Thursday, April 24, 2008

Kenapa ASI?

Sepintas kelihatannya ribet ya. Tiap hari aku bawa tas kantor-tas bekal makan (penghematan bow)-tas ASI yang lumayan gede. Tiga tas aku bawa naik turun kereta+metromini. Kok kayanya payah banget bawa segitu banyak demi ASI? Kok mau?

Hmm....setelah Ankaa lulus ASIX, rasanya bisa deh nemu jawaban versiku.

1. Ada perintahnya di Al Qur'an, Al Baqarah: 233.

2. ASI jelas makanan terbaik bagi bayi. Ga ada yang ngalahin dari segi kualitas plus harga he he he. Apalagi di saat duit seribu cuma dapet bayam seiket kecil gini. Dan bekerja tetep bisa kasih ASI kan? Modalnya dijamin lebih murah ketimbang beli susu formula tiap bulan. Secara harga sufor merk terkenal paling ga udah 85 rebu ukuran 400 gram. Duit segitu kan udah dapet facial plus potong rambut di salon kmaren sepatu balerina lucu buat Ankaa plus baby book tiga biji di Mae Bebe atow buat nambah-nambah tabungan si krucil.

3. Aku cuma bisa kasih ASI untuk Ankaa sampe dua tahun. Ya lebih-lebih dikit deh, nunggu dia menyapih dirinya sendiri. Katakanlah Ankaa dikaruniai Allah umur yang panjang dan barokah. Let's say...80 years. Dalam 80 tahun hidupnya, aku cuma bisa memberi dia makanan yang memang dari tubuhku selama dia di kandungan dan dua tahun di luar kandungan. Sisa 78 tahun, posisiku sebagai sumber nutrisi digantikan oleh makanan lain. Dua tahun yang sangat singkat namun berarti. Dua tahun yang ga mungkin kembali lagi. Jadi buat apa aku sia-siakan dua tahun itu?

3. Aku alergian. Sejak awal hamil, DSOG tercintah sudah wanti-wanti agar aku memberikan ASI Eksklusif untuk Ankaa supaya ga nurun ni kulit kentang. Biar Ankaa dapet antibodinya gitu. Cukup aku aja deh.....

4. Saat ini aku bekerja. Kurang lebih sepuluh jam tiap hari, lima hari dalam seminggu aku ga bisa nemenin Ankaa. Mengutip iklan Dancow, saat aku ga ada untuk menjaganya, ada bagian dari diriku yang selalu bersama Ankaa. Yup, ASIP itu. Kadang kupikir ASIP itu sebagai bentuk penebusan rasa bersalah ga bisa nemenin Ankaa terus-terusan.

Itulah kenapa bawa segitu banyak gembolan ga terasa berat. Kangen Ankaa itu jauuuuh lebih berat.

2 comments:

mamanya Jazlyn said...

setujuhhhhhhhhhhhhh
toss duluw ahhhh :D

Felicia said...

salam kenal...
last sentencenya itu lho..kenaaa banget...