Tuesday, January 02, 2007

kompromi

atas nama ga-suka-hak-tinggi, biasanya aku ke kantor pake sandal jepit bali yang manik-manik. tapi setelah dipakai sekian lama, sandal itu pun menyerah. bodi-nya mulai patah, meski manik-maniknya masih lucu. daripada dikira gembel masuk gedung, ya sud. wiken kemaren beli sandal baru. syaratnya tetep: musti praktis-bisa dipakai (hampir) ke mana saja-teplek.

pilah pilih, akhirnya aku setuju ama pilihan Fath. pilihanku deng, tapi Fath yang kasih persetujuan.

Fath kurang suka kalo aku bergaya cowok. dia menolak saat aku mau beli sepatu boots baru menggantikan sepatu jebol itu T_T meski udah jelas aku punya track record buruk dengan sepatu wanita. *anyone, boots please. tapi yang hak rendah ya....*

apalagi pas pekan lalu aku pake rok, wuih....dipuji habis-habisan. dibilang anggun lah, manis lah, cantik lah. kok dia baru sadar ya kalo aku nih anggun-manis-cantik?

padahal aku pake rok jika dan hanya jika: kehabisan celana panjang. dulu Windx pernah bilang:
kalo nYam pake rok, Jakarta bakal hujan
karena Fath suka lihat aku bergaya feminin dikit, mari kita turuti...sedikit aja. kayanya kalo tiap hari pake rok ato sendal hak tinggi, ga sanggup deh. toh dia juga udah kompromi dengan ga lagi pake kaos kuning itu ke luar rumah he he he.....dan udah ga sering-sering nyemprot Baygon di kamar. aku ga suka segala semprotan macam pengharum ruangan ato semprotan nyamuk. bikin pusing.

sementara ini, kupikir hal terberat dalam pernikahan adalah kompromi. ga bisa lagi aku seenaknya ga dandan (dalam arti harfiah) trus keluar gitu aja. apa kata tetangga? ga bisa lagi aku seenaknya bikin rencana mendadak after hour karena ada Fath yang bakal deg-degan nunggu sms minta jemput. ga bisa lagi aku memutuskan masak sayur seminggu penuh karena Fath lebih suka lauk bumbu kecap atau kacang (padahal aku kurang suka kecap+kacang). ga bisa juga aku seenaknya bikin menu seafood seminggu penuh (padahal aku seafood-mania) karena Fath lebih suka ayam.

Windx kurang lebih pernah bilang gini:
penyebab pasangan berpisah bukan karena ga cinta lagi atau ga ada kecocokan lagi. sejak awal memang ga ada pasangan yang saling cocok. tapi mereka masih punya kompromi untuk memaklumi pasangannya. masih bisa berkompromi menerima kekurangan pasangannya. jika kompromi+kesabaran itu hilang, ya sudah.
moga-moga kompromi ini tetap dan selalu ada.

btw, banyaknya musibah+bencana belakangan ini, mungkin ga ya karena kompromi+kesabaran Allah SWT pada kita udah hampir sampai puncak? udah diingetin berkali-kali, masih mbandel.

naudzubillah min dzaalik

5 comments:

ibunyaima said...

Kompromi itu bukan "moga2 selalu ada dan tetap ada", tapi harus diadakan.. ;)

Don't worry.. ini seninya orang menikah kok: untuk tetap membuat kompromi2 baru ;)

PennyLane said...

Huaaa.. pelajaran pertama ya, hihihi..

Gymnya di Kemang, say. Yuuuk... Asik deh kita bisa buka-bukaan, soalna kan khusus cecewe' :)

PennyLane said...

Yuuuk, ayuk doonk.. temenin aku..
Aku butuh temen konyol neh :D

mel@ said...

kompromi itu yang biasanya dipake buat masak ya say...
eh salah ya... itu mah kompor... hehehe...
tapi kan sama aja... kalo ga ada kompor... angetnya nikah ga keliatan... hahaha...

nYam said...

@Mbak Maya: meski kadang buat mencapai kompromi itu diperlukan tangisan bombay ato ngambek sehari semalam he he he

@Mbak Riana: kemang-bintaro kan jauh Mbak....pengen siii..abis itu diajarin masak kan???

@Mela: emangnya selimut ga cukup???