Wednesday, January 31, 2007

dagelan duit

klub ga bisa lagi dapet dana APBD? bagus tuh, biar pada mandiri. tapi mbok yao, tolong deh klub yang udah usaha mandiri dengan cari sponsor, jangan malah dihambat dengan dilarang pasang logo sponsor. oia, itu alasannya apa kok hukumannya dikurangi? PK lagi PK lagi....maaf yah, tapi kok aku jadi tambah yakin kalo klub itu isinya banci semua. ya mbok yang berani dikit nanggung hukuman. masa kalah sama Juve ato Milan yang rela dikurangi poin+denda?

anggota DPRD yang telanjur ambil korup duit tunjangan disuruh balikin karena PP 37 direvisi? bagus tuh, tapi kenapa ga sekalian mereka direcall ato dituntut dengan tudingan korupsi? eh jadi belibet yah? halah halah...apa ga inget kalo label mereka tuh "wakil rakyat"? sementara rakyatnya masih makan nasi aking, kebanjiran, dan kehilangan rumah akibat lumpur panas, kok ya sa wenak udele dhewe makan duit negara? ga kira-kira lagi ngambilnya. korupsi sendiri dosanya satu, kalo korupsi berjamaah? dosanya 27 kali yeee....cuma wakil aja nggedabrus.

pemilu lagi kapan siy? jadi males milih koruptor.

*postingan yang kasar*

Monday, January 29, 2007

setelah enam sesi

Sabtu, 27 Januari 2007 lalu adalah sesi terakhir Pesat 6 Jakarta.

ga terasa banget ya. rasanya masih inget awal-awal ketar ketir takut ga dapet peserta. eh menjelang mulai, ada aja yang masih mau daftar meski pendaftaran udah ditutup.

rasanya juga kagok jadi koordinator. aku satu-satunya single begituu. eh skarang dah ga single lagi deng. thanks God, temen-temen smua asik-asik. bener-bener deh, aku banyak belajar dari mereka.

Mbak Sisi, yang lagi hamil, moga-moga kehamilan+proses persalinannya lancar ya *hugs Naya*
Mbak Indri, makasih banget sms-nya malam-malam tu. bener-bener menutup hari dengan indah
Mbak Linda, puding coklatnya dooong. masih kurang tu
Mbak Dera, ratu amris+brownies+mamanya Keishia yang manis. jadi penasaran pengen ngintip dapurnya
Mbak Tyra, penampilan baru euy. jadi pake jilbab. tambah cantik lo
Mbak Anita, mudik yuuux
Mbak Risma, eling-eling ya kalo lagi hamil he he he. tenang aja, konsumsinya enak ko
Mbak Nafis, kerjaan lagi banyak yah? sabar ya jeung
Mbak Vina, sepatuuuuu ^_^ eniwei, tengkyu laptopnya
Mbak Hera, ibu bendahara kami tercintah. salut euy, saldonya bisa gede banget.
Mbak Desy, kangeeen
Mbak Etta, bagian P3 yang sampe jadi konsultan kesehatan pribadi peserta hihihi
Mbak Indah, where r u?


milis kita tetep jalan kan meski dah kelar? hayo hayo hayo, katanya mau arisan ^_^

Thursday, January 25, 2007

toilet rumpi

toilet di gedung ini aneh deh. di gedung lama, mungkin karena jumlah pegawai cewe yang berkantor di gedung itu cuma dikit, jadi toilet sepi bin bersih alias nyaman.

di sini?

dudukan toilet retak. kayanya ada yang make dengan cara jongkok, alih-alih duduk. snif snif....jadi musti siap-siap tisu deh. masa abis diinjek sepatu, trus didudukin?

dan lagi, kayanya di lantai gedung ini banyak banget pegawai cewe-nya. cewe di kantorku cuma dikit, tapi kantor laen kayanya berisi ibu-ibu. walhasil tu toilet sering jadi ajang rumpi. kaya tadi sore, pintu masuk terhalang badan salah satu ibu-ibu yang lagi asik ngrumpi. udah gitu, mereka suka nyuci alat makan di wastafel (di dalam toilet juga) trus dikeringin pake hand-dryer. hmm....kenapa ga minta tolong Sayuti OB. tiap siang, kotak bekal aku taro bareng piring kotor di belakang, jadi pas pulang kantor, udah bersih *thanks to our OB*

bukannya kenapa-kenapa seh, cuma aku ga begitu nyaman kalo lagi melepas hajat *ho ho ho* atau cuci tangan atau wudhu (kalo lagi males shalat di musholla bawah), sementara ada banyak orang lagi ngomongin si anu ato si itu sambil ngeringin sendok+gelas.

