Posts

Showing posts from October, 2006

TV pribadi

senang sekali pulang kampung. ketemu orangtua dan adik-adik, sanak kerabat dan tetangga. makan enak dan gratis ^_^ ke mana-mana ada yang nganter, bisa Ayah, Haikal, Hani, ato Fath. abis aku ga boleh bawa motor sendiri T_T

ada dua yang ga enak: ga ada TV dan kamar milik pribadi.

tentang kamar, ga terlalu masalah. pusat kegiatan di rumah kami bukan di kamar tidur. meski tiap kali tidur, aku seperti kena karma: ditendang jatuh sama si kecil Hasnia T_T

tentang TV, duh.....di Jakarta, aku tinggal di kamar kos. sendiri. hampir semua barang di dalamnya adalah milikku sendiri. yang bukan milikku hanya meja, tempat tidur, dan lemari. dan sejak bulan Juni silam, nongkronglah TV itu dengan manisnya.

sejak awal beli TV, aku sudah ber-azzam *halah* bahwa TV ini tidak untuk acara sinetron-infotainment-vidklip Radja+Ungu+Peterpan+Samsons+dangdut+lawakan ga lucu+kuis ga jelas. jadi aku cuek aja kalo tampilan RCTI super jelek. lha isinya sinetron smua. selama Ramadhan, aku jarang banget nonton TV. paling-…

kembali

dua pekan tanpa internet. tanpa blog. tanpa chat.

and i'm survive....^_^

buanyak cerita. tapi nanti dulu ah...skarang kerja dulu :-D

pulang

pulang
ke tempat semua berawal

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1427 H
Taqabbalallahu Minna Wa Minkum
Mohon maaf lahir dan batin
Atas segala kesilapan yang tak disengaja
(dan yang benar-benar disengaja)

Selamat mudik, bagi yang mudik. Selamat liburan, bagi yang liburan.


permisi, saya hiatus dulu untuk menikmati udara sejuk tanpa polusi


dan:
mendolrawonoporsambel petissayur asemgarang asampecel tempemi pangsit bakso bakarbaksorujak manis semerunasi empognasi jagung
ikan asinlalap daun labu+daun pepaya+daun singkongsambel jerukikan bakarrajungan *moga-moga*alpukatpisangdurensirsakpecel kawiapel lokaltebumadu mongsotape ketan itemjajan larut
sateempalbabatperut ayamlumpiaonde-onde HTStiwulgatotes campures dawetes kopyor

*dan kalau kebaya nikah itu ga muat, i only have myself to blame*

note: daftar makanan di atas menunjukkan kegagalan pengendalian diri ^_^

another busy weekend

Image
Sabtu
pagi jam tujuh udah ke Bintaro, coz janjian ama pemilik rumah buat lihat-lihat. benernya tu rumah udah kami lihat selasa kmaren. en aku dah naksir gitu, meski rumahnya kalah bagus ama yang pertama. tapi lingkungannya enak bow. sepi bin adem.

begitu masuk, waa..dari luar sih kecil, tapi dalemnya lumayan gede. ada halaman belakangnya pulak. akhirnya terkabul juga keinginanku bisa mempertemukan rambutku dengan sinar matahari tanpa takut diintip ^_^ Fath yang awalnya ogah sewa di situ, jadi jatuh cintrong juga. apalagi pemiliknya asik, ramee banget. namanya Ibu Rela. dari ngobrol-ngobrol, ternyata dia lulusan STAN juga tahun '81!!! OMG, aku dan Fath kompak nyeletuk:
wah tahun segitu kita baru lahir ^_^ oia, yang menyenangkan lagi, kita diizinkan menanam apa aja yang kita mau di halaman tu rumah. sekarang sih udah ada pohon suji+salam. jadi kalo pas masak perlu daun salam, ga repot beli lagi. tinggal petik. huhuhuiiii

abis lihat rumah, sempet ngider buat cek rumah lain, tapi tetep aj…

pre-wedding syndrome

setelah lebih dari 24 tahun menduduki kursi ketua umum Partai Jomblo Indonesia *fitnahan ga mutu pada diri sendiri*, tiba-tiba sepuluh bulan lalu meng-iya-kan lamaran seseorang. bisa dibilang, sepuluh bulan terakhir isinya rencana rencana rencana untuk menikah menikah menikah. kalo dari gaya pacarannya, biasa aja. ketemuan seminggu sekali, dan dalam waktu-waktu tertentu malah ketemuan cuma sebulan sekali *jablaaaiii*

tapi aku benar-benar menikmati kejombloan selama bertahun-tahun, dan seingatku tak sekalipun ngiri meski teman-temanku sibuk pacaran. dunia terlalu indah untuk bete hanya karena jomblo.

kadang aku mikir, bisa gitu jadi istri+ibu yang baik hebat? sanggup gitu menghabiskan sisa umur sama satu orang itu? bisa gitu berdiam diri di rumah kalo suatu saat keadaan memaksaku berhenti kerja? dan sejuta pikiran lain.

selama ini aku menganggap diriku PASTI bisa. kalau Ummi-ku sanggup mengajar di tiga sekolah sekaligus, dari pagi sampe sore, dan masih sanggup kuliah S-1 lagi, sambil tete…

(bukan) rumah untuk kami

Image
selasa kemarin, aku dan Fath survei rumah yang rencananya akan kami sewa. lokasinya di Bintaro, biar deket ama kampus Fath. kecian kan kalo rumah jauh sementara dia ada kuliah pagi. sementara dari Bintaro ke kantorku, ada banyak alternatif angkutan. mustinya sih bakal lancar. toh rencananya hanya setahun kami di sana. selanjutnya? ya dilihat di mana Fath bakal dilempar sama instansi ini.
jam 14.15, aku dah cabuts dari kantor. niatnya mau naik bus Trans Bintaro dari Ratu Plaza. pas nyeberang di jembatan depan Ratu Plaza, masih aku lihat itu bus "ngetem" dengan manisnya. eh ndilalah, begitu udah nyampe bawah, bus-nya dah berangkat. kata si penjual tiket:
tunggu aja bus yang jam empat jam empat bagaimana ceritanya? lha wong janjian sama si pemilik rumah tuh jam empat. huhuhuhu.....ya wes, langsung ke Blok M, cegat metromini 74. sekalian sms Fath minta dijemput di Organon.

alhamdulillah lancar, cuma rada lama nunggu Fath. sesampainya di kos dia, aku shalat Ashar en Fath telpon si pe…

ngider trus ngumpul

Image
dalam rangka mengenang wiken cape ini..............
Sabtu pagi
Fath dateng. rencananya kami mau ambil suvenir ke Jatinegara. ngitung macet, jadi diputuskan motor ditinggal aja. tar dari sana naik taksi. muaceeetnyaaa. dari terminal kampung melayu sampe pasar jatinegara (pintu belakang), ada kali setengah jam. pas nyampe sana, eh barangnya blom siap. padahal sebelum berangkat, Fath udah telpon buat konfirmasi. jadi ceritanya, tu suvenir sebanyak tiga kardus ada di mobil. berhubung si sopir ga nemu tempat parkir, somehow mobilnya dibawa balik ke Pondok Kopi, tempat workshop mereka. suvenir kami kebawa dong.

akhirnya diputuskan tu suvenir dianter ke kosku. harus siang itu juga bcoz sorenya aku mau pergi. sekitar jam dua siang, nyampe lah tu suvenir. ternyata oh ternyata....kesabaranku masih harus diuji lagi. suvenirku salah cetak hix hix....tercetaknya tanggal seminggu sesudah resepsi huhuhu. untung mereka mengutamakan kepuasan pelanggan (cieee), jadi suvenirku ditarik lagi en bakal diante…

antara Mr. X dan Fath

beberapa tahun silam, kelar traktir Ivan atas nama lulus sidang, aku+Ivan nonton basket di SC kampus. waktu itu ada pertandingan antar-angkatan. ga mau kasih banyak clue, takutnya ketebak lagi he he he

that was my first love-at-first sight. kayanya mata ga lepas gitu ngeliat Mr. X lari ke sana ke mari bawa bola, dan huplaaa...masuk keranjang dengan manisnya. dengan suksesnya, nama dia masuk juga ke hatiku. *OMG bahasaku* karena pengaruh situasi plus somehow sesudah itu sering banget aku denger kabar soal si Mr. X itu, ya jadi ngecengin deh.

sampe beberapa bulan berikutnya, bahkan setelah diterima kerja dan hijrah ke jakarta, aku masih suka nanyain tu cowo ke Ivan. dan meski dapet nomer hape-nya, ga berani nelpon samsek. yah ada sih usaha yang dilakukan, tapi ga deh. tar Idep penasaran lagi. abis kayanya mereka saling kenal. sama-sama anak basket gituu.

herannya, Ivan yang biasanya menyetujui kecengan mana pun yang kulirik, sekali ini menentang. padahal aku pernah ngecengin cowo yang kaya…

lagi sok romantis

tiket mudik? sudah
pesan suvenir? sudah....diambil minggu depan
pesan undangan? sudah....diambil dua minggu lagi
pesan kebaya? sudah
beli seserahan? sudah
vaksin MMR? sudah before: sebuah message sederhana di friendster dari orang yang (saat itu) tak kukenal kuingat, sehari sebelum ultahku yang ke-24, tahun lalu

after: pernikahan kita, Insyaallah

makasih atas message-mu hari itu, Cinta......ngga pernah nyesel nge-add kamu
ps: tapi kayanya kamu duluan deh yang add aku^_^

*dua bulan lagi....hix....jangan ada yang patah hati yah :-D*

100% halal

Image
bagaimana kalau suatu saat aku buka bisnis restoran dan memajang label besar di pintu masuk bertuliskan:
99,99% HALAL kira-kira, kamu mau datang+makan di sana ga?

aku bukan ahli fiqih, tapi menurutku penulisan 100% HALAL itu berlebihan. kata Halal saja udah cukup kan? cmiiw, tapi Islam kenalnya Halal-Haram-Syubhat aja kan? dan yang diperintahkan untuk dimakan hanya yang halal+baik aja kan?

foto diambil tanpa izin dari sini

*posting yang tertunda 3 pekan setelah membayangkan resto memajang 50% Halal*