Friday, June 14, 2013

Our Reading Habit

Barang pertama yang saya beli buat Ankaa, sejak dia masih dalam perut, adalah buku. Masih inget banget, ada bursa buku murah-nya Gramedia di gedungnya BNI. Karena deket ama kantor, ya sut jalan lah ke sana. Dapat Jemima Duck cuma 2500 rupiah. Dan karena kalah cepet, judul yang lain malah ga dapet:(

Barang kedua ya sepatu. Yes, saya punya sedikit kelemahan dalam hal sepatu bayi dan anak :D Saya beli sepatu buat Ankaa sejak dia belum lahir, jadi modelnya unisex. Sampe sekarang masih saya simpen, habis lutu hihihi

Saya mulai bacain buku buat Ankaa sejak dia dalam perut, diselang seling antara Murattal, Green Day, dan Metallica. Temen saya sampe bilang, itu malaikat dan setan keluar masuk earphone :D

Saya mengambil orderan Harry Potter terakhir pagi-pagi jam 6 di Gramedia BP, otw senam hamil dan saya baca ulang sambil menyusui Ankaa. Waktu Ankaa baru lahir, kemampuan mendongeng saya masih di level minus lima, bukan nol lagi. Jadi saya bacain saja buku dan beberapa surat pendek.

Saya sama sekali nggak menargetkan Ankaa bisa bacatulis di usia dini. Yang saya inginkan adalah putri saya cinta buku, just like me. Saya percaya, kalau dia sudah suka, maka yang namanya bisa baca tulis akan datang dengan sendirinya. Meski sudah terbiasa dengan buku sejak bayi, Ankaa baru bisa membaca dengan lancar sekitar lima bulan lalu, persisnya setelah dia sembuh cacar air.

Di rumah, saya nggak pernah ngajarin Ankaa baca tulis. Yang saya lakukan ya cuma bacain buku, lagi, lagi, dan lagi. Kalau dia nanya, ini bacanya apa, baru deh saya jawab. Kalo nggak, ya sudah, lanjut bacanya. Dan sebisa mungkin intonasi saya sesuaikan dengan isi cerita. Biar lebih menjiwai gitu. Yah lumayan juga, sekarang Ankaa mulai ikut-ikutan membaca buku dengan penuh penjiwaan :D

Saya juga nggak pernah ngajarin Ankaa baca huruf hijaiyah. Takutnya malah bentrok dengan cara mengajar gurunya di sekolah. Lagian di rumah saya sudah mengajak dia hafalan surat pendek, ntar malah terlalu membebani. Kalo pas lagi ngaji dan dia nanya cara bacanya, baru saya jawab. Terakhir sih talaqqi Ankaa di sekolah udah sampai huruf sambung. Jadi waktu ngaji di rumah, dia ga sekedar hafalan seperti dulu. Tapi sudah mulai membaca hurufnya. Alhamdulillah sekarang sudah makin lancar, ya hafalannya, ya membaca Al Qur'an nya.

Sisi enak dari bookaholic-nya Ankaa adalah dia ga pernah minta mainan, meski udah setengah saya seret ke toko mainan. Sisi nggak enaknya, kalo lagi mau ke pameran, bujet beli bukunya udah ngalahin saya :( Lha Ankaa sampe rela menjebol celengan demi bisa borong buku. Saya jadi mikir, sepuluh tahun lagi, bakal kaya apa ya? Satu hal yang pasti, saya dan Fath sepakat tidak boleh ada rak buku di kamar Ankaa kelak. Bisa-bisa dia nggak keluar kamar sama sekali. 

No comments: