Thursday, March 27, 2008

Jalan Sesama

I have to admit this:

Seumur-umur, ga bakal mau aku nonton Jalan Sesama, Sesame Street, apalagi The Muppets Show.

Kenapa?











Karena...............

















Aku takut.





Iyaaa silakan ketawa. Tapi aku ga brani liat boneka-boneka itu. Serem tau. Ini aja tadi googling cari link-linknya sambil rada-rada merem. Trus pas liat iklannya di Trans 7, aku langsung ga brani liat. Kapan itu waktu masih kuliah, sempet deh ditayangin yang sejenis-sejenis di salah satu TV swasta. Langsung merem dah. Ga brani liatnya. Bisa mimpi buruk.

Kalo Barney, ya masih dikuat-kuatin deh liatnya. Tapi kalo dah Sesame Street ama Muppets, NO WAYY. Kata Ayah, sejak aku masih balita dulu emang ga berani nonton Muppets. Pasti langsung jerit-jerit trus lari ke kamar.

Sekarang masalahnya, kalau nanti Ankaa udah gede en suka Sesame Street dkk, aku harus gimana? Nemenin dia nonton sambil merem atau.....

Moga-moga ntar Ankaa cukup puas dengan Dora-Diego atau Nemo atau yang kartun-kartun gitu deh.

Wednesday, March 26, 2008

Cewe ato Cowo?

Waktu belanja ke depan beberapa minggu lalu:
Wah bayinya lucu banget. Cowo ato cewe nih?
Cewe bu
Hmm...mungkin karena pake topi PINK yang lagi dipake nutupin anting-anting jadi ga keliatan sebenernya Ankaa ini bayi cewe ato cowo.

Waktu mau ke Mae Bebe minggu lalu, sebelum berangkat ngobrol sebentar sama kerabatnya tetangga yang baru datang dari jauh.
Wah si DD mau jalan-jalan ya? Cowo ato cewe?
Cewe bu

Kayanya JILBAB PINK plus JAKET RAJUT PINK-UNGU BUNGA-BUNGA yang dipake Ankaa belum cukup menegaskan kalo dia cewe.

Tadi pagi, usai belanja di depan kompleks
Wah bayinya lucu. Cewe atau cowo?
Cewe bu
Jadi setelan topi putih yang menampakkan anting-anting plus sepatu putih berbordir masih menampakkan titisan kegantengan Abi *siul-siul*

Para pembaca yang budiman, iya deh aku ngaku kalo dulu saya juga pernah dikira cowo saking tomboinya. Dengan rambut cepak, kaos gombrong, celana panjang, naik sepeda keliling kota Situbondo, gimana ga kaya cowo?

Tapi tolong dong sumbang ide: outfit macam apa yang bisa membuat Ankaa dikenali sebagai bayi perempuan dalam sekejap? Btw, outfitnya yang selain rok ya. Kalo Ankaa dah pake rok dan masih dikira cowo, brarti yang ngeliat kudu ganti kacamata. Lha udah pake pink juga masih adaaa aja yang nanya. Jadi sapa bilang pink warna khas cewe hihihi

Tuesday, March 25, 2008

Orang Gila Di Kereta

Bukan....bukan aku. Meski kadang kelakuan suka aneh, sumpah mati aku masih waras ^_^

Ini mau cerita soal kejadian kemaren sore di KRL Sudirman Ekspres. Kemaren tu, aku ketelatan kereta jam 17.29 gara-gara beli minta es batu dulu di warung padang. Lha blue ice-ku entah kenapa lumer je. Ya wes, buat jaga-jaga, nambah es dulu deh. Walhasil, ketelatan kereta.

Aku naik kereta jam 18.05, tapi ikut dulu ke Manggarai biar dapet duduk. Kebetulan ketemu ama Wita, sesama roker. Kereta datang, kita naik deh. Ada ibu-ibu separo baya udah duduk duluan di bangku panjang seberang kami.

Pas kereta menjelang nyampe Manggarai, ibu-ibu itu berdiri celingak celinguk. Hal pertama yang menarik perhatianku adalah sendal dia yang udah buluk banget. Trus baju putihnya yang ga lain ga bukan adalah seragam SMP. Jadi mulai mikir, ni orang waras ga ya?

Kondektur kereta dah nyoba membujuk dia pulang dengan cara yang amat sangat baik hati. Ngajak ngobrol, nanya mau ke mana (jawabnya mau ke Puncak), dibilangin kalo salah kereta bla bla bla. Tapi tetep si ibu kekeuh sumekeuh ga mau turun. Udah gitu, dia pindah ke bangkuku. Aku en Wita dah takut aja kalo tau-tau dia duduk persis di sebelah kita.

Sampe Tanah Abang, ada penumpang cewe duduk persis di sebelah orgilnya, dan ada lagi yang berdiri persis di sampingnya. Kita dah takjub aja ama "keberanian" mereka. Ga lama ada petugas keamanan kereta+polisi datang. Kayanya mereka disuruh ngusir ibu-ibu itu. Tapi mbok yao pak pulisi. Mosok ga bisa bedain mana orgil ama penumpang biasa? Aku tuh ampe panggil-panggil si polisi buat kasih tau posisi orgilnya. Eh si polisi malah nyamperin penumpang lain. Lha dia kan ndak gilaa.

Sampe akhirnya petugas keamanan kereta lah yang "berhasil" mengenali ibu-ibu orgil dan menyuruhnya turun. Si ibu-ibu teriak-teriak marah sambil bilang:
Heh kamu ga boleh colek-colek saya. Saya ini ga boleh disentuh-sentuh
Ajieeeh....harga dirinya tinggi juga he he he.

Penumpang cewe yang duduk di sebelah si ibu langsung pucat. Kayanya dia baru sadar kalo tadi dia duduk sebelahan ama orang gila.

Kalo diinget-inget skarang, brarti gaya orang gila ama waras ga jauh beda ya he he he. Buktinya polisi aja sampe salah mengenali. Kecian amat penumpang yang dikira orgil.

Monday, March 24, 2008

Bukan Yang Dulu Lagi

Lokasi: di sebuah mall di kawasan Bintaro Jaya

Seorang istri sedang memilih-milih celana panjang. Pilihannya jelas: hanya merk itu yang sudah pasti nyaman dipakai.

Suami: "Yang ini aja gimana? Kan carinya warna item"
Istri: "Eh iya ya"
Suami: "Nomer berapa?"
Istri: "Biasanya aku pake nomer delapan. Tapi kan dulu, sebelum hamil"
Suami: "Nih nomer delapan. Cobain dulu deh"

(di kamar pas)
Istri: (berbicara pada suami yang menunggu di luar kamar pas) "Yang, kekecilan. Panjangnya sih pas, tapi ga nyaman"
Suami: "Ya udah, aku cariin yang gedean"

Kemudian, sambil berjalan menuju kasir:
Istri: "Hiks, tambah ndut"
Suami: "Masih seksi kok" *dengan tampang datar*

Akhirnya sang istri membayar untuk celana dengan ukuran nomer sepuluh.

Ya ya ya....saya sudah tidak selangsing dulu *memandang perut yang ga lagi sikspek*

Kenalkan, Ini Eka


Lengkapnya Novia Eka Saputri. Asisten muda usia kami, baru sweet seventeen lo. Dia asisten ketiga kami.

Asisten pertama, Mak Tun, cuma bertahan sepuluh hari. Kenapa? Karena belum-belum Mak Tun dah sering minta pulang. Lah masih di Malang aja dah minta pulang, gimana kalo pas di Jakarta? Tekor lah kita bayarin duit tiketnya. Udah gitu, tangan Mak Tun sering tremor. Ngeri juga kan kalo tangannya tremor sementara gendong Ankaa. Jadi meski Mak Tun orangnya rajin dan resik, kami akhirnya izinkan dia pulang untuk tidak kembali lagi.

Asisten kedua, namanya Sri. Dia bahkan belum pernah gendong Ankaa. Ceritanya, Sri ini salah satu staf di tempat penitipan anak di yayasan Papa. Karena jumlah anak yang dititipkan mulai sedikit, rencana Papa, Sri ikut kami. Pas dia juga minta ikut ke Jakarta. Jadi meski dia hanya mau mengurus Ankaa tanpa mau ikut kerjaan rumah tangga, hayo deh diajak. Udah mepet waktu balik ke Jakarta. Eh ndilalah, 24 jam setelah dia bilang mau ikut, dia nelpon dan mengatakan:
Mbak, aku ga jadi ikut sampeyan. Yang ikut sampeyan temenku aja, namanya Eka
Dan itu dia katakan H-3 sebelum aku balik ke Jakarta. Gimana ga kesel? Enak aja dia batalin trus nyodorin ganti. Yang bayar gaji dia kan kita. Kok belum-belum dah ngatur? Kalo sikapnya ke Papa aja kaya gitu, yang notabene atasan dia, gimana lagi ke kita yang cuma anak Papa?

Nah Eka datang sebagai pengganti Sri. Belajar dari kelakuan Sri, aku bilang ke Eka kalau dia mendadak pengen pulang, dia harus kasih tau minimal sebulan sebelumnya. Sempet deg-deg juga karena Eka masih ABG banget dan ga pengalaman ngurus bayi.

Alhamdulillah kekhawatiran kami ga terbukti. Eka cepat belajar dan sayang banget sama Ankaa. Ditambah lagi, dia kayanya ga suka nonton TV tapi demen buku. Seminggu pertama di rumah, dia dah ngabisin komik-komikku he he he. Waktu diajak ke pameran buku awal bulan lalu, dia kaya mau kalap aja belanja. Jangan-jangan sebentar lagi dia dah butuh rak buku ^_* Dia juga jago bacain buku Ankaa.

Soal masak, Eka juga bisa dikit-dikit. Kadang kami suka cari resep di majalah dan dipraktekin bareng. Kalo di tengah-tengah praktek mendadak Ankaa nangis, ya Eka yang nerusin xixixi.

Yang bikin salut, Eka rajin ngaji en puasa Senin-Kamis. Satu-satunya permintaan dia yang belum bisa aku turuti sampe saat ini adalah keinginan dia untuk ikut Liqo'. Moga-moga bisa kesampaian dalam waktu dekat.

Monday, March 17, 2008

Catatan F1 Seri Pertama

Sedih Ferrari ga finish. Hamilton menang lagi tentu saja. Yah, masih ada seri selanjutnya. Melbourne kan baru seri pertama.

Oia, Mr. Ecclestone, jangan mikir duit aja dong. Apa demi menjari sponsor dan duit lantas harus balapan malam? Balapan siang udah menarik kok. You can't eat money.

Maklum, Pemalas

Beginilah kalau makhluk pemalas macam aku bikin rawon.

  1. Ambil bumbu rawon yang udah jadi (kiriman Eyang Uti-nya Ankaa). Bumbunya tinggal satu bungkus lagi hix hix
  2. Tumis bumbu sampe wangi, jangan lupa tambahin daun jeruk
  3. Masukin daging yang udah dicuci+potong-potong.
  4. Masukin ke slow cooker. Pasang di posisi Low
  5. Cuekin selama lima jam
  6. Jadi deh

Dagingnya empuuuk. Kaldunya sip. Tapi kayanya bumbunya kurang banyak deh. Yang jelas, selamat tinggal rawon sendal jepit. Mbak Sisii...makasih sudah melepas slow cookermu padaku he he he. Kapan lagi dapet slow cooker baru dengan harga miring ^_*

Habis ini coba apa lagi ya? Ah ntar liat dulu deh, masih punya stok bumbu apa. Aah....rawon+mendol. Berasa pulang ke kota tercintah.

ps: Fath dah melotot aja pas tau aku masaknya lima jam. Ntar kena itungan disinsentif lagi he he he

pps: seharusnya ini masuk ke blog yang sudah lama diabaikan. Tapi ya sudahlah.

Thursday, March 13, 2008

Gentong Tanpa Dasar

Pagi-pagi, nasi uduk.

Nyampe kantor, dua cup puding coklat.

Makan siang, nasi-sayur bening bayam-bali tahutempebandeng

After lunch, jeruk dua buah

Sore menjelang mompa, makan lagi dengan menu yang sama dengan makan siang.

Dan sekarang aku udah lapar lagi. Sepuluh menit setelah makan sore.

Ini lambung ato gentong tanpa dasar seeeh???

ps: pengen pempek+bluberi ciskek+bakso kota Cak Man......

Wednesday, March 12, 2008

Pengen Nonton

Kapan ya terakhir kali nonton pelem di bioskop? Jaman lagi hamil deh kayanya, nonton sapi delman Spiderman. Tapi hareee gheneee mau nonton dua-duaan lagi? Yang ada inget Ankaa melulu. Malah ga konsen nonton.

Fath juga dah nowel-nowel pengen nonton. Dari jaman aku masih cuti hamil, udah semangat aja dia mau nonton segala pelem Indonesia. Sampe sekarang ga terwjud tu keinginan. Kecian deh suamiku.

Nah berhubung lagi heboh Ayat-Ayat Cinta, nafsu nonton Fath pun kembali menggelora. Sayangnya, aku ga minat nonton. Meski pengen juga liat tampang si Fedi Nuril nan imut ituh hihihi. Bukannya kenapa-kenapa, abis baca novelnya, aku dah males membayangkan tu novel jadi film. Baca novelnya aja dah setengah mati capenya. Bukan karena si novel berat, tapi ada banyak hal di novelnya yang menurutku janggal, dan itu bikin cape batin sodara. Baca HarPot yang notabene ngayal abis aja ga secape itu. Untung tu novel dapet dikasih temen, coba kalo beli. Bakal nyesel kuadrat dah.

Jadi Mas Alf, muhun maap ya, kadonya baru dibaca sekali he he he. Kelar baca tu novel 2 tahun lalu, dia langsung masuk rak buku paliing pojok yang ga keliatan. Kalo mau nyari si novel, kudu mbongkar buku-buku di depannya.

Ah ngomong-ngomong soal pelem lagi, ini nih yang lagi tayang di 21 Bintaro Plaza:

Pilihan pelemnya kok kok kok ya? Fath malah pengen nonton Love he he he. Kapan Michael Clayton tayang seeh? Penasaran niy.

OOT: Fath suka kepleset nyanyi reffrain lagunya Rossa yang Atas Nama Cinta, diganti jadi Ayat Ayat Cintaaa.....

Tuesday, March 11, 2008

Ngedumel (2)

Gini ya sodara. Soal etiket, gw bukan pakarnya. Cuma sumpah mati gw ngerasa hal itu ga pantes aja. Jadilah gw tebal muka negur orang-orang itu. Kalo emang itu dirasa sok beretiket, ya maap. Elu sendiri ngerasa itu ga pantes kan? Trus kalo diem aja, kapan orang lain sadar kalo itu ga pantes? Diem aja ga bakal bawa perubahan.

Monday, March 10, 2008

Ankaa Lima Bulan


Ankaa sudah bisa tengkurap sendiri, trus udah bisa balik telentang sendiri. Herannya, kalo lagi ada Abi-Ummi, Ankaa suka sok bergaya blom bisa. Heuu....maunya ditolonging mulu. Kalo dicuekin, udah deh nangis. Ankaa kan udah pinter guling-guling sana sini. Pura-pura tuu....

Trus Ankaa juga lagi demen main kaki. Jadi Ummi suka pasang kaos kaki, trus Ankaa dengan sepenuh hati berusaha melepas "benda aneh yang entah bagaimana bisa nempel di kaki" itu. Liat deh gayanya, penuh konsentrasi sekali.

Konsumsi ASIP Ankaa semakin bertambah. Kalau awal-awal masih sering di kisaran 350 ml, sekarang ga pernah kurang dari 450 ml. Malah pernah tembus 500 ml. Trus kalo dulu-dulu sekali minum paling banter 100 ml, skarang 140 ml dong. Ummi kudu tambah rajin bikin stok nih. Untungnya baru ada long weekend, jadi stok aman terkendali. Ummi suka deg-deg sendiri kalo stok ASIP di freezer tipis.

Nah soal mainan, enak banget ya jadi anak jaman sekarang. Mainannya macam-macam. Udah baby gym dari tante-tante Pesat, trus finger puppets dari Tante Oni, masih ditambah segala buku itu. Soal buku, Ankaa lagi seneng ngancurin buku hihihi. Korban pertama, buku yang masih gres baru dibeli di pameran Islamic Book Fair, Flying in The Air. Sobek dikit. Trus korban kedua, buku dongeng dari Tante Dona. Mau disodorin koran, kok ya takut tintanya itu. Ya wes, Ummi cari-cari brosur buat diremas-remas sampe ancur. Abi pernah coba kasih buku kecil yang bahannya karton hardcover. Dicoba dong ngancurin, dan jelas ga bisa. Ngambek deh dia hihihi...

Eh iya, Tante Dona, itu tuh hasil karya Ankaa. Mohon maaf ya bukunya jadi lecek.

Ankaa mulai belajar duduk. Eh dipangku ding. Seneng banget kayanya dipangku-pangku gitu. Sampe waktu mandi, kadang ditaro dalam posisi duduk di bak. Tentu saja tetap dipegangi biar ga kelelep. Eh malah asik tepuk-tepuk air. Basah deh baju Ummi.

Oia, Ankaa udah ke pameran loo. Ya Islamic Book Fair itu. Sengaja dipas-in ulang bulannya Ankaa. Eh ndilalah, ruameeee banget. Ummi bawa stroller biar Ankaa ga cape digendong. Tapi manusianya banyak buanget. Susah dorong strollernya. Trus karena rame, Ankaa jadi susah bobo. Rewel deh. Ya wes, Abi-Ummi cuma ke stand BSM buat informasi tabungan pendidikan (udah disiapin siy, iseng aja ke sana) trus ke Mizan buat beli buku. Ankaa digendong Abi di tribun penonton. Ummi sama Mbak Eka jalan sendiri secepat mungkin di tengah lautan manusia itu.

Ankaa makin sering tertawa terkekeh-kekeh. Kadang cukup main pipi-hidung-pipi-hidung, udah deh ketawa ga berhenti sampe kaya mau keselek. Tapi kadang Abi-Ummi udah bergaya sekonyol mungkin, eh si nona kecil ga senyum. Kudu pinter-pinter bergaya nih.

Sebagai imbangan tertawanya, tangisan nona kecil juga makin kenceng. Telat dikit aja kasih mimik ato ganti popok, udah deh. Nona kecil nangis sampe mukanya meraaah semua. Ga tau juga nih, belakangan Ankaa rada gampang nangis. Dikit-dikit mewek. Padahal biasanya ga gitu. Atau karena bete ditinggal-tinggal melulu ya?

Ankaa pasang tampang paling bete kalo dah liat Ummi mompa. Cemberut aja gitu tampangnya. Bener-bener ga mau senyum. Malah kadang si pompa dengan semena-mena ditendang. Mungkin pikirnya, enak aja nempel-nempel, itu kan hak milik Ankaa hihihi. Herannya, begitu kelar mompa dan dipamerin hasilnya, Ankaa seneng banget. Botol pompa dipegang-pegang seolah itu benda paling berharga ha ha ha. Aih dasar, liat prosesnya ga mau, cuma mau terima hasil.

Selain pompa, Ankaa suka pasang tampang bete kalo ada yang makan. Kayanya sebel ga dikasih atau karena dicuekin. Lah gimana caranya becanda sama nona kecil sambil makan?

Selamat lima bulan Sayang. Sebulan lagi lulus ASI Eksklusif ya...

Tambah sehat, tambah cerdas, tambah besar, tambah tinggi, tambah shalihah, tambah cantik...

Mmmmuuaaaahhh

ps: ini poto yang diambil Abi. Kata Abi, ini pose bayi metal ha ha ha

Thursday, March 06, 2008

Pameran Poto

Permisi, berhubung ada yang nanyain poto terbaru Baby Ankaa, jadilah Ummi Ankaa gelar pameran poto yaaa. Maunya dikasih link aja ke Photobucket. Tapi apa daya, Ummi lupa account-nya (Mbak Oni pasti senyam senyum neh).

Ini poto bobo anteng. Ceritanya Ankaa diajak Ummi belanja ke depan kompleks, pake stroller. Di perjalanan pulang, Ankaa ketiduran.

Nah yang ini lagi main di baby gym hadiah dari tante-tante ex panitia Pesat. Tengkiu ya tantes.



Kalow ini, liat dong bantal belakangnya. Iya benar sekali sodara-sodara. Bantal Liverpool. Palsu tentu sajah. Kenapa di atasnya pake guling lagi? Karena Ankaa suka gerak kayang trus tau-tau dah naik aja. Di belakang bantal itu ada rak buku. Daripada kejedug.

Yang ini lagi belajar tengkurap sambil main ama finger puppets dari Tante Oni. Gundulnya tampak berkilau ya.

Wednesday, March 05, 2008

Tembus 500!!!

Kemarin petang, Ummi pulang kantor mendapati kejutan. Di tabel data mimik ASIP Ankaa, tertera angka 540 ml!!!

Alhamdulillah. Untuk pertama kalinya tembus 500 ml. Seneeeeng banget.

Eh deg-deg juga ding, soale hari itu Ummi dapat mompa ASI 510 ml. Kurang 30 ml ya. Hayo kudu rajin-rajin mompa lagi. Untung akhir pekan ini libur panjang. Jadi stok aman trus Ummi bisa mompa.

Btw Ankaa sayangku, ya mbok kalo ada Abi-Ummi jangan malu-malu nunjukin kemampuan dong. Masa kalo ada Abi-Ummi ga mau balik badan sendiri abis tengkurap. Giliran ditinggal, udah deh kasur dijelajah. Hueeh....jaim ni yeee.

Tuesday, March 04, 2008

Ngedumel (1)

Cape liat berita di TV. Gizi buruk, meninggal kelaparan, harga-harga naik. Anggota DPR yang ga terhormat itu malah sibuk kasak kusuk RUU Pemilu yang konyol.

Sebenernya fungsi pemerintah itu apa sih? Memerintah? Kok sepertinya mereka adalah lembaga di atas awan yang tak tergapai. Kita di sini cuma melihat ingar bingar mereka memperdebatkan ini itu tanpa merasakan efek perdebatan itu.

Pemerintah itu sadar ga sih kalau kita, rakyat, adalah sesuatu yang nyata? Jangan-jangan mereka lagi dulu keranjingan main game pemerintahan di PC, trus terbawa sampai kehidupan nyata.

Aku ga yakin kalau pemerintah tau kalo kita ini ada.

Btw, bapak walikota makassar yang terhormat, iya sih mungkin Daeng Basse dan anaknya meninggal karena diare. Tapi pernah ga kepikir, kenapa mereka bisa jadi diare? Bisa aja kan itu karena ga ada makanan lagi, trus mereka makan seadanya tanpa melihat kebersihan makanan lagi, trus diare, trus meninggal deh.

Hueeh....setelah komentar ga mutu pejabat dinas kesehatan tentang sufor, sekarang ini lagi. Mustinya para sok-pejabat itu ikut pelatihan media. Biar ga seenak udel ngomong di depan media. Sakit ati tau!!!