saking malesnya, aku pernah nunda melepas hajat gara-gara ada geng rumpi lagi asik di toilet. moga-moga ga kena ISK lagi T_T

Wednesday, January 24, 2007

Episode Nasi Keras

dear Cinta,

makasih ya kemaren masak nasi terlalu keras. meski katamu aku-kan-masih-belajar jadi-ga-tau-berapa-takaran-air-yang-pas, tetap saja aku bersyukur.

pertama, karena kamu udah mau masak nasi buat kita. jadi pas aku pulang kantor dalam kondisi kedinginan-kehujanan, aku tak repot lagi masak nasi untuk makan malam.

kedua, karena nasi kerasmu itu mengingatkanku bahwa bagi sebagian saudara kita, nasi kerasmu itu sangatlah mewah. dalam keseharian, mereka cuma sanggup makan nasi aking. atau bahkan tak makan. dibanding mereka, kita masih sangat beruntung.

jangan kapok masak nasi ya....

i love you, Husband

sepakbola mi instan

posting yang telaaat....coz baru muncul mood-nya semalam
semalam nonton semifinal Piala AFF antara Malaysia-Singapura. hasil akhir 1-1 (info dari detik coz aku tidur menjelang babak 2 mulai).

rasanya pertandingan kemarin adalah pertandingan sepakbola paling membosankan yang pernah kulihat. lambat, assist ga mutu, tendangan ngaco, serangan gampang kebaca. beda banget sama permainan Indonesia vs Singapura *tu kan aku nasionalis ^_^*

aku jadi bertanya-tanya dalam hati, kok bisa Singapura lolos sementara Indonesia keok? tapi setelah dipikir-pikir lagi, wajar kalo Singapura bisa lolos. mereka punya duit melimpah untuk menarik pemain asing hingga mau di-naturalisasi. ga perlu repot-repot pembinaan udah dapat pemain bagus. mana ada orang Singapura kulit hitam dan bernama Precious? *pas liat nama ini, aku inget nama doggy di novel Silence of the Lamb*

dan lagi, mereka ga ragu buat main kasar ala tarkam dan yakin bakal dibela oleh wasit. masa sepakbola kaya pertandingan karate gitu?

mungkin keberhasilan Singapura itulah yang mengilhami mister Nurdin hingga sempat mencetuskan ide naturalisasi pemain asing. ga repot cari bibit unggul ke pelosok Indonesia yang luasnya entah berapa kali lipat Singapura. ga repot menyelenggarakan kompetisi yang bermutu. ga repot dengan pembenahan manajemen PSSI. cukup ambil pemain, naturalisasi, beres deh. tapi untungnya (konon) ide itu mandeg di tengah jalan.

kalau orientasinya adalah hasil a.k.a kemenangan, mungkin cara itu akan berhasil. kalau orientasinya sekedar Piala AFF kemenangan level Asean, mungkin naturalisasi bisa berhasil. tapi dengan cara itu, lupakan impian menjadi finalis Piala Dunia. buang saja angan muluk itu ke tempat sampah, karena tak satu pun negara finalis Piala Dunia yang memiliki pemain instan macam itu. eh kecuali AS kali yaaa....

mungkin bagi pengurus PSSI, ide kompetisi yang sehat dan bermutu, manajemen yang profesional, pembinaan pemain-pelatih-wasit sejak dini adalah ide yang terlalu sulit. mungkin bagi mereka, yang penting kuantitas, alih-alih kualitas, kemenangan. sama seperti pikiran yang penting kenyang. perkara kenyang itu dari mi instan yang tak bergizi, itu bukan soal. kenapa? karena ga mau repot ngupas bawang, motong tomat, menyiangi sayur, membersihkan ikan demi mendapat makanan bergizi.

sepakbola kita ga bergizi, tapi tetap saja ada yang makan. persis kaya mi instan. entah kapan gizi itu bisa ditingkatkan.

Pukul 3 sore hari
Di jalan yang belum jadi
Aku melihat anak-anak kecil
Telanjang dada telanjang kaki
Asik mengejar bola

Kuhampiri kudekati
Lalu duduk di tanah yang lebih tinggi
Agar lebih jelas lihat dan rasakan
semangat mereka keringat mereka
Dalam memenangkan pernainan

Ramang kecil, Kadir kecil menggiring bola di jalanan
Ruli kecil, Ricky lika-liku jebolkan gawang

Tiang gawang puing-puing
Sisa bangunan yang tergusur
Tanah lapang hanya tinggal cerita

Yang nampak mata hanya para pembual saja
Anak kota tak mampu beli sepatu
Anak kota tak punya tanah lapang
Sepak bola menjadi barang yang mahal
Milik mereka yang punya uang saja
Dan sementara kita di sini
Di jalan ini

Bola kaki dari plastik
Ditendang mampir ke langit
Pecahlah sudah kaca jendela hati
Sebab terkena bola tentu bukan salah mereka

Roni kecil, Heri kecil, gaya samba sodorkan bola
Nobon kecil, Juki kecil, jegal lawan amankan gawang
Cipto kecil, Suwadi kecil, tak tik tuk tak terinjak paku
Yudo kecil, Paslah kecil, terkam bola jatuh menangis

Iwan Fals-Mereka Ada Di Jalan

Tuesday, January 16, 2007

untung rem masih ampuh

seandainya, salah satu syarat dalam ujian SIM dan beli kendaraan adalah penerapan-etika-berkendara-di-jalan (aduh mak bahasa gw Orde Baru banget), kayanya 75% pengendara di Jakarta ga lolos ujian SIM dan ditolak beli kendaraan. tapi bener deh, berkendara di Jakarta bikin cepet tua.

dear motoris, kalo mau belok kiri, tolong ambil lajur kiri ya. jangan ambil lajur kanan trus potong kompas gitu aja. bener siy kamu kasih sign, tapi kan posisi motor kamu di BELAKANG kami. ya jelas ga nampak begitu. untung rem motor kami masih sip, kalo ga....duh.

dear motoris, tolong ya diingat bahwa trotoar yang baru diperbaiki (+diperluas) di sekitar Sudirman BUKAN UNTUK DILALUI MOTOR (apalagi sambil ngebut). jadi maaf yah kalo Jum'at lalu aku iseng berhenti pas tengah-tengah dan bikin kalian ga bisa kesulitan lewat. salah sendiri ambil jalur orang.

dear motoris, iya aku tahu klaksonmu baru. kok tahu? ya iya lah. lha wong bunyi klaksonmu ngalahin bunyi bus patas. THOEEENNNG. kalo aku jadi mbak-mbak yang kamu bonceng, aku bakal turun. malu la gih, di jalan perkampungan padat gitu kok klaksonnya sekenceng bus.

dear motoris, iya aku tahu kamu hobi modifikasi motor. kok tahu? bunyi knalpotmu edhek-edhek ga keruan plus asap luar biasa item. aku jadi bertanya-tanya lho, kamu tuh hobi modifikasi motor ato emang ga punya duit buat servis? soale kok kecepatan segitu pelan, suaranya membahana na na na

dear angkot drivers, tolong ya kalo ngetem, jangan pas di:
1. pintu keluar gang/ujung pertigaan
2. tikungan, apalagi kalo tikungan itu di jalan menurun
3. jalan rusak bolong ga keruan (mosok lupa kalo jalan tuh diaspal hanya saat menjelang kampanye demi menjaring massa?)

dear angkot drivers, tolong juga kalo nurunin penumpang, ambil posisi ngirii banget. jangan kaya kmaren, ngiri nggak, nganan juga ga. untung pintumu ga ditabrak.

dear pengemudi mobilers, tolong kalo suatu saat Anda terinspirasi mengikuti jejak Schumi, pastikan Anda sedang di sirkuit. bukan di jalan umum. itu polisi tidur dibikin buat antisipasi pengemudi kesambet macam Anda.

dear pengemudi mobilers, meski di jalanan kompleks yang sepi, tolooong banget kalo nurunin penumpang tuh minggir kiri dulu. bukannya pas TIKUNGAN dan MENANJAK lantas Anda berhenti tengah jalan, nurunin penumpang, membiarkan pintu kiri terbuka sambil terus ngobrol. ntar kalo pintunya ketabrak, protes. ngedumel.

dear pengemudi bus patas ac 44 yang aku naiki tadi pagi, bener siy aku penumpangmu. tapi menurutku, wajar kalo tadi para motoris mukul body bus mu. lah udah jelas abis perempatan, jalan menanjak, kok ya berenti di lajur kanan-ga-kiri-ga cuma buat ambil satu penumpang. penumpang sampeyan itu udah buanyak banget. saking banyaknya, sampe sesaaak. ya mbok bagi-bagi penumpang lah ama bus lain. berbagi rezeki gitu. skali-kali lupakanlah itu motto bersatu-di-pangkalan-bersaing-di-jalanan. dan juga, jangan mentang-mentang gede trus sak penake dhewe gitu. ora ilok. btw, emang tadi pas narik, semua kru baru bangun ya? kok kompakan mata-merah-belekan-kucel-rambut-awut_awutan gitu?

pertanyaan ga penting dari cewek yang ga bisa nyetir mobil+dilarang bawa motor: apakah cewek segitu parahnya dalam mengemudi?

Monday, January 15, 2007

BETEEE!!!!

bow, aku tuh ga tahan bau asap rokok. kan udah ditetapin kalo mau ngebul, silakeun di ruang cekik miting. kok masih ngerokok di lobi depan siy? kan mejaku paling deket ke lobi en pintu ruangan ke lobi kebuka terus.

tau ga siy kalo minggu kmaren aku sampe muntah-muntah gara-gara ga tahan baunya? seharian mual cuma gara-gara bau ga sedep itu. dan aku dah bilang kan kalo aku mual gara-gara asap itu. kok ya tetep aja siy????

wiken kmaren, udah jadi perokok pasif lagi gara-gara ada dua orang yang dengan cueknya tetep ngebul meski dalam ruangan ada BAYI!!!!! duh kalo ga inget itu dua orang yang dituakan, udah aku omelin kaleee....

plis plis plis...cari tempat laen buat ngerokok dong. ga tahan baunya. ga tahan asapnya.

plis plis plis.....hargai kesehatan orang lain dong. ga semua orang mau paru-parunya bolong!!!!!!


*sedang dalam suasana hati yang bikin pengen mengeluarkan ensiklopedi umpatan*

Thursday, January 11, 2007

why why why

kenapa aku masih melihat Schumi meski sekarang Kimi yang pake baju merah?

btw, musim ini lo tetep dukung Alonso, Jeng?

kenapa aku suka keselip lidah antara Felipe Massa dan Lionel Messi? it seems I messed up with their names ha ha ha

kenapa Liverpool bisa digunduli Arsenal?

kenapa MU masih di puncak klasemen?

kenapa musim ini lama sekali? aku dah pengen nonton Juve-ku lagi di seri A

kenapa Hitta masih suka bikin masalah? beberapa hari lalu, Nia a.k.a adik iparku sms tentang perkelahian antara Hitta dengan Satriya Budi.

kenapa kaki Serge harus patah menjelang Liga? *usap airmata Janu*

oia, Fareez, aku lebih suka Michael Ballack.

kenapa Arema vs Persita harus tayang lima belas menit lagi? aku kan blom pulang huhuhu

dan kenapa aku ngetik posting ga guna ini????

Wednesday, January 10, 2007

[sok] taat aturan

pertanyaan: sebenarnya, bisa ga sih kita taat peraturan tanpa lewat "jalan belakang"?

hari Senin, 8 Januari kemaren, aku tahu jawaban [sementara] atas pertanyaan itu. BISA asal sabar+ga gampang sebel bin makan ati.

dua pekan setelah urusan administrasi tambah daya di PLN usai, tak satu pun petugas PLN datang ke rumah. Fath udah sebel aja. imagine if u were him. liburan 1,5 bulan (sampai 14 Januari nanti). listrik ga kuat buat nyalain TV. kuat siy, tapi artinya kulkas dll musti mati. istrinya kerja dari pagi sampe petang. di rumah sendirian, cuma berteman buku. rutinitas harian: bangun pagi-antar istri-beberes rumah. gimana ga lumutan tuh? semua koleksi komikku habis dia lalap.

dan hasilnya? tiap petang dia story telling isi komik yang dia baca siang harinya. tapi tetep aja, saking ngidamnya nonton sepakbola, sakit maag-nya kambuh. meski yang terakhir ini aku curiga akibat keracunan masakan bikinanku.

untung Gun mau minjemin TV combo. meski kalo nyalain musti matiin kulkas dulu, et lis Fath ga terlalu bete karena dah bisa mengikuti perkembangan tim-yang-paling-kubenci-sedunia.

setelah dua pekan, Fath ke PLN buat nanya kenapa penambahan daya belum dilakukan? petugas bagian komplainnya jutek euy. saking juteknya, Fath yang biasanya sabar sampe meninggalkan tu petugas sambil bilang:
aduh Mbak, cantik-cantik kok judes
setelah tanya sana sini, Fath dikasih nomer HP petugas bagian penyambungan. hmm...jadi gitu toh caranya? setelah urusan administrasi computerized (plus ada simulasinya) dan tidak bisa diotakatik, akhirnya lewat jasa penyambungan? apalagi kami dikasih tahu kalo tambah daya paling cepet bisa dilakukan dua pekan lagi. uuuggghhh.......

singkat kata, saking bete-nya nunggu, Fath nelpon juga tu petugas dan senin kemarin, dia datang buat beresin. nambah deh seratus ribu. a****t. bukannya kenapa-kenapa, kalo emang minta duit, kenapa ga sekalian aja ditulis di loket:
kalau Anda mau urusan ga bertele-tele, temui bagian ini, bayar tambahan pelicin sekian rupiah
kami dipaksa berdiam di rumah selama dua pekan. musti mondar mandir ke PLN. dan ujung-ujungnya musti lewat jalan belakang juga. alasan PLN? materialnya lagi abis.

aku benci banget kemaren harus pake jalan belakang. kami dah coba ikut peraturan, bayar sesuai tarif, nunggu selama dua pekan. dan tetep aja dijudesin+dipingpong. padahal kalo mau curang, sejak dua pekan lalu kami dah dapat tawaran otak atik meteran (katanya siy legal karena administrasi udah beres).

hal-hal kecil dan mungkin remeh. ga lewat trotoar pas lagi bawa motor, ga nerabas perlintasan KA saat palang udah turun (yang ini bikin kami diklaksonin abis-abisan), bayar uang administrasi sesuai peraturan, pake helm, ngasih sign kalo mau belok (plus jangan kasih sign kalo ga mau belok), buang sampah di tempatnya, dan ikut aturan tanpa maksa lewat jalan belakang.

mungkin aku kelewat sok-taat-aturan. mungkin Windx benar saat dia bilang Ini Indonesia nYam..........

*berdoa semoga musim depan MU degradasi, meski resikonya brantem ama Fath ha ha ha*

Tuesday, January 09, 2007

PR Pertama 2007

abis bolos izin sakit satu hari (yang aku curigai akibat keracunan masakanku sendiri), hari ini masuk kantor. buka email, blogwalking bentar, dan halah....dapat PR. sebagai murid yang baik, langsung garap.

10 hal yang menyenangkan selama 2006
pertanyaan: kenapa cuma 10? kan setahun ada 12 bulan...et lis 12 hal kek...*protes*
  1. Jalan-jalan berdua Fath muter-muter museum di daerah Jakarta Kota. kayanya museum cocok tuh dijadiin lokasi kencan ideal. udah sepi, gede, unik lagi.
  2. ngeblog-ngeblog-ngeblog. dear Internet, wherever u are, thank you.
  3. ultah ke-25, 19 Juni 2006. Fath bela-belain naik pesawat paling pagi dari Surabaya (berangkat dari Malang jam 3 pagi) demi bisa jemput aku pulang kantor. gimana ga cinta coba....
  4. PIALA DUNIA!!! makin bahagia pas Italia menang....yippiieee (dan Fath nangis bombay gara-gara Inggris keok lagi). Piala Dunia kali ini bener-bener menguras tabungan. coz aku harus beli TV. tabungan oh tabungan.....
  5. Ikutan PESAT, jadi nambah ilmu+temen. udah gitu, beres jadi peserta, langsung jadi panitia. ternyata lebih capeee. tapi asik juga ^_^
  6. lamaran lamaran lamaran
  7. nyiapin pernikahan. mulai dari milih model kebaya, beli bahan, milih model jilbab, beli suvenir, pesen undangan dll....cape, kadang makan ati, bikin stres. bener-bener berakit-rakit ke hulu, bercape-cape kemudian
  8. pindah kantor. akhirnya ga lagi masuk ke gedung itu...hiiiiyyyy seyeeemmm.
  9. MENIKAH ama cowo yang kayanya ga sadar resiko apa yang dia ambil pas memutuskan melamar aku. sampe detik ini, aku separo yakin kalo dia ngelamar aku akibat euforia usai kemenangan Arema vs Persija
  10. dan sebagai konsekuensi nomor 9 di atas, hal menyenangkan ke-10 pada tahun 2006 adalah...PINDAH RUMAH. meski sedih karena musti pisah ama Rini-Ika-Okti-Windx. meski ribet survey rumah. meski sempet bete gara-gara pompa air ngadat+listrik ga kuat. meski sempet takut ama anjing tetangga sebelah. tapi seneeenggg. akhirnya ngerasain juga ribetnya ngurus rumah-suami-diri sendiri-kerja. akhirnya serumah ama suami ^_*
kelar juga ni PR. ada yang mau nyambung? silahkaan

Friday, January 05, 2007

apartemen (stasiun) sudirman

rumah kontrakan kami mungil sekali. model BTN jaman dahulu kala, tipe 36 (ato 21 ya?). ada halaman depan-belakang-samping. menurut Bu Rela, si empunya rumah, dia membeli rumah itu tahun 1983 (ato 1986 ya?). pokoke dah lama banget. dan sejak awal dia beli emang buat dikontrakin, bukan ditempatin. dari hasil terawang menerawang sekilas, sepertinya rumah itulah yang masih mempertahankan model aslinya. rumah tetangga sekitar sudah berubah wujud.

dibandingin rumah keluargaku di Malang, jelas ini imut sekali. rasanya rumah kami bisa ditaro di halaman belakang rumah Malang *hiperbol* begitu masuk, eh pintu belakang udah keliatan he he he....sampe sekarang, aku belum beli rak piring (yang sekaligus jadi lemari makan) karena ga tau mau ditaro mana.

tapi itu rumah kami. alhamdulillah bisa ditempati. alhamdulillah ga bocor. alhamdulillah pompa air udah berjalan lancar. dan alhamdulillah tikusnya ga bandel, coz kalo bandel, gaswat. soale yang mau ngadepin tikus ya cuma aku. Fath takut tikus, dan aku takut kucing. cocok kan?

pekan lalu, pertama kali aku diingatkan betapa luasnya rumah mungil kami. waktu itu aku berencana pulang naik KRL Sudirman Ekspres. karena ketinggalan kereta jam 17.29, aku harus menunggu sampai kereta jam 18.05 yang, seperti biasa, terlambat. karena udah masuk waktu Maghrib, aku mau coba shalat di stasiun Sudirman. masa tiap hari jamak shalat karena kepentok macet?

pas mau shalat, aku sempat bingung, kok jamaahnya pria semua? trus yang cewe-cewe pada shalat di mana? ternyata ada satu ruang kecil di samping toilet untuk shalat khusus wanita. kecil buanget, cuma buat dua orang. coba aja jajarkan dua sajadah ukuran standar. nah segitulah lebarnya, lebih dikiit. dan karena posisi ruangan itu di bawah tangga, langit-langitnya ga rata. aku aja harus menunduk kalo ga mau membentur langit-langit. jadi ngebayangin kalo Dona ikutan shalat, dia bakal bungkuk kali yaa...secara dia tinggi banget gitu.

ternyata itu lebih dari mushalla. di sana ada kasur gulung, kipas angin, TV kecil, dispenser, rak sepatu, buku-buku pelajaran SD, dan baju-baju. itu rumah. ditinggali oleh seseorang.

seusai shalat, aku ga langsung berdiri. rada ga percaya aja ada yang bisa tinggal di ruangan sekecil itu. maksudku, itu kan seukuran kamar mandi rumahku? tanpa jendela, di stasiun pulak. gimana anaknya belajar? di mana dia masak? di mana dia jemur baju?

pas keluar, aku nanya sama ibu-ibu yang jaga toilet. ternyata bener dia tinggal di sana. ya aku tahu siy, ada yang tinggal di gubuk-gubuk samping rel kereta. ato rumah yang cuma berjarak satu meter dari rel. tapi baru kali itu aku ngerasain masuk ke dalam salah satunya.

dan mukenanya bersiiih banget. wangi. dari sekian kali shalat di mushalla luar rumah dan mencoba berbagai mukena, itu mukena terbersih. mukena di mall-mall jelas kalah. lha wong bulukan jamuran ga keruan gitu ^_^

mereka ga keliatan di antara tingginya gedung-gedung Jakarta. tapi mereka ada. buat ngingetin supaya kita terus bersyukur. dibandingin "rumah" dia, rumahku jelas terasa sangaaat luas. kalo cuma seruangan gitu, bisa disebut rumah ga sih?

btw, keren juga kali ya kalo kita nanya mereka: tinggal di mana? jawabnya: Apartemen (Stasiun) Sudirman ^_^

Thursday, January 04, 2007

Wisata

berhaji mungkin bisa diibaratkan sebuah perjalanan wisata. kita menabung bertahun-tahun, menghemat sedikit dari penghasilan yang ga seberapa demi bisa menjadi tamu Allah. demi bisa menginjak tanah suci tempat Rasulullah pertama kali menyampaikan wahyu-Nya.

note: ini mengecualikan haji bonus ya...^_^

kebetulan, penyelenggara wisata ini ya pemerintah kita sendiri. meski dengan anak cabang yang namanya biro haji dan sejenisnya. namanya wisata, wajar dong kalo kita tahunya terima beres?

bayangin aja lagi jalan-jalan ikut tour ke Bali ato Singapore. kita ga mau tahu tentang urusan transportasi dan makan. yang kita tahu, kita udah bayar mahal untuk bisa jalan-jalan ke sana. urusan makan dan tetek bengek lain, ya urusan penyelenggara dong.

para jamaah haji itu, saat di tanah air, mereka sudah dipingpong ke sana sini sekedar untuk mengurus surat ini itu, dan mungkin ada amplop yang harus diberikan supaya urusan lancar. mereka rela mengeluarkan dana yang mungkin jumlahnya cukup untuk biaya kuliah anak atau beli sapi atau mulai usaha baru demi bisa menyentuh Ka'bah. mereka datang ke tanah suci demi sebuah ibadah bernama Haji....mereka tamu Allah. tamu Tuhan....

tapi perlakuan pada mereka seperti pada pengungsi. tamu Tuhan kelaparan. hanya karena ada yang berusaha berhemat 50 Riyal per jamaah. dengan kurs Rp 2300 per riyal, para jamaah diminta berhemat Rp 115 ribu...padahal mereka dah bayar paling ga 25 juta.

dan bisa-bisanya si bapak bersyukur korban cuma dua. walah Pak, kalo saya ikutan tur wisata, trus saya kelaparan gara-gara penyelenggara tur lalai, maka hal pertama yang saya lakukan adalah minta duit saya dibalikin dengan ditambah kompensasi kelalaian. mereka dah bayar mahal, dibiarin kelaparan. jamaah mau dididik biar solider sama pengungsi kelaparan ya?

tragedi kelaparan para jamaah haji saat mereka seharusnya dimuliakan, itu bukan cobaan. bukan musibah. itu SKANDAL!!!!

Wednesday, January 03, 2007

Giant, the worst hypermarket

semalam, habis sudah kesabaranku belanja di Giant Ciledug. setelah empat kali belanja di sana, dan empat kali juga sebal, akhirnya kuputuskan untuk TIDAK LAGI BELANJA DI GIANT CILEDUG!!!

belanja pertama, 17 Desember lalu. pas aku dan Fath masih baru banget tinggal di Jurang Mangu. kami belanja rak TV+rak buku+beberapa sayur+daging ayam. berhubung aku beli daging ayam+ikan, wajar dong kalo minta supaya tu daging+ikan dikasih es. apalagi saat itu kami belum beli dapat kado lemari es. eh si mas-mas di counter ikan bilang gini:
emang harus dikasih es? belinya seberapa banyak sih?
OMG, itu ngadepin konsumen yang notabene BAYAR, bukannya MINTA!!! saat itu masih kucuekin sambil bilang:
saya masih perlu belanja banyak barang, jadi tolong kasih es
dan tahu ga seh, tetep aja tu ayam+ikan ga dikasih es. uuuuuggghhhh........

trus abis itu, aku beli kelengkapan kotak P3K. kebetulan aku rada fanatik soal isi kotak P3K, jadi isinya harus kumplit. si Mbak petugas bukannya ngelayanin aku malah ngobrol ama temennya yang lagi NIