Tuesday, October 31, 2006

TV pribadi

senang sekali pulang kampung. ketemu orangtua dan adik-adik, sanak kerabat dan tetangga. makan enak dan gratis ^_^ ke mana-mana ada yang nganter, bisa Ayah, Haikal, Hani, ato Fath. abis aku ga boleh bawa motor sendiri T_T

ada dua yang ga enak: ga ada TV dan kamar milik pribadi.

tentang kamar, ga terlalu masalah. pusat kegiatan di rumah kami bukan di kamar tidur. meski tiap kali tidur, aku seperti kena karma: ditendang jatuh sama si kecil Hasnia T_T

tentang TV, duh.....di Jakarta, aku tinggal di kamar kos. sendiri. hampir semua barang di dalamnya adalah milikku sendiri. yang bukan milikku hanya meja, tempat tidur, dan lemari. dan sejak bulan Juni silam, nongkronglah TV itu dengan manisnya.

sejak awal beli TV, aku sudah ber-azzam *halah* bahwa TV ini tidak untuk acara sinetron-infotainment-vidklip Radja+Ungu+Peterpan+Samsons+dangdut+lawakan ga lucu+kuis ga jelas. jadi aku cuek aja kalo tampilan RCTI super jelek. lha isinya sinetron smua. selama Ramadhan, aku jarang banget nonton TV. paling-paling menjelang sahur nonton Tafsir Al Misbah nya Quraish Shihab. satu-satunya acara Ramadhan yang layak tonton, menurutku.

jadi bayangkan tersiksanya aku saat mudik dan mendapati si kecil begitu menunggu-nunggu sinetron Hikmah 3 dan entah sinetron apa lagi sementara Hani dengan setia memutar lagu Radja-Ungu-Samsons-Peterpan di kompie ato HP. hix hix hix...sampe aku berdoa dalam hati:
Ya Allah, kalau ini hukuman karena kurangnya ibadahku selama Ramadhan, ya mbok tolong segera dicabut
kenapa ya acara Ramadhan+Idul Fitri hampir semua kaya gitu? lawakan yang ga lucu, kuis yang ga mendidik, sinetron yang basi, dan infotainment yang hanya menyuguhkan kemewahan suasana Idul Fitri di rumah artis A atau B. nyaris ga ada acara yang menegaskan esensi Ramadhan+Idul Fitri. yang ada, hura-hura. sejak kapan ada Idul Fitri dengan acara konser musik di kolam renang, dan pengunjung yang tertangkap kamera sedang asyik pelukan tanpa jelas itu muhrim atau bukan???

aku kangen siaran langsung Shalat Tarawih dan Shalat Ied dari Masjidil Haram yang pernah ditayangkan RCTI. aku pengen tahu gimana sih keseharian orang di seluruh pelosok Indonesia saat Ramadhan, ato pelosok dunia deh kalo perlu. ato minimal bikin siaran tarawih keliling dari berbagai masjid.

segitu sulitnya ya bikin acara bermutu yang ga menyertakan Ulfa Dwiyanti+Eko Patrio+pelawak ga lucu sejenis di dalamnya? sulit banget ya untuk ga menyertakan lagu Radja sebagai soundtrack sinetron? sulit banget ya bikin sesuatu tanpa berdalih "selera pasar"? memang ga bisa ya membedakan antara selera pasar dengan selera produser?

Monday, October 30, 2006

kembali

dua pekan tanpa internet. tanpa blog. tanpa chat.

and i'm survive....^_^

buanyak cerita. tapi nanti dulu ah...skarang kerja dulu :-D

Tuesday, October 17, 2006

pulang

pulang
ke tempat semua berawal

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1427 H
Taqabbalallahu Minna Wa Minkum
Mohon maaf lahir dan batin
Atas segala kesilapan yang tak disengaja
(dan yang benar-benar disengaja)


Selamat mudik, bagi yang mudik. Selamat liburan, bagi yang liburan.


permisi, saya hiatus dulu untuk menikmati udara sejuk tanpa polusi


dan:
  • mendol
  • rawon
  • opor
  • sambel petis
  • sayur asem
  • garang asam
  • pecel tempe
  • mi pangsit
  • bakso bakar
  • bakso
  • rujak manis semeru
  • nasi empog
  • nasi jagung
  • ikan asin
  • lalap daun labu+daun pepaya+daun singkong
  • sambel jeruk
  • ikan bakar
  • rajungan *moga-moga*
  • alpukat
  • pisang
  • duren
  • sirsak
  • pecel kawi
  • apel lokal
  • tebu
  • madu mongso
  • tape ketan item
  • jajan larut
  • sate
  • empal
  • babat
  • perut ayam
  • lumpia
  • onde-onde HTS
  • tiwul
  • gatot
  • es campur
  • es dawet
  • es kopyor

*dan kalau kebaya nikah itu ga muat, i only have myself to blame*

note: daftar makanan di atas menunjukkan kegagalan pengendalian diri ^_^

Monday, October 16, 2006

another busy weekend

Sabtu
pagi jam tujuh udah ke Bintaro, coz janjian ama pemilik rumah buat lihat-lihat. benernya tu rumah udah kami lihat selasa kmaren. en aku dah naksir gitu, meski rumahnya kalah bagus ama yang pertama. tapi lingkungannya enak bow. sepi bin adem.

begitu masuk, waa..dari luar sih kecil, tapi dalemnya lumayan gede. ada halaman belakangnya pulak. akhirnya terkabul juga keinginanku bisa mempertemukan rambutku dengan sinar matahari tanpa takut diintip ^_^ Fath yang awalnya ogah sewa di situ, jadi jatuh cintrong juga. apalagi pemiliknya asik, ramee banget. namanya Ibu Rela. dari ngobrol-ngobrol, ternyata dia lulusan STAN juga tahun '81!!! OMG, aku dan Fath kompak nyeletuk:
wah tahun segitu kita baru lahir ^_^
oia, yang menyenangkan lagi, kita diizinkan menanam apa aja yang kita mau di halaman tu rumah. sekarang sih udah ada pohon suji+salam. jadi kalo pas masak perlu daun salam, ga repot beli lagi. tinggal petik. huhuhuiiii

abis lihat rumah, sempet ngider buat cek rumah lain, tapi tetep aja ga sreg. yang satu terlalu gede, meski harga sewanya sama. cape ngepel bow. yang satu lagi sirkulasi udara ga ada T_T

ga lama, kita balik ke kos Fath. dia siap-siap mudik en aku beresin install antivirus di kompieku tercintah. trus kita ke kos aku buat ambil barang. gara-gara si supir taksinya dodol, kena 100 rebu Bintaro-Pancoran. huhuhu.....sampe kos, shalat Dhuhur dan langsung packing. Fath kebagian bawa tas suvenir+sebagian suvenir dia. undangan baru beres hari Minggunya T_T

ba'da Ashar, kami langsung ke Gambir. alhamdulillah lancar. meski belum lagi H-7, itu penumpang udah bejubel. ga kebayang pas aku mudik besok bakal kaya apa. oia, hampir aja kunci kos kebawa Fath sampe Malang. maunya tu kunci dikasih ke aku pas di taksi, eh kita lupa. begitu kereta bergerak, baru inget. Fath langsung lari ke pintu gerbong, lempar kunci, dapat. persis kaya pilem-pilem holiwud. ah iya, ketemu ama Pak Rusdi, bos di Mizan dulu. salam buwat temen-temen yah Pak

Minggu
jam sembilan dah jalan ke pasar Tebet buat ambil undangan. Iwan yang diculik paksa kujadikan romusha buat angkut barang. buanyak. duh ga kebayang gimana bawanya ke Malang. pokoke bawa aja dulu lah. sampe kos, taruh barang, langsung ke C4 buat beli label dll. antrian di kasir gilaaa......orang Jakarta pada takut kehabisan makanan ya?

sampe kos, langsung packing. Ayah must be proud of me. suvenir Fath yang masih setengah kardus+undangan seabrek beres dipacking dengan sempurna. total ditambah sisa suvenirku jadi 1 travel bag jinjingan+1 kardus Aqua+1 kardus ukuran 1,5 kali tu kardus Aqua. gimana cara bawanya? yah manfaatkan saja armada porter Gambir. dari kos ke kantor? apa gunanya taksi ^_^ btw, bayar porter biasanya berapaan siy?

malamnya aku en Iwan makan di warung tenda deket TMP Kalibata. ga habis coz udah eneg minum. Jakarta puanaaasss.....dan Fath tega-teganya sms:
di Singosari hujan deres loh Dek, bobo jadi nyaman banget
aaarrrggghhhhhh..............ya sud, toh besok aku mudik.

Thursday, October 12, 2006

pre-wedding syndrome

setelah lebih dari 24 tahun menduduki kursi ketua umum Partai Jomblo Indonesia *fitnahan ga mutu pada diri sendiri*, tiba-tiba sepuluh bulan lalu meng-iya-kan lamaran seseorang. bisa dibilang, sepuluh bulan terakhir isinya rencana rencana rencana untuk menikah menikah menikah. kalo dari gaya pacarannya, biasa aja. ketemuan seminggu sekali, dan dalam waktu-waktu tertentu malah ketemuan cuma sebulan sekali *jablaaaiii*

tapi aku benar-benar menikmati kejombloan selama bertahun-tahun, dan seingatku tak sekalipun ngiri meski teman-temanku sibuk pacaran. dunia terlalu indah untuk bete hanya karena jomblo.

kadang aku mikir, bisa gitu jadi istri+ibu yang baik hebat? sanggup gitu menghabiskan sisa umur sama satu orang itu? bisa gitu berdiam diri di rumah kalo suatu saat keadaan memaksaku berhenti kerja? dan sejuta pikiran lain.

selama ini aku menganggap diriku PASTI bisa. kalau Ummi-ku sanggup mengajar di tiga sekolah sekaligus, dari pagi sampe sore, dan masih sanggup kuliah S-1 lagi, sambil tetep jadi istri+ibu+kakak+adik+manajer urusan persawahan+entah apa lagi, mustinya aku juga bisa dong. masa kalah sama Ummi sendiri?

tapi tadi pagi, sepertinya bukan sejuta pikiran itu yang bikin aku be-te. membayangkan diriku yang terbiasa pergi ke mana-mana sesuka hati tanpa perlu izin, dan mendadak harus izin pada suami...rasanya aneh. inget bahwa untuk ikutan kegiatan apa aja harus izin. belum lagi soal milih baju. ditambah lagi inget sebentar lagi berakhirlah acara debat-panjang-ga-mutu-tentang-bagaimana-dunia bersama windx. inget musti ninggalin kos tercintah berikut empat penghuni gila dan satu nenek sihir di dalamnya. inget kalo tahun ini adalah tahun terakhir Ayah bayarin zakat fitrah-ku [FYI, soal ini Ayah strict banget: zakat fitrahku hanya boleh dibayarin Ayah ato suamiku!].

jadi benar-benar ragu-ragu............

I love Fath, so much. kalimat witing trisno jalaran soko kulino benar-benar berlaku dalam hubungan kami. tapi kadang keraguan itu masih muncul, apakah bersama dia adalah harga yang layak atas hal-hal yang mungkin takkan pernah kujalani lagi?

mungkin aku terlalu pesimis. mungkin pendapatku tentang pernikahan empat tahun lalu muncul lagi: pernikahan itu mengekang. mungkin aku takut. pengecut.

tapi mungkin juga, aku sekedar kena pre-wedding syndrome yang terlalu dini.

Wednesday, October 11, 2006

(bukan) rumah untuk kami

selasa kemarin, aku dan Fath survei rumah yang rencananya akan kami sewa. lokasinya di Bintaro, biar deket ama kampus Fath. kecian kan kalo rumah jauh sementara dia ada kuliah pagi. sementara dari Bintaro ke kantorku, ada banyak alternatif angkutan. mustinya sih bakal lancar. toh rencananya hanya setahun kami di sana. selanjutnya? ya dilihat di mana Fath bakal dilempar sama instansi ini.

jam 14.15, aku dah cabuts dari kantor. niatnya mau naik bus Trans Bintaro dari Ratu Plaza. pas nyeberang di jembatan depan Ratu Plaza, masih aku lihat itu bus "ngetem" dengan manisnya. eh ndilalah, begitu udah nyampe bawah, bus-nya dah berangkat. kata si penjual tiket:
tunggu aja bus yang jam empat
jam empat bagaimana ceritanya? lha wong janjian sama si pemilik rumah tuh jam empat. huhuhuhu.....ya wes, langsung ke Blok M, cegat metromini 74. sekalian sms Fath minta dijemput di Organon.

alhamdulillah lancar, cuma rada lama nunggu Fath. sesampainya di kos dia, aku shalat Ashar en Fath telpon si pemilik rumah. karena ga diangkat juga, kami coba-coba langsung datang. kali-kali si bapak udah nyampe. ternyata bener. kenalan+ngobrol ngalor ngidul+lihat kondisi rumah. dua lantai, di bawah hanya ada ruang tamu. di atas satu kamar tidur, kamar mandi kecil, dapur, dan wastafel. dari luar rumahnya bagus. pas masuk, ada beberapa catatan neh. oia, rumah itu modelnya kaya rumah petak. jadi di satu lahan, ada empat rumah. tapi ga mepet-mepet gitu. masih ada halamannya. harganya murah, ga sampe delapan digit.

pertama, dapurnya kecil buanget. kalo aku masak, en Fath mau ke kamar mandi, bener-bener mepet tuh. masa masak di gang? trus di tangga ga ada pengamannya. kalo pas keburu-buru en kepleset, habis deh. trus kamarnya cuma satu itu, padahal kita pengen dua kamar. tapi karena deket kampus, Fath dah pengen aja tuh. dan lagi, kalo dapurnya imut kaya gitu, di mana bisa taro kulkas ya? kalo kata Fath seh:
taro aja di lantai 1, tar pas kamu masak, butuh bahan apa, tinggal sebut dan aku lemparin ke atas
Sayangku, emangnya rumah kita tuh sirkus?

puas melihat-lihat, kami lanjut ke beberapa rumah lain. tapi karena semua pemilik lagi kerja, ya cuma lewat aja. total ada tiga rumah yang kami lihat.

pas lagi beli es buah buat ta'jil, si bapak pemilik lewat dan berhenti buat menyampaikan kabar:
maaf Nak, tadi begitu you berdua pulang, itu si Amri langsung kasih duit buat sewa rumah. lunas
padahal rencananya hari ini kami akan lunasi uang sewa. nasib........

jadi, pas Fath cek rumah itu beberapa hari lalu, salah satu penyewa rumah petak (Mas Amri) bilang:
temen saya di Balikpapan mau sewa rumah ini, tapi belum ada kesepakatan. coba bicara dulu sama pemiliknya. biar dia yang menentukan, siapa yang berhak menyewa
dibilangin kaya gitu, ya kami bikin janji dong ama si pemilik. eh menjelang kami pulang, si Mas Amri langsung nyamperin si pemilik dan....lunaslah uang sewa setahun. padahal sebelumnya si pemilik dah bilang ama kami:
berhubung Amri belum kasih duit apa-apa, ya siapa yang duluan aja deh. kalau you duluan, ya silakan
yah mau gimana lagi? namanya juga bukan rezeki. berarti kami harus lebih giat cari lagi.

hayu hayu, ada informasi di mana rumah kontrakan buat (calon) pengantin baru ini? jangan mahal-mahal ya, di bawah delapan digit deh.

pulangnya dapet Blenger Burger dari Fath en pesta cheesecake dalam rangka ultah si kembar, Ika-Rini. akhirnya kesampaian juga nyicipin ni Blenger. makasih Cinta.....kamu baik deh

Monday, October 09, 2006

ngider trus ngumpul

dalam rangka mengenang wiken cape ini..............
Sabtu pagi
Fath dateng. rencananya kami mau ambil suvenir ke Jatinegara. ngitung macet, jadi diputuskan motor ditinggal aja. tar dari sana naik taksi. muaceeetnyaaa. dari terminal kampung melayu sampe pasar jatinegara (pintu belakang), ada kali setengah jam. pas nyampe sana, eh barangnya blom siap. padahal sebelum berangkat, Fath udah telpon buat konfirmasi. jadi ceritanya, tu suvenir sebanyak tiga kardus ada di mobil. berhubung si sopir ga nemu tempat parkir, somehow mobilnya dibawa balik ke Pondok Kopi, tempat workshop mereka. suvenir kami kebawa dong.

akhirnya diputuskan tu suvenir dianter ke kosku. harus siang itu juga bcoz sorenya aku mau pergi. sekitar jam dua siang, nyampe lah tu suvenir. ternyata oh ternyata....kesabaranku masih harus diuji lagi. suvenirku salah cetak hix hix....tercetaknya tanggal seminggu sesudah resepsi huhuhu. untung mereka mengutamakan kepuasan pelanggan (cieee), jadi suvenirku ditarik lagi en bakal dianter selasa malam. tapi tetep aja, melihat dua kardus lain berisi tas+suvenir Fath, serem juga. bener jadi merit neh?

Sabtu sore
dianter Fath ke DBest Fatmawati buat acara bubaran ex-Mizaners. duh kangen juga ma DBest. dulu tiap hari ke DBest coz kantorku di kompleks yang sama. rencananya kami mau bubaran di Wong Solo. sekitar setengah jam nunggu, akhirnya smua kumplit. eh Nana ama Mas Aat ga dateng ding.

seneng banget kumpul lagi ama temen-temen lama. Diana yang akhirnya merit juga ama Mas Agus dan sekarang lagi hamil [akhirnya lu gendut juga Di!]. Novi yang tambah semangat jualan [bulbor frenster penuh ama promosi dia]. Mbak Laras yang masih kalem. en Ati yang masih setia ngedit. dan tak lupa Dini yang masih chubby meski badan tetep kaya lidi. duh kangen banget masa-masa "pulpen merah". coret sana sini, cek ejaan+logika kalimat+terjemahan. kadang-kadang kangen juga jadi editor lagi ^_*...dan lebih kangen lagi sama diskon buku Mizan 70% bagi karyawan!!! berhubung dulu aku juga tercatat sebagai staf toko buku yang udah almarhum ini, aku juga bisa beli buku dari berbagai penerbit dengan diskon minimal 25%. andai diskon itu berlaku juga bagi ex-karyawan.

mustinya kan rak buku-ku penuh ama buku Mizan. tapi ternyata nggak tuh. soale dulu beli buku Mizan buat keluarga di Malang aja. paling yang kubeli cuma Sejarah Tuhan. sementara buku yang laen, gratisan dong ah. kalo pas ada launching buku ato buku yang kuedit terbit, kan editor berhak dapat satu hihihi. para pembaca jangan ngiri ya...

back to the topic, saking asiknya ngobrol, kayanya kami pengunjung terakhir yang angkat pantat dari Wong Solo. sesorean puas aku diledek tambah cungkring, tirus, dan macem-macem. sampe Fath dituding sebagai penyebab turunnya BB-ku yang sampe 7 kilo ha ha ha....ditambah lagi ngeliat boneka jualan si Novi en bisnis baru mereka: Khansa Setting. hayyah, ga jauh-jauh dari buku yah. plus puas lihat-lihat foto nikahan Diana. dan tentunya puas makan dong ya. sebagai banci kamera sejati, inilah pose mizaners and ex. di situ kan aku ga kurus-kurus amat T_T masih kurusan elu lagih Din...tegaaa

Minggu pagi
akhirnya ke Cibubur juga, persisnya ke Kota Wisata. semi-gambling sih, bcoz sebelum ke sana, dapet info kalo Paklik masih umrah. mengingat dah ga ada waktu lagi en biasanya blio umrah cuma 10 hari pertama Ramadhan, aku nekat ke sana. itung-itung silaturrahmi juga kan? udah lumayan lama ga ke sana. terakhir tuh bulan Maret dalam rangka ngenalin Fath sebelum lamaran. dan kemaren aku ke sana sebagai wakil Ayah, minta Paklik Tolhah jadi saksi akad nanti *blushed* baru lagi salam, eh udah disambut kalimat:
katanya mau kawin, Nduk
OMG, telat deh surprise-na. alhamdulillah Paklik bersedia dengan catatan: ga ada acara laen yang bentrok di hari itu. ya ya ya, meski udah sepuh, kesibukan jalan terus ya. beres ngobrol ngalor ngidul dan gagal ngajak main si kecil Najwa, aku ngobrol aja ampe berbusa sama pacar sepupuku, Mbak Hani. kuiming-iming biar si Memo, panggilan sayangnya buat Mas Helmi, segera ngelamar he he he. nunggu apa lagi seeh?

ba'da Ashar pulang deh. nebeng Mas Helmi yang anter Paklik ke bandara. untung hari itu dateng, lha wong malamnya blio ke Aussie en baru balik ke Indonesia tanggal 18 Okt, pas aku udah mudik. alhamdulillah....

cape banget

Thursday, October 05, 2006

antara Mr. X dan Fath

beberapa tahun silam, kelar traktir Ivan atas nama lulus sidang, aku+Ivan nonton basket di SC kampus. waktu itu ada pertandingan antar-angkatan. ga mau kasih banyak clue, takutnya ketebak lagi he he he

that was my first love-at-first sight. kayanya mata ga lepas gitu ngeliat Mr. X lari ke sana ke mari bawa bola, dan huplaaa...masuk keranjang dengan manisnya. dengan suksesnya, nama dia masuk juga ke hatiku. *OMG bahasaku* karena pengaruh situasi plus somehow sesudah itu sering banget aku denger kabar soal si Mr. X itu, ya jadi ngecengin deh.

sampe beberapa bulan berikutnya, bahkan setelah diterima kerja dan hijrah ke jakarta, aku masih suka nanyain tu cowo ke Ivan. dan meski dapet nomer hape-nya, ga berani nelpon samsek. yah ada sih usaha yang dilakukan, tapi ga deh. tar Idep penasaran lagi. abis kayanya mereka saling kenal. sama-sama anak basket gituu.

herannya, Ivan yang biasanya menyetujui kecengan mana pun yang kulirik, sekali ini menentang. padahal aku pernah ngecengin cowo yang kayanya lebih ga mutu ketimbang Mr. X ini. alasannya?
dia cowo dingin nYam, bukan tipe cowo yang bisa ngucapin kata-kata manis yang bisa bikin lu lumer.
entah itu alasan sebenarnya ato cuma taktik biar aku beralih kecengan *halah* saat itu aku berkeras bahwa tipe "dingin" macam itu lah yang keren banget di mataku hatiku. padahal boro-boro kenal, ngobrol satu kata aja ga pernah.

waktu berlalu, dan sekarang ada Fath. udah lewatlah segala masa ngecengin-flirting-TTM dan sejenisnya. paling cuma godain temen yang gampang blushing kalo digombalin he he he

eniwei, entah kenapa sepanjang perjalanan berangkat kantor tadi pagi, aku keingetan lagi ama Mr. X ini. dan sempat bikin skenario ala sinetron: tokoh Fath diganti Mr. X. mungkin aku dah mundur teratur. meski sempat kaget sama gaya romantisnya Fath yang bener-bener sempet bikin sakit perut, toh aku uring-uringan juga kalo pas lagi pengen manja, eh ndilalah mesin romantisnya Fath macet.

intinya: romantis itu penting jendral

note: posting ini benar-benar beresiko bikin perang arema.....jangan marah ya Cinta

Tuesday, October 03, 2006

lagi sok romantis

tiket mudik? sudah
pesan suvenir? sudah....diambil minggu depan
pesan undangan? sudah....diambil dua minggu lagi
pesan kebaya? sudah
beli seserahan? sudah
vaksin MMR? sudah
before: sebuah message sederhana di friendster dari orang yang (saat itu) tak kukenal kuingat, sehari sebelum ultahku yang ke-24, tahun lalu

after: pernikahan kita, Insyaallah

makasih atas message-mu hari itu, Cinta......ngga pernah nyesel nge-add kamu
ps: tapi kayanya kamu duluan deh yang add aku^_^

*dua bulan lagi....hix....jangan ada yang patah hati yah :-D*

Monday, October 02, 2006

100% halal

bagaimana kalau suatu saat aku buka bisnis restoran dan memajang label besar di pintu masuk bertuliskan:
99,99% HALAL
kira-kira, kamu mau datang+makan di sana ga?

aku bukan ahli fiqih, tapi menurutku penulisan 100% HALAL itu berlebihan. kata Halal saja udah cukup kan? cmiiw, tapi Islam kenalnya Halal-Haram-Syubhat aja kan? dan yang diperintahkan untuk dimakan hanya yang halal+baik aja kan?

foto diambil tanpa izin dari sini

*posting yang tertunda 3 pekan setelah membayangkan resto memajang 50% Halal*