Wednesday, November 15, 2006

always angkot

sekali ini tentang angkot a.k.a transportasi publik ya.

Malang. angkot only. seingetku ga ada deh bus umum untuk transportasi dalam kota di Malang. ada juga antarkota, itu tu bus Puspa Indah Jombang-Malang via Batu. angkot dalam kota Malang warnanya biru dan buat ngebedainnya pake inisial. sedangkan angkot kabupaten malang plus angkudes, warna bisa macam-macam dan ga semua pake inisial

jadi ada terminal Arjosari (A), Landungsari (L), Gadang (G). itu yang aku inget yah *sindrom penuaan dini* nah angkot-angkot ini dikasih inisial yang menunjukkan terminal mana yang dia hubungkan. contohnya AG (Arjosari-Gadang), brarti dia menghubungkan terminal Arjosari dengan Gadang. tapi jangan salah, selain AG, ada banyak jalur angkot lain dengan A dan G di dalamnya. GA (Gadang-Arjosari), AJG (Arjosari-Janti-Gadang) *bukan Ajegile ya*, ABG (Arjosari-Borobudur-Gadang), AMG (Arjosari-Mergosono[?rada lupa]-Gadang). contoh lain ada AL (Arjosari-Landungsari). tapi ada juga ADL (Arjosari-Dinoyo-Landungsari). semua angkot itu menghubungkan tempat-tempat sesuai yang tercantum di inisialnya, tapi jalan yang ditempuh beda-beda. kan banyak jalan menuju Roma di Malang gitu. nah biar ga nyasar, pastikan kamu tahu lokasi yang kamu tuju tuh di mana. tanya sama supir angkotnya. dan satu pembeda lagi, strip di badan angkot. kalo AG tu stripnya merah, GA kuning, ADL silver, ABG ijo pupus dll.

gimana kalo ada dua tempat inisialnya sama? contoh: AL dan LA. kayanya sama yah, tapi ini suangat jauh berbeda. AL tuh Arjosari-Landungsari dan LA tuh Lawang-Arjosari. AL itu angkot dalam kota yang berarti warnanya BIRU dan LA itu dari kecamatan Lawang ke Arjosari, warnanya ijo pupus. pokoke kalo kamu lagi dalam kota, patokannya angkot is blue. kalo mau ke wilayah kabupaten Malang, maka warnanya bisa pelangi alias warna warni. kalo di Jakarta aku dikasih tahu: kalo nyasar, ke Blok M aja. nah kalo di Malang, kalo nyasar, ke Arjosari aja ^_^

Bandung. kota dengan penyebutan angkot paling ribet (menurutku). ga praktis banget menyebut kata Cicaheum dll kalo lagi menjelaskan ke temen. duh berapa suku kata tuh? dan lagi, ga semua orang bisa melafalkan "eu" dengan benar kan? knapa ga pake inisial aja? tapi kalo pake inisial, kayanya bakal banyak yang berebut huruf C ^_^ eniwei, yang aku suka dari angkot di Bandung adalah: selalu ada dan pengamennya asik-asik. meski jalan seuprit-uprit, tetep aja ada angkotnya. dan yang disebelin adalah: ga ngerti bahasa Sunda dan ngetemnya luamaa banget. satu yang aku ga pernah nyoba selama di Bandung adalah: bus. abis ga pernah ada keperluan naik bus seh.

meski warna standar angkot adalah ijo, tapi di jalan-jalan kota Bandung angkotnya warna warni. mulai coklat ampe kuning ada. so colorful. dan yang jelas angkot Bandung lebih "rakus penumpang" ketimbang Malang. sampe berdiri di pintu bow. oia, pas awal-awal kuliah di sono, jalan ke kampus lewat Mengger kan naudzubillah ancurnya. Ayahku sampe komentar:
ini kalo ibu hamil naik angkot, bisa langsung melahirkan nih
untung sekarang udah dibenerin ^_^

Jakarta. sebagaimana dalam posting dahulu kala ini, namanya transportasi umum di Jakarta nan sumpek ini banyak ragamnya. dan kayanya seh semua seragam pake nomer. buat aku, ini lumayan memudahkan. kan enak tuh kalo kasih tahu temen:
kalo mau ke Ambas, dari Gelael naik aja 68, trus nyambung 102 ato 44
dan kalo lagi iseng, dapet bocoran togel juga kali ye dari nomer-nomer bus itu ^_^

yang sampe sekarang jadi pertanyaan buesar buat aku adalah: gimana sih cara nentuin nomer-nomer itu? kenapa metromini BlokM-PondokLabu dapet nomer 610 dan BlokM-Lebakbulus dapet 72 dan 79? trus kenapa ada yang tumpang tindih seperti metromini BlokM-KampungRambutan dan bus Patas AC Ciputat-Senen yang sama-sama bernomor 76? dan kenapa ada yang pake A-B, kaya kopaja 605A dan bus patas 18B? dan kenapa bus gede kecil dikasihnya jalur lambat, sementara mobil pribadi juga boleh lewat jalur lambat? that's unfair T_T

eniwei, tips ngaco ini masih berlaku kan?

ps: dear Woro, this one is dedicated to you. kutunggu hadirmu di Malang ^_^

8 comments:

woro said...

tengkiu atas ancer2nya...

ibunyaima said...

Aiiih.. jadi kangen Malang.
Punya banyak story tentang Malang. BTW, believe it or not, gw sering banget "kecantol" sama kera ngalam.. hehehe... sampai akhirnya bisa "menikahi" satu di antara mereka (eh, menikahi atau dinikahi ya ;)?)

nYam said...

@Woro: tapi plis deh bo, masa lo mau pulang hari gitu? bawa nyokap pulak. bukannya nyokap lo baru sembuh? nginep aja napa?

@Mbak Maya: pas blogging juga nemunya kera ngalam ya...satu kampung pula ma misua-dikau. ^_^

conan™ said...

setauku si kalo jakarta ada akhiran hurufnya adalah angkutan dengan tujuan yang sama tapi punya jalur alternatifnya.
demikian

*ngeloyor*

Irma said...

Dulu pernah sekali ke Malang pas nikahane Dien Irma. Rombongan ber-20 org mhsw nekad, seru bgt. Mau kondangan apa mau nyerbu ya? :) Btw, mudah2an persiapannya lancar ya...

Bunda Raihan said...

ooh, jadi klo susah ngelahirin, nak angkot di bandung aja kali yee hehehe

nYam said...

@Conan: tapi kopaja 605A sama 605 kok rutenya beda? lupa deng dari mana ke mana..tyus 18A ke mana hayo?

@Mbak Irma: ngabisin brapa angkot tuh Mbak? rumah Mbak Dien di daerah Janti bukan seh?

@Mbak Dini: skarang siy udah diaspal muluus..tapi supir-supir jadi ngebut. padahal kalo bablas, nyemplung empang tu

yanti said...

angkot Bandung? wah itu angkutan wajibku :D. tapi skrg jadi tambah berasa mahal :(