Tuesday, May 06, 2008

MPASI Ankaa Bulan Pertama

Besok Ankaa genap tujuh bulan. Ga terasa udah sebulan ini Ankaa dapat MPASI. Nah sebagai catatan kenangan *halah*, ini makanan Ankaa selama sebulan ini. Oia, ini juga sebagai pembayar utang janji ke mbak manis pedagang stroberi yak ^_* Btw, posting ini bisa jadi sangat panjang, jadi kalo ga tahan, jangan dibaca deh ^_^

Preambule:
1. MPASI yang pertama aku berikan adalah serealia macam beras putih en beras merah yang dijadiin tepung. Pertimbangannya, dari hasil kasak kusuk sana sini, serealia itu resiko alerginya paling rendah, rasanya tawar, mirip-mirip ASI tapi bertekstur.

2. Frekuensi makan sekali sehari dulu. Namanya juga masih perkenalan. Ntar pelan-pelan bisa ditambah. Patokanku, jumlah ASIP yang diminum Ankaa tidak berkurang atau malah nambah. Namanya juga MPASI, jadi ASI masih makanan utama. Masa makanan utama kalah ama pendamping? So far konsumsi ASIP Ankaa malah nambah. Oia, ngasih makan tiga hari berturut-turut makanan yang sama supaya bayi familiar ama rasanya sekaligus alat uji alergi.

3. Ankaa dibiasakan makan dengan duduk. Ga harus pake highchair. Yang penting bukan HC nya tapi konsistensi kebiasaan makan sambil duduk, ga sambil jalan-jalan apalagi lari-larian. Kebayang dong gimana debu yang bakal masuk ke makanan kalo disuapin sambil ngider keliling kampung. Iya sih suatu saat mungkin Ankaa bakal rewel minta makan sambil jalan. Tapi semoga itu hanya sementara. Di fase ini, MPASI bukan sekedar kasih makan tapi juga belajar aturan makan.

4. Aku dan Fath sepakat membatasi waktu makan. Maksimal 30 menit, habis ga habis, stop. Kalo lewat dari itu, biasanya udah ga konsen ke makanan kan? Lagian di awal proses belajar makan ini, anak ga harus menghabiskan makanan. Lah berapa porsinya aja kita lom tau. Pinter-pinter kita ngatur deh. Namanya juga masih belajar rasa, tekstur, aroma dll. Kalo dipaksain harus habis, ntar dia malah trauma sama makanan. Trus kalo harus habis dengan cara apa pun, termasuk main, nonton, dll, kapan dia belajar konsentrasi pada satu hal?

5. Awal-awal MPASI, aku selalu mencampurkan ASI ke dalam makanan. Tapi karena Ankaa kurang suka kalo buburnya terlalu encer, kadang ASI nya aku skip. Sebenernya ASI dicampurkan supaya bayi ga kaget ama rasanya, jadi masih ada rasa yang dia kenali. Tapi kalo tanpa ASI dia udah mau, ya ga pa pa ga pake ASI dalam bubur. Istilahnya, bubur susu tanpa susu kali ya he he he.....

6. No salt, no sugar, no honey. Biarkan bayi belajar mencecap rasa asli makanan tanpa tertutupi oleh gula garam. Lagian, kasihan ginjalnya kalo udah dijejelin gula garam. Lah ntar kan ga manis/anyep? Ah itu mah kata kita yang lidahnya dah terbiasa ama makanan bergulagaram. Bayi punya waktu seumur hidup buat mencecap gula garam. Jadi biarkan di awal kehidupannya dia merasakan rasa asli makanan. Trus madu juga ga boleh karena beresiko menyebabkan infant botulism. Info lengkap bisa dibaca di sini dan sini.

6. MPASI homemade alias bikin sendiri ga repot kok. Suer. Dijamin lebih bergizi, bebas gula garam dan pengawet. Plus bonus penuh cintaaaa......Dan lagi, mau gitu ngabisin sisa tepung bubur instan bayi? Aku sih mendingan ngabisin sisa pumpkinnya Ankaa, jadi kue labu kuning he he he

7. Siapin feeding set dan food maker (kalo ada dana lebih). Pilih yang aman buat bayi yah. Jangan memilih hanya karena warna gonjreng ato gambar lucu.

Fhew, itu dulu catatan berdasarkan pendapat pribadi en sharing temen-temen. Nih menu makan Ankaa:
1. Bubur tepung beras putih (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung beras putih, 100 ml air
How: campur tepung beras putih dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.

2. Bubur tepung beras merah (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung beras merah, 100 ml air
How: campur tepung beras merah dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.

3. Bubur kacang ijo (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung kacang ijo, 80 ml air
How: campur tepung kacang ijo dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.

4. Bubur oatmeal (3 hari)
Bahan: 1 sdm tepung oatmeal, 80 ml air
How: campur tepung oatmeal dan air, masak di api kecil sambil terus diaduk sampai matang. Dinginkan sampe suam-suam kuku, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang disukai bayi.
Note: aku pake Quaker Oatmeal yang biru (quick cook). Jangan pake yang merah ya (instan). Alusin oatmeal pake dry mill blender, trus simpen di wadah tertutup. Aku beli kemasan paling kecil, masih sisa buanyak. Untung nemu resep kue pake oatmeal he he he. Ankaa sukaaa oatmeal. Selalu habis loh.

5. Bubur kentang (3 hari)
Bahan: 50 gram kentang, air secukupnya
How: kukus kentang sampai matang, haluskan. Campur dengan air sampe kekentalan yang pas. Ngalusinnya bisa pake sendok aja kok.

6. Bubur jagung manis (3 hari)
Bahan: 1 tongkol jagung manis ukuran gede ato 2 tongkol ukuran kecil, 100 ml air
How: sisir jagung manis, blender dengan air, saring. Air jagungnya dimasak dengan api kecil sambil terus diaduk cepat sampe matang. Dinginkan hingga suam-suam kuku. Bisa dicampur ASI.
Note: Ankaa doyan juga neh meski tanpa ASI. Selama tiga hari, kami eneg ama jagung sampe sekarang. Ampas jagungnya bisa dijadiin macam-macam.

7. Puree labu parang (3 hari)
Bahan: 100 gram labu parang
How: kukus labu parang sampe matang, haluskan. Campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang diinginkan.

8. Puree apel (2 hari)
Bahan: 1 buah apel, 100 ml air
How: kukus apel sampe lunak, haluskan, campur dengan ASI/air sampe kekentalan yang pas. Atau bisa juga rebus apel lalu haluskan. Untuk mengencerkan, pake air rebusan apel
Note: di hari kedua makan apel, muncul bentol-bentol di punggung-kaki-tangan Ankaa. Entah karena cuaca lagi ga bersahabat atau memang alergi. Aku stop apel. Akan dicoba pemberian apel 1-2 bulan lagi. Sembari menunggu bentol-bentolnya hilang, aku kasih lagi bubur tepung beras. Ada saran untuk memberikan apel manis. Mamanya Ayasha menyarankan pake apel fuji. Fhew, ntar dicoba deh. Abis ga lucu banget ada bayi lahir di kota apel, eh malah alergi apel. Alergi makanan Insyaallah bisa hilang seiring berlalunya waktu.

9. Pepaya
Bahan: pepaya matang, air secukupnya
How: haluskan pepaya, campur air sampe kekentalan yang diinginkan
Note: aku pake blender....ga dianjurkan seh, tapi namanya keburu waktu di pagi hari *alesan*

10. Alpukat
Bahan: alpukat dooong....apalagi??
How: kerik-kerik aja pake sendok, langsung disuapin. Sebelumnya dicuci dulu yah. Sisa alpukat tadi pagi kayanya berakhir sebagai jus buat Abi

Huaah....kelar juga. Cape juga bo. Untung ada catetan MPASI Ankaa, kaya catatan ASIP. Jadi tinggal ngintip. Tu catatan sekalian jadi catatan alergi juga. Aku bikin databasenya juga ha ha ha. Mulai besok, Ankaa dapat makan dua kali sehari en mulai dicampur-campur. Sekarang kalo lagi ngelamun, ujung-ujungnya mikirin menu MPASI.

6 comments:

woro woro said...

pisang blm lo kasih?

btw, ini menu sebulan yak? diganti2 aja gitu????

Mommy Alya-Asha said...

Wah lengkap sekali...thank you honey sweety

emaknya Fe said...

plok plok plok..hebad euy dirimuh :D
jadi kapan pindah ke bekasi & menjadi tetanggaku, bisa Feeza bisa ikutan maem bareng Ankaa :P

Irma said...

Wehh makasih contekannya yah Nyam... ditunggu contekan2 lainnya, mudah2an bisa diterapin juga ke Hamzah. Thx ya :)

nYam said...

@Maknya Rai: blom, soale pisang bisa memicu sembelit. itu sebulan full, gw ganti tiap 3 hari. kalo baby beresiko alergi, jadiin 4 hari jg gpp

@Mbak Luky: lunaaass...legaaah....ini catatan buwat aku juga neh he he he

@Mak Fe: Fe ajah pindah ke bintaro hihihi

@Mbak Irma: ini catetan junior yah mbak....kalow ada masukan, monggo

SuamIstri said...

wah... browsing soal mpasi malah nemu blogspot nyam. padahal tadi siang barusan chat kita, yak! hhihi... makasih banyak dah nulis ttg mpasi ini. lengkap banget! bisa dicontek. skrg aku baru ngenalin bubur beras merah & putih aja soalnya.