Posts

Showing posts from December, 2006

batuk

bumi kita batuk lagi. cukup satu gempa di Taiwan, dan hebohlah dunia per-internet-an Indonesia.

jadi makin sadar kan kalo kita ga ada apa-apanya dibanding Yang Membuat Alam Semesta?

Selamat hari raya Idul Adha 1427 H
Mohon Maaf Lahir dan Batin
ps: kalo bikin tongseng ato sate lumayan banyak, kami siap nerima kok ^_^ *istri yang lagi malas masak*

sinetron

pagi-pagi, aku dah nyengir sendiri baca posting ini dan ini. eh sama komen nya dinx. baru tahu ada sinetron BHN itu. dan ternyata jiplakan yah? kalo penayangan sinetron itu semacam ujian, mungkin tu sinetron udah di-diskualifikasi sejak awal.

bisa dibilang, aku ga pernah nonton sinetron Indonesia. males. dan sebel kalo ada serial drama Korea ato Jepang ato Taiwan yang ditayangin di TV Indonesia, tapi di DUBBING!!! soal dubbing, ini soal lain.

Fath kadang protes, kok kayanya aku ga menghargai hasil karya anak negeri Indonesia tercinta yang aman damai permai ini. bukannya ga menghargai, tapi ngapain juga nonton kalo selama sinetron ditayangkan, aku malah sibuk mencela atau malah baca.

eh jangan dikira mencela itu ga bikin sakit yah. capek bin nyebelin. jadi kupikir, udah tahu nonton sinetron Indonesia tuh nyebelin+bikin sakit ati+bikin otak tumpul, masih juga ditonton. masochist amat....^_^

*masih berharap ada sinetron yang mutu...rekomendasi Anda sangat kutunggu*

tambah daya

listrik di rumah kami cuma 450 Watt. kecil banget ya. apalagi menilik segala alat elektronik yang kami miliki. pompa air Jet-Pump, lemari es (kado dari Iva-Anung-and the ganx), setrika, kipas angin, komputer, TV. ga mungkin banget ya.

sejak awal, Bu Rela a.k.a pemilik rumah, udah kasih tau kalo listrik di rumah itu kecil. kalo mau nambahin, silahkan coz dia ga sempet ke PLN. kami pikir, ga masalah. dah dapat harga murah dll kan? lagian dia baik banget, kaya sama kakak sendiri.

awal pekan ini, Fath ke PLN Ciledug buat urus tambah daya. aku sendiri sempat coba simulasi biaya tambah daya. kupikir ga terlalu mahal, ya sud lah. daripada

kemaren Fath cerita kalo urusan administrasi tambah daya dah kelar. tapi kapan realisasinya? dalam waktu dua minggu, begitu kata petugas. apakah kami akan dihubungi jika petugas PLN akan ke rumah? tidak, jadi Bapak harus selalu di rumah karena sewaktu-waktu petugas kami akan datang. kira-kira jam berapa petugas datang? tidak bisa dipastikan, bisa pagi, siang, …

kulit kentang

ada yang tersisa dari acara resepsi lalu. noda bekas luka di tanganku.

ya benar, kulitku sensitif banget sama logam atau bahan kulit. pas resepsi kemarin, tahu lah ya kalo pengantin wanita tuh dipasangin berbagai asesoris. jadi lah segala gelang, cincin, kalung, bros dll nemplok. dan itu semua dari ibu perias. asesorisnya dipasang sekitar jam delapan pagi, dan dilepas sekitar jam 3 sore.

walhasil, di pergelangan tanganku muncul bentol-bentol merah. di jari yang dipasangi cincin juga. untung aku pake dalaman, kalo ga, di leher juga muncul tuh. guatel buanget.

usai resepsi ngunduh mantu, seminggu kemudian, hal yang sama terjadi lagi. padahal kali ini semua gelang+cincin udah ga dipake. bentol-bentolnya muncul di leher, tapi bukan karena kalung. tahu kan jilbab jaring warna emas yang biasa dipake perias? nah ada sedikit jilbab yang kena kulit leher, jadi lah merah-merah ga keruan. padahal itu jilbab bow.

kejadian itu bukan kali pertama. inget kan pas SD dulu lagi heboh anting-anting imitasi?…

Wedding Stories Part IV

honeymoon? ga ada tu. yang ada kita ngider-ngider silaturrahmi ke sana sini. sampe kata orang-orang:
ora ilok manten anyar mlaku-mlaku. lha durung sepasarmasa berkurung di rumah sampe seminggu? ato kalo kata bude, 40 hari. ngapain aja tuh? jadi lah kami ke rumah Paklik Tholhah, ke rumah nenek Fath, ke pesantren tempat aku nyantri dulu. baru tau kan kalo bocah sableng satu ini dulu pernah nyantri ^_^

hari Rabu malam, 6 Desember, kami ke rumah Fath. gantian nginap sana. bener seh, tetep aja dibilangin ga bole turun ke dapur. tapi ga enak banget duduk diam padahal ada bawang yang menunggu dikupas. FYI, resepsi di rumah Fath tanggal 9 Desember.

jadilah aku pakar perudang-udangan di suatu pagi usai mengupas 2 kilo udang. lalu jadi tukang kapri usai membersihkan segunung kapri. dan ga tau deh tukang apa lagi.

Jum'at malam, balik lagi ke rumahku. Sabtu pagi, sekali lagi dirias. dan bajunya lebih berat dari sebelumnya. dan sumpah, cuapenya dobel. kalo pas resepsi di rumah, sore hari baju peng…

Wedding Stories Part III

Image
2 Desember 2006, resepsi. udah diwanti-wanti kalo musti bangun jam 3 coz mulai dirias jam 3.30. kenapa pagi sekali? karena abis ngerias di rumah, Bu Supri a.k.a sang perias mau ke rumah Fath buat rias di sana. dan yang dirias ga cuma aku, tapi juga 7 penerima tamu: Hani-Hasnia (my sista), Semi-Devi-Tatik (tetangga), Mbak Ani-Mbak Luluk-Mbak Ari (sepupu). mayan kan?

eh aku telat bangun. pas Bu Supri datang, aku malah belum bangun. langsung deh buka mata, mandi, pasang korset!, dan duduk manis. kalo pas akad model jilbabnya tuh aku yang pilih, pas resepsi ini pilihan bersama Ummi-Mama-Bu Supri.

asisten Bu Supri mulai merias penerima tamu, sementara kepalaku "dioperasi" ama Bu Supri. sampe sekarang aku masih ingat berapa lapis bedak yang ditemplokin: 7!!! buat orang yang ke kantor aja ga pake bedakan+lipstik, kuantitas kosmetik yang ditemplokin ke wajahku hari itu cukup mencengangkan.

kelar dirias, mulai deh pasang melati. aduh mak, berat buanget. kayanya ada kali 3 kilo penambaha…

Wedding Stories Part II

Image
Jumat, 1 Desember 2006. Hari H. My Wedding Day. pagi-pagi dah bangun, mandi, siap-siap. pake korset biar tampak langsing ^_^ perasaan siy aku dah kecil, tapi kok ya ini korset lebih kecil lagi ya? penemunya bener-bener ga berperikewanitaan.

jam 5.30 periasnya dateng. malam sebelumnya dateng juga siy, ngedekor kamar skalian ngepas baju.

menjelang dirias, rasanya aneh. kaya ga percaya gitu kalo hari ini, aku si bandel-aneh-tomboy-nyebelin ini merit. ga percaya juga kalo bakal meritnya ama Fath. duh mulai deh senewen, berasa pengen kabur ke Peru lagi. mana perut sakit gara-gara mens pulak. langsung ambil HP, telpon Windy. ditenangin biar ga panik. huhuhu....

pas dirias, aneh lagi. alis dicukur bow, meski dikit tapi berasa sayaang banget. seumur-umur ga perna ni alis dicukur-cukur. duh moga-moga tumbuh lagi dengan lebih bagus. dan tau ga seh, pas ngerias, si ibu perias cerita kalo Fath sempet pacaran lama ama someone en hampir LAMARAN!!! kebetulan si perias ini tetangga Fath. duh makin campu…

Wedding Stories Part I

Selasa, 28 November 2006, jam 12 siang aku nyampe rumah. cuapee. kapan ya kereta ga telat nyampe? bosen denger permintaan maaf. tiga jam bow. kan kasihan Ayah yang udah ngentang nungguin di stasiun.

nyampe rumah udah banyak orang. bikin kue ini itu. aku ga bole ke dapur samsek. katanya ntar bau sangit en ga kinclong. padahal kan ada parfum ya T_T

abis makan+istirahat sebentar, disuruh coba kebaya akad. jreng jreng....ko berasa gede banget ya ni kebaya? tapi kata Ummi jangan dikecilin. coz belom ngitung kain batik+korset dll kan? ya sud, dengan berat hati ga permak. cuma dibalikin ke penjahit karena ada satu kancing yang lepas T_T

sore-sore baru sadar kalo aku ga punya sendal buat acara akad. akhirnya ba'da maghrib kami ke (kota) Malang buat beli sendal plus permak kebayaku+kebaya Ummi. kecian euy, pas jam istirahatnya si penjahit. untung dijanjiin bisa selesai dalam waktu sehari. sebenernya bisa ditunggu asal aku datang siang. poor me.

cari sendal di daerah Pecinan. Ummi maunya aku pa…

gerah

lama-lama ga tahan juga aku untuk ga komentar. biar sekalian bencana nasional.

emang kenapa sih kalo ada yang menikah lagi? asal istri pertama mengizinkan, bisa berlaku adil, dan punya alasan kuat, ga masalah kan? rumahtangga orang lain kok diurusin. lah ini istrinya aja mengizinkan. syaratnya kan izin istri pertama, bukan izin fans he he he.....

belum lagi desakan revisi PP. please deh ah, kok jadinya hukum manusia mengalahkan hukum agama ya?

*thanks to Mbak Lita atas ralatnya...jadi malu salah ketik*

Islam mengizinkan poligami tentunya bukan tanpa alasan. rambu-rambunya juga jelas. kalo akhirnya disalahgunakan, jelas itu salah pelakunya, bukan aturannya.

tentang sikap si Aa yang mesra depan umum sama Teh Ninih, ko diributin ya? toh dia mesra sama istri sendiri. kalo mesra sama istri orang, baru deh heboh.

kadang kita aneh ya, yang masih pacaran ga jelas tapi mesra udah kemana-mana, dicuekin. tapi suami-istri mesra selalu, eh malah diomongin. justru bagus kan, mesra dengan suami/istri send…

ke Jakarta, aku (malas) kembali

selasa kemaren, nyampe Jakarta lagi. diantar Ummi yang masih ga tega ngelepas aku sendirian. baru ngeliat Monas aja, udah mualeeess banget. masih kebayang ademnya Malang, sejuknya Malang, murahnya hidup di Malang, damainya di Malang. duh..........

rencananya mau upload foto-foto, demi memenuhi keinginan para fans *narsis*. tapi apa daya, salah bawa DVD. kan semua udah aku copy ke DVD, guede banget rek. 1,3 GB cuma buat 200 an foto. tapi sukaaa deh ama hasilnya. moga-mpga besok ga salah bawa lagi.

makasih buat semuanya. karena ingat ada begitu banyak orang mendoakan kami, rasanya aku lebih tenang selama acara. ga lagi kepikiran kabur tengah malam menjelang akad ke Peru ^_^

kemaren belanja isi rumah. beli kompor minyak, kasur kapuk buat Ummi, kipas angin, gembok, dll. kami dapet kado kompor gas, tapi lagi ga ada dana buat beli tabung gasnya ^_^ jadi dipending dulu deh.

pagi ini dianter Fath. rencananya cuma sampe Tanah Kusir, eh muacet en metromini 74 penuuh. meski menurutku ga penuh-penuh …

dari dalam gua (2)

mumpung suami tercinta *blushed* ngajakin ke warnet, berikut ini laporan sementara dari dalam gua:
alhamdulillah akad lancar. ga pake ngulang-ngulang. dan first kiss di kening *dipaksa mertua* bener-bener bikin tengsinacara honeymoon pertama dengan suami? nonton James Bond: Casino Royale, 2 hari setelah akad.
jadi pengantin tuh cuapeee. dirias aja empat jam. sementara aku rias total tiga kali: akad, resepsi 1, resepsi 2. buat orang yang ke kantor aja ga repot moles bedak+lipstik, semua alat rias itu seperti batu yang berat ditaro di kepala. ga tau deh ada berapa ratus melati ditaro di kepalaku. tapi wangi *blushed lagi*dipajang tuh cuapee. jadi kesimpulannya:
jadi penganten tuh cape. jadi cukup sekali aja seumur hidup.