Friday, September 14, 2012

Holiday Projects


Libur Idul Fitri ini cukup lama, tiga minggu. Niat mulia sejak awal sih, selama liburan saya pengen menggarap semua stok kain yang ada plus bikin kuker. Tapi namanya juga niat, ada yang terlaksana, ada yang nggak.

Kuker jelas nggak dibikin. Pertama, mendadak saya males (padahal semua bahan udah ada). Kedua, dapat kiriman kuker buanyak dari Malang dan dari tetangga. Alasan kedua ini memicu yang pertama juga seh he he he

Kalo stok kain, akhirnya malah kegarap menjelang Ankaa masuk sekolah. Sejauh ini saya sudah menyelesaikan tas burung hantu ini, dua celana panjang dan satu tunik buat Ankaa, satu baju buat saya sendiri, plus satu set tirai.

Maap belom ada foto, ntar menyusul ya.

Dua celana dari bahan corduroy merah, sisa bikin reversible jacket. Saya baru sadar kalo lunturnya si corduroy ternyata permanen. Waktu baru beli tu kain, kan saya cuci kaya biasa. Luntur sih, tapi namanya juga kain merah. Nah setelah si jaket jadi, kok luntur parah? Saking parahnya, kain corduroy bunga-bunga di jaket itu jadi semu pink. Aaaarrrgghhh.....

Setelah itu saya putuskan untuk tidak mengkombinasikan kain merah ini dengan apa pun. Sempet sih pengen ngasih applique atau apa lah gitu. Tapi setelah dipikir lagi, daripada udah bikin applique payah-payah trus kelunturan dan saya senewen lagi, mending ga usah deh. Celana dua biji, saya bedain lebar pipanya aja. Yang satu straight, yang satu rada baggy.


si kembar :D

Tuniknya dari bahan linen. Kesannya kaya kain lawas gitu. Love it. Dan waktu bikin tunik ini, saya sadar bahwa kain semeter sudah ga bisa buat baju Ankaa lagi. Bisa sih, cuma pilihan modelnya sangat terbatas atau harus dikombinasi. Ini aja nyaris tak cukup.

tunik pink buat Ankaa

Baju buat saya dari buku pola Jepang oleh-oleh Iva. Waktu ngambil ukuran dan mencocokkan dengan panduan di buku, saya memutuskan pake ukuran M. FYI, saya ga bisa baca huruf kanji. Untungnya ada ilustrasi yang bagus dan saya mengambil ukuran dengan mencocokkan huruf di ilustrasi dengan huruf di tabel ukuran.

Polanya saya jiplak di kertas kalkir dan saya sambung pake kertas koran sesuai panjang baju yang saya mau. Maksudnya biar irit kalkir:D

Pas udah jadi, kok ga selebar yang saya inginkan yah? Sempet kuatir saya salah menjiplak. Ternyata menurut Iva, cewek Jepang emang sukanya baju yang fitted gitu. Jadi kelonggaran bajunya emang sedikit sekali. Jadi pelajaran nih, nanti kalau mau bikin lagi, jiplak yang ukuran L atau LL sekalian.

Selain itu,saya jahit tirai. Udah niat dari kapan tau menjahit tirai buat menggantikan tirai coklat bawaan rumah kontrakan tercinta ini. Waktu ibu saya datang, beliau berbaikhati membayari tiga meter kain sprei buat tirai. Ya benar, saya pakai kain sprei.

Bayangan semula, saya mau tirai garis-garis dikombinasi polkadot. Atau kalau perlu tirai bolak balik. Apesnya, saya datang pas pegawai toko langganan saya lagi istirahat shalat Jum'at. Di toko yang saya datangi, ada kain biru yang mencuri perhatian. Warnanya baby blue, dengan salur-salur dan bunga-bunga kecil. Entah bagaimana, kain ini bikin saya ingat buku Memoirs of A Geisha, terutama bagian ini:

Day after day I watched the swift water of the Kamo River shallows rushing below the workshop; sometimes I threw a petal into it, or a piece of straw, knowing that it would be carried all the way to Osaka before washing out into the sea.

Dan setelah dua hari menjahit (saya menjahit hanya saat Ankaa di sekolah), jadi deh tirainya. Saya pakai stok kancing bungkus untuk mengaitkan. Sedangkan sabuk buat ngiket si tirai (buat kalau siang hari) saya ambil dari sisa kain biru dari baju pelaut. Pokoknya satu-satunya item yang dibeli ya kain tirai-nya. Alhamdulillah sudah punya benang biru muda juga. Tirai saya cuci sebelum bikin lubang kancing. Dan itu ternyata keputusan salah.

Sempat ada buttonholing situation karena ada benang nyangkut di mesin jahit dan ga mau lepas. Akibatnya mesin jahit saya mogok. Berhubung saya rada-rada ngefans ama MacGyver, saya bongkar itu mesin. Biasaya paling banter saya bongkar sampai tempat spool buat membersihkan dan ngasih pelumas. Tapi kali ini saya bongkar lebih jauh lagi. Aseli nekat. Alhamdulillah bisa mengembalikan seperti semula. Kalau diinget-inget, saya nekat bener ya. Mana mbongkarnya tanpa mencabut kabel dari colokan pulak. Cuma tombol off-nya aja saya teken.

Setelah itu saya bikin lubang kancing dengan cara manual, nggak memanfaatkan fitur lubang kancing lagi. Ngebut pulak, karena senja hampir turun dan gorden coklat udah di tempat laundry. Kalau saya gagal, berarti malam itu rumah kami tak bertirai.

Ini hasilnya. Bagaimana? Fath bilang rumah mungil kami jadi lebih cerah. Tirai yang sama juga ada di kamar tidur.

saat ditutup

saat dibuka.

No comments: