Friday, December 29, 2006

batuk

bumi kita batuk lagi. cukup satu gempa di Taiwan, dan hebohlah dunia per-internet-an Indonesia.

jadi makin sadar kan kalo kita ga ada apa-apanya dibanding Yang Membuat Alam Semesta?

Selamat hari raya Idul Adha 1427 H
Mohon Maaf Lahir dan Batin

ps: kalo bikin tongseng ato sate lumayan banyak, kami siap nerima kok ^_^ *istri yang lagi malas masak*

Tuesday, December 26, 2006

sinetron

pagi-pagi, aku dah nyengir sendiri baca posting ini dan ini. eh sama komen nya dinx. baru tahu ada sinetron BHN itu. dan ternyata jiplakan yah? kalo penayangan sinetron itu semacam ujian, mungkin tu sinetron udah di-diskualifikasi sejak awal.

bisa dibilang, aku ga pernah nonton sinetron Indonesia. males. dan sebel kalo ada serial drama Korea ato Jepang ato Taiwan yang ditayangin di TV Indonesia, tapi di DUBBING!!! soal dubbing, ini soal lain.

Fath kadang protes, kok kayanya aku ga menghargai hasil karya anak negeri Indonesia tercinta yang aman damai permai ini. bukannya ga menghargai, tapi ngapain juga nonton kalo selama sinetron ditayangkan, aku malah sibuk mencela atau malah baca.

eh jangan dikira mencela itu ga bikin sakit yah. capek bin nyebelin. jadi kupikir, udah tahu nonton sinetron Indonesia tuh nyebelin+bikin sakit ati+bikin otak tumpul, masih juga ditonton. masochist amat....^_^

*masih berharap ada sinetron yang mutu...rekomendasi Anda sangat kutunggu*

Thursday, December 21, 2006

tambah daya

listrik di rumah kami cuma 450 Watt. kecil banget ya. apalagi menilik segala alat elektronik yang kami miliki. pompa air Jet-Pump, lemari es (kado dari Iva-Anung-and the ganx), setrika, kipas angin, komputer, TV. ga mungkin banget ya.

sejak awal, Bu Rela a.k.a pemilik rumah, udah kasih tau kalo listrik di rumah itu kecil. kalo mau nambahin, silahkan coz dia ga sempet ke PLN. kami pikir, ga masalah. dah dapat harga murah dll kan? lagian dia baik banget, kaya sama kakak sendiri.

awal pekan ini, Fath ke PLN Ciledug buat urus tambah daya. aku sendiri sempat coba simulasi biaya tambah daya. kupikir ga terlalu mahal, ya sud lah. daripada

kemaren Fath cerita kalo urusan administrasi tambah daya dah kelar. tapi kapan realisasinya? dalam waktu dua minggu, begitu kata petugas. apakah kami akan dihubungi jika petugas PLN akan ke rumah? tidak, jadi Bapak harus selalu di rumah karena sewaktu-waktu petugas kami akan datang. kira-kira jam berapa petugas datang? tidak bisa dipastikan, bisa pagi, siang, atau sore. apakah petugas datang di hari libur? ya, jadi Bapak harus tetap di rumah hari Sabtu-Minggu karena bisa saja petugas PLN datang.

reaksi pertamaku saat dengar cerita Fath adalah whatthe.....dikiranya kita ga ada urusan lain selain nunggu orang PLN datang? gimana kalo pas akhir pekan ini kami berencana keluar kota? batal dong tambah daya? apalagi aku dengar cerita Ayah pas tambah daya di rumah Malang beberapa waktu lalu. ga sampe dua minggu kok, cuma dua hari setelah semua biaya dibayar.

duh, apa susahnya sih bikin aturan bahwa jika administrasi tambah daya atau pasang baru diselesaikan pada tanggal X, maka petugas akan datang pada tanggal X+sekian untuk tambah daya/pasang baru. jika ternyata pada tanggal X+sekian itu pelanggan tidak di tempat, maka petugas baru akan datang lagi X hari kemudian. pelanggan terlalu banyak? lah bukannya itu gunanya dibikin kantor PLN di mana-mana?

andai aturan itu ada, tentunya kami bisa mengatur jadwal dengan tenang. tentunya lebih baik terkungkung satu hari daripada dua pekan.

rasanya sekarang jadwal kami diatur oleh PLN. di saat kaya gini aku jadi berkhayal ada perusahaan listrik swasta. biar PLN ga bertingkah he he he........

Tuesday, December 19, 2006

kulit kentang

ada yang tersisa dari acara resepsi lalu. noda bekas luka di tanganku.

ya benar, kulitku sensitif banget sama logam atau bahan kulit. pas resepsi kemarin, tahu lah ya kalo pengantin wanita tuh dipasangin berbagai asesoris. jadi lah segala gelang, cincin, kalung, bros dll nemplok. dan itu semua dari ibu perias. asesorisnya dipasang sekitar jam delapan pagi, dan dilepas sekitar jam 3 sore.

walhasil, di pergelangan tanganku muncul bentol-bentol merah. di jari yang dipasangi cincin juga. untung aku pake dalaman, kalo ga, di leher juga muncul tuh. guatel buanget.

usai resepsi ngunduh mantu, seminggu kemudian, hal yang sama terjadi lagi. padahal kali ini semua gelang+cincin udah ga dipake. bentol-bentolnya muncul di leher, tapi bukan karena kalung. tahu kan jilbab jaring warna emas yang biasa dipake perias? nah ada sedikit jilbab yang kena kulit leher, jadi lah merah-merah ga keruan. padahal itu jilbab bow.

kejadian itu bukan kali pertama. inget kan pas SD dulu lagi heboh anting-anting imitasi? yang dari plastik lucu-lucu tuh. namanya juga pengen, aku coba lah. cuma sampe pulang sekolah, hanya satu hari, dan telingaku sampe memborok 3 bulan lamanya istilah jawanya, nyenyek. T_T mustinya siy ga sampe gitu. tapi karena gatal, jadi kugaruk terus.

pas SMA, aku ganti jam tangan. sebelumnya pake jam tangan hadiah Ayah pas aku kelas 6 SD. pengen ganti jam tangan kulit, biar beda. eh baru sehari dipake, merah-merah ga keruan. dasar tukang garuk, akhirnya membekas sampe lulus SMA T_T

pas kerja, pinjem jam tangan temen buat catat jam terbang kurir. cuma dua jam kupake. tapi bentol-bentol juga. dan si temen berkeras bahwa jam tangan dia asli, bermerek, mahal, dll. aduh bo, aku ga peduli tu jam tangan asli ato aspal. yang jelas jam tangan kamu bikin pergelangan tanganku bentol.

itulah kenapa udah hampir 10 tahun ini aku ga pake jam tangan T_T bukannya ga mau, tapi semua yang kucoba, mulai asli sampe aspal, tetep meninggalkan jejak merah T_T

masalahnya bukan hanya pada bentol-bentol merah itu. tapi juga fakta bahwa proses pemulihan kulitku tuh luamaa banget. misalnya aku jatuh ato kegores, bekasnya tuh bisa bertahan sampe hitungan BULAN!!! bentol-bentol di tangan ini dah sembuh, tapi noda warna cokelatnya masih ada entah sampe kapan. usai alergi-resepsi kemaren, Ayah-Ummi cuma bisa geleng-geleng. yah namanya lagi sibuk, pada lupa deh kalo aku sensitif sama benda-benda itu.

Ayah pernah bercanda:
kulitmu itu kulit kentang. ga bisa dilukai dikit, bekasnya ga ilang sampe lama. udah gitu, biaya tinggi lagi. ga bisa kena barang palsu atau yang kualitasnya ga bagus. moga-moga nanti kamu dapat suami yang ga keberatan dengan istri berkulit sensitif. plus bisa bantu membiayai kamu beli barang asli he he he
kira-kira ucapan Ayah itu dah terkabul belum ya? oia, pengennya gaji bulan ini aku pake beli jam tangan. ada usulan merk tertentu yang dijamin ga bikin bentol-bentol?

Monday, December 18, 2006

Wedding Stories Part IV

honeymoon? ga ada tu. yang ada kita ngider-ngider silaturrahmi ke sana sini. sampe kata orang-orang:
ora ilok manten anyar mlaku-mlaku. lha durung sepasar
masa berkurung di rumah sampe seminggu? ato kalo kata bude, 40 hari. ngapain aja tuh? jadi lah kami ke rumah Paklik Tholhah, ke rumah nenek Fath, ke pesantren tempat aku nyantri dulu. baru tau kan kalo bocah sableng satu ini dulu pernah nyantri ^_^

hari Rabu malam, 6 Desember, kami ke rumah Fath. gantian nginap sana. bener seh, tetep aja dibilangin ga bole turun ke dapur. tapi ga enak banget duduk diam padahal ada bawang yang menunggu dikupas. FYI, resepsi di rumah Fath tanggal 9 Desember.

jadilah aku pakar perudang-udangan di suatu pagi usai mengupas 2 kilo udang. lalu jadi tukang kapri usai membersihkan segunung kapri. dan ga tau deh tukang apa lagi.

Jum'at malam, balik lagi ke rumahku. Sabtu pagi, sekali lagi dirias. dan bajunya lebih berat dari sebelumnya. dan sumpah, cuapenya dobel. kalo pas resepsi di rumah, sore hari baju pengantin udah kulepas. tapi pas resepsi di rumah Fath, baju itu dipake terus sampe jam 8 malam. huhuhu.....

Minggu, persiapan balik ke Jakarta. mellow lagi deh. ogaaah ninggalin Malang. oia, rencananya ke Jakarta pake pesawat. Mama kan kerja di AURI, so ada jatah buat komandan-komandan yang bisa dibeli oleh anak buah. lumayan banget, selisihnya bisa lebih dari 50% dari harga travel. tapi bukan rezeki kami kali yaa. pas tanggal keberangkatan kami, para komandan pada ke Jakarta. dan semua tiket habis mereka pake. mau tahu berapa tarif buat komandan? Malang-Jakarta cuma 30 ribu.

ugh..........

Friday, December 15, 2006

Wedding Stories Part III



2 Desember 2006, resepsi. udah diwanti-wanti kalo musti bangun jam 3 coz mulai dirias jam 3.30. kenapa pagi sekali? karena abis ngerias di rumah, Bu Supri a.k.a sang perias mau ke rumah Fath buat rias di sana. dan yang dirias ga cuma aku, tapi juga 7 penerima tamu: Hani-Hasnia (my sista), Semi-Devi-Tatik (tetangga), Mbak Ani-Mbak Luluk-Mbak Ari (sepupu). mayan kan?

eh aku telat bangun. pas Bu Supri datang, aku malah belum bangun. langsung deh buka mata, mandi, pasang korset!, dan duduk manis. kalo pas akad model jilbabnya tuh aku yang pilih, pas resepsi ini pilihan bersama Ummi-Mama-Bu Supri.

asisten Bu Supri mulai merias penerima tamu, sementara kepalaku "dioperasi" ama Bu Supri. sampe sekarang aku masih ingat berapa lapis bedak yang ditemplokin: 7!!! buat orang yang ke kantor aja ga pake bedakan+lipstik, kuantitas kosmetik yang ditemplokin ke wajahku hari itu cukup mencengangkan.

kelar dirias, mulai deh pasang melati. aduh mak, berat buanget. kayanya ada kali 3 kilo penambahan berat gara-gara semua asesoris ini. dan pas ingat kalo semua ini musti dipake sehari penuh, rasanya langsung lemes.

total jenderal aku dirias empat jam!!! mulai jam 4 pagi dan baru kelar jam 8. udah pake acara aduh-aduh kalo ada jepit or jarum pentul nusuk kepala. they tortured me T_T

jam 9 keluarga Fath+pengiring datang. pelan-pelan aku dituntun Ayah+Ummi ke halaman depan. alhamdulillah ga pake kain batik kaya kemaren, tapi pake rok batik. jadi bisa lebih luwes. tetep aja seh, kakuu banget. saat itulah aku kangen banget ama jins+kaos.

aku dan Fath langsung dipajang+mulai foto-foto. padahal lapar banget. cuma sempat makan dikit, itu juga disuapin ama salah seorang sepupuku. usai sambutan dll, salaman ama keluarga+pengiring, tamu-tamu mulai datang.

oia, Fath dulu murid Ummi pas SMU. jadi resepsi kemaren kaya reuni guru-murid. jadi tau deh bandel-bandelnya Fath pas SMU. komentar para guru yang datang:
lah kok bisa Huda dapet anak Bu Rodliyah? gimana caranya? *itu salah satu keajaiban internet*
hati-hati lo Mbak, ni anak buandel *udah tahu, dah keliatan sejak pertama kenal*

wah kamu dapet suami TOP *tendang Fath yang ke ge-eran*

dan Fath dengan gombal ngebales gini:
abis Bu Rully (nama teman Ummi) ga mau jadi mertua saya sih *tunggu pembalasanku, Sayang*

Windy-Yayan dateng jauh-jauh dari Kediri naek motor. kadonya sengaja banget dikasih ke aku, bukan ke penerima tamu. dari bentuknya udah ketebak siy, cuma penasaran aja modelnya kaya apa.

sekitar jam 14.00, kami dah kelaparan. akhirnya masuk rumah dan HUJAN!!! alhamdulillah sesi paling rame udah berakhir. dan pelaminan yang basah pun jadi alasan buat kami menolak dipajang lagi. foto-foto aja deh. kelar foto-foto, ngobrol sama fotografernya. mupeng ama kameranya. aku bole pegang-pegang kameranya loo.....cuma ga bole nyoba motret. katanya ntar keasikan ^_^ tau aja si Bapak. andai ada yang mau kasih kado camdig ^_^

Ba'da Ashar, tinggal nunggu tamu dari tetangga sekitar. aku minta ganti baju pesta aja. Fath juga dengan cuek pake kemeja (jas+baju batiknya ketinggalan). tamu-tamu terus mengalir sampe jam 21.00. duh mataku udah tinggal 5 watt. ini senyum udah refleks aja. dan jangan salah ya, kami ga cuma salaman. tapi juga bantu ngasih minum+makan. pokoke serba santai lah.

jam 21.30 tamu mulai sepi. aku pamit buat mandi+bersihin templokan make up. dan bisa-bisanya kami kehabisan kapas T_T jadi lah bersihin muka pake tisu.

jam 22.30, aku lagi bantu masukin kue-kue dan Fath bantu Ayah masukin komputer+sound system. tiba-tiba ada tamu. katanya:
lampunya masih nyala, berarti masih boleh datang

ya sud, mereka dah jauh-jauh datang. mari ditemui.

jam 23.00, akhirnya semua benar-benar pulang. istirahat dulu aaah.......

dan yang terjadi dari jam 23.00-pagi, disensor ya ^_^

ps: saking banyaknya melati yang dipake, aku berasa jadi penunggu kuburan

Thursday, December 14, 2006

Wedding Stories Part II


Jumat, 1 Desember 2006. Hari H. My Wedding Day. pagi-pagi dah bangun, mandi, siap-siap. pake korset biar tampak langsing ^_^ perasaan siy aku dah kecil, tapi kok ya ini korset lebih kecil lagi ya? penemunya bener-bener ga berperikewanitaan.

jam 5.30 periasnya dateng. malam sebelumnya dateng juga siy, ngedekor kamar skalian ngepas baju.

menjelang dirias, rasanya aneh. kaya ga percaya gitu kalo hari ini, aku si bandel-aneh-tomboy-nyebelin ini merit. ga percaya juga kalo bakal meritnya ama Fath. duh mulai deh senewen, berasa pengen kabur ke Peru lagi. mana perut sakit gara-gara mens pulak. langsung ambil HP, telpon Windy. ditenangin biar ga panik. huhuhu....

pas dirias, aneh lagi. alis dicukur bow, meski dikit tapi berasa sayaang banget. seumur-umur ga perna ni alis dicukur-cukur. duh moga-moga tumbuh lagi dengan lebih bagus. dan tau ga seh, pas ngerias, si ibu perias cerita kalo Fath sempet pacaran lama ama someone en hampir LAMARAN!!! kebetulan si perias ini tetangga Fath. duh makin campur aduk rasanya. hix hix hix....aku dah tau kalee cerita lama itu. en setauku ga sampe lamaran deh. apa emang perlu ngasih tau calon mempelai wanita bahwa si calon mempelai pria dulu pernah punya sejarah ama yang laen? rasanya pengen bilang:
pria-pria penggemar saya juga pada patah hati kok Bu
kelar dirias, pake kebaya, mulai menunggu. duh ini baju bikin ga bisa jalan. bener deh kata beberapa orang:
ga bisa ngebayangin Ni'am pake kebaya
nyaris aku jatuh di dapur ^_^

jam 7.30, Fath datang bareng rombongan. cuma dikit yang diajak. setelah pembukaan ini itu, akad dimulai. aku ga liat coz berkurung di kamar. pake bahasa Arab sesuai permintaan Ayah. Ayah sendiri yang menikahkan aku. saksinya KH Shoheh+KH Tholhah Hasan. alhamdulillah lancar, ga pake pengulangan. Fath melafalkan akad dengan semangat.

abis itu Fath, Ayah, Papa masuk kamar buat ngasih mahar+TTD surat-surat nikah. oia, selama proses nunggu itu, sempet-sempetnya aku foto-foto pake camdig Ayah. sayang lupa ga dikopi. abis salaman, eh disuruh kissing. malu tau...ntar aja kalo dah berdua doang. dipaksa-paksa dengan dalih udah halal, ya sud. di kening aja deh. sumpah tengsin abis. gimana ntar malam nih?

abis Fath pulang, aku ga lama-lama pake kebaya. lagian hari kedua mens kan buanyak banget tuh. ga nyaman banget. walhasil ganti baju en dandan sekedarnya. yang penting pantas buat terima tamu. ada yang datang coz ga bisa datang pas resepsi. sampe malam masih aja ada.

surprise ba'da Maghrib, Bu Letty, temen Ummi+Ayah, nganter tart pengantin. padahal kami ga pesen. bentuknya BUKU!!! alhamdulillah, tau aja kalo pengantennya suka baca.

bobo dulu aah...ngerasain kamar pengantin ama Hasnia. tapi malam-malam kutinggal bobo di karpet. alasannya? takut ketendang

ps: liat bingkai cermin pas aku tanda tangan itu? Ayah pesan bingkai kosong trus sisanya diberesin sendiri. furnitur di kamar juga bikinan sendiri. I LOVE MY FAMILY

ps lagi: dasi Fath itu kado anniversary dari aku *blushed*

kamu ganteng deh, Suamiku *cium mesra*

Wedding Stories Part I

Selasa, 28 November 2006, jam 12 siang aku nyampe rumah. cuapee. kapan ya kereta ga telat nyampe? bosen denger permintaan maaf. tiga jam bow. kan kasihan Ayah yang udah ngentang nungguin di stasiun.

nyampe rumah udah banyak orang. bikin kue ini itu. aku ga bole ke dapur samsek. katanya ntar bau sangit en ga kinclong. padahal kan ada parfum ya T_T

abis makan+istirahat sebentar, disuruh coba kebaya akad. jreng jreng....ko berasa gede banget ya ni kebaya? tapi kata Ummi jangan dikecilin. coz belom ngitung kain batik+korset dll kan? ya sud, dengan berat hati ga permak. cuma dibalikin ke penjahit karena ada satu kancing yang lepas T_T

sore-sore baru sadar kalo aku ga punya sendal buat acara akad. akhirnya ba'da maghrib kami ke (kota) Malang buat beli sendal plus permak kebayaku+kebaya Ummi. kecian euy, pas jam istirahatnya si penjahit. untung dijanjiin bisa selesai dalam waktu sehari. sebenernya bisa ditunggu asal aku datang siang. poor me.

cari sendal di daerah Pecinan. Ummi maunya aku pake yang rada bling bling. padahal aku maunya simpel ajah. alhamdulillah dapet yang sesuai keinginan+murah. Ayah juga dapet sepatu baru.

Rabu, 29 November 2006. pagi-pagi ke MMC a.k.a BKIA. dermatitisku kambuh euy. pas di Jakarta ga sempet ke dokter. kebetulan yang lagi praktek Mbak Fatin, sepupuku sendiri. abis deh digodain. yang jadi saksi nikah ya ayahnya Mbak Fatin, Paklik Tolhah Hasan. abis dari BKIA, ke warnet buat bantu cari data tugas Hani en nge-blog ^_^ baru deh ke penjahit buat ambil kebaya. murmer loh. aku jahitin kebaya, ama dia dipayet-payet dikit coz kainnya dah rame. cuma kena 55 ribu. trus bikinin baju pesta, ama dia dibordir+payet cuma kena 115 ribu. kalo di Jakarta, mana boleh T_T

nyampe rumah, bantuin Haikal pasang DVD RW baru. hadiahku buat orang rumah ^_^ sekalian memastikan dia milih lagu yang pas buat resepsi. kami sepakat ga pake speaker kenceng-kenceng, cukup pengeras suara milik sendiri aja. bikin berisik lingkungan kan ga baik, apalagi tetangga depan rumah baru ngelahirin.

aku cuma minta pas akad diisi shalawat dan sejenisnya. sementara buat resepsi, lagunya apa aja asal bukan Radja-Samsons-Peter Pan-Ungu-Dangdut-dan semua lagu dengan lirik patah hati/selingkuh. emang enak lagi salam-salaman tau-tau ada lagu:
pergilah dariku bila itu bisa
puaskan hatimu kasih biarlah
mungkin diri ini selalu jauh dari cinta
Kamis, 30 November 2006. bener-bener ga kemana-mana. mulai bete gara-gara pegang wajan aja ga boleh. disuruh tidur terus. ntar kan bisa ndud. sms Fath, dia lagi antar undangan ke sana sini buat resepsi ngunduh mantu+simulasi akad. eh ndilalah, menjelang Dhuhur, Ms Moon datang. pantesan aku bete-an *berdalih*

Wednesday, December 13, 2006

gerah

lama-lama ga tahan juga aku untuk ga komentar. biar sekalian bencana nasional.

emang kenapa sih kalo ada yang menikah lagi? asal istri pertama mengizinkan, bisa berlaku adil, dan punya alasan kuat, ga masalah kan? rumahtangga orang lain kok diurusin. lah ini istrinya aja mengizinkan. syaratnya kan izin istri pertama, bukan izin fans he he he.....

belum lagi desakan revisi PP. please deh ah, kok jadinya hukum manusia mengalahkan hukum agama ya?

*thanks to Mbak Lita atas ralatnya...jadi malu salah ketik*

Islam mengizinkan poligami tentunya bukan tanpa alasan. rambu-rambunya juga jelas. kalo akhirnya disalahgunakan, jelas itu salah pelakunya, bukan aturannya.

tentang sikap si Aa yang mesra depan umum sama Teh Ninih, ko diributin ya? toh dia mesra sama istri sendiri. kalo mesra sama istri orang, baru deh heboh.

kadang kita aneh ya, yang masih pacaran ga jelas tapi mesra udah kemana-mana, dicuekin. tapi suami-istri mesra selalu, eh malah diomongin. justru bagus kan, mesra dengan suami/istri sendiri *peluk Fath erat-erat* ya mbok mendingan mikir gimana caranya biar ABG-ABG itu ga pacaran dengan begitu hot-nya.

mungkin kita udah kebal ama pelanggaran, hingga sesuatu yang sebenarnya dalam aturan jadi terasa aneh. yang buka-bukaan dimaklumi sebagai efek tekanan sosial, tapi yang ikut aturan agama dianggap sok.

intermezzo dikit, hari ketiga nikah (4 desember 2006), aku nomat James Bond ama Fath. gara-gara salah pilih jam nonton, akhirnya kita bareng ama ABG. OMG, gaya pacarannya bikin kami berdua risih. padahal belum masuk bioskop tuh. jadi suudzhon, jangan-jangan ibunya lagi heboh mendemo poligami Aa Gym sampe lupa kalo anaknya lagi asyik pelukan sama non-muhrim di tempat umum.

saat berita ini mulai merebak, aku baru sehari menikah dengan Fath. aku katakan padanya:
orang Indonesia aneh ya. itu rumahtangga Aa Gym gitu, yang heboh se Indonesia. orang lain mau poligami, terserah. asal seizin istri pertama, bisa adil, dan punya alasan kuat untuk poligami. tapi bukan berarti aku ngizinin kamu menduakan aku ya
kalimat yang cukup keras yang kulontarkan pada suami yang baru kunikahi sehari

update: gerah berkurang usai baca ini

ke Jakarta, aku (malas) kembali

selasa kemaren, nyampe Jakarta lagi. diantar Ummi yang masih ga tega ngelepas aku sendirian. baru ngeliat Monas aja, udah mualeeess banget. masih kebayang ademnya Malang, sejuknya Malang, murahnya hidup di Malang, damainya di Malang. duh..........

rencananya mau upload foto-foto, demi memenuhi keinginan para fans *narsis*. tapi apa daya, salah bawa DVD. kan semua udah aku copy ke DVD, guede banget rek. 1,3 GB cuma buat 200 an foto. tapi sukaaa deh ama hasilnya. moga-mpga besok ga salah bawa lagi.

makasih buat semuanya. karena ingat ada begitu banyak orang mendoakan kami, rasanya aku lebih tenang selama acara. ga lagi kepikiran kabur tengah malam menjelang akad ke Peru ^_^

kemaren belanja isi rumah. beli kompor minyak, kasur kapuk buat Ummi, kipas angin, gembok, dll. kami dapet kado kompor gas, tapi lagi ga ada dana buat beli tabung gasnya ^_^ jadi dipending dulu deh.

pagi ini dianter Fath. rencananya cuma sampe Tanah Kusir, eh muacet en metromini 74 penuuh. meski menurutku ga penuh-penuh amat, Fath ga tega membiarkan istri tercintanya desak-desakan. akhirnya nekat nganter sampe Blok M. padahal, itu motor pinjeman yang nomernya dah mati sejak bulan Juni. motor Fath sendiri baru nyampe Jumat lusa.

dan kami kesasar sampe Permata Hijau. niatnya belok pas di Simprug, eh ga bisa gara-gara proyek itu.

jadi malu

Thursday, December 07, 2006

dari dalam gua (2)

mumpung suami tercinta *blushed* ngajakin ke warnet, berikut ini laporan sementara dari dalam gua:
  1. alhamdulillah akad lancar. ga pake ngulang-ngulang. dan first kiss di kening *dipaksa mertua* bener-bener bikin tengsin
  2. acara honeymoon pertama dengan suami? nonton James Bond: Casino Royale, 2 hari setelah akad.
  3. jadi pengantin tuh cuapeee. dirias aja empat jam. sementara aku rias total tiga kali: akad, resepsi 1, resepsi 2. buat orang yang ke kantor aja ga repot moles bedak+lipstik, semua alat rias itu seperti batu yang berat ditaro di kepala. ga tau deh ada berapa ratus melati ditaro di kepalaku. tapi wangi *blushed lagi*
  4. dipajang tuh cuapee. jadi kesimpulannya:

jadi penganten tuh cape. jadi cukup sekali aja seumur hidup.