bisa butek ini pikiran.

Irma said...

Bikin kesibukan postif dunk nyam, ngajar ngaji anak2 tetangga, bimbel or dagang. Kalo dirimu deket aq dah ta'ajakin bantuin di TPA-ku ni or kampanye ASI yang blum terealisasi...

Irma said...

Bikin kesibukan postif dunk nyam, ngajar ngaji anak2 tetangga, bimbel or dagang. Kalo dirimu deket aq dah ta'ajakin bantuin di TPA-ku ni or kampanye ASI yang blum terealisasi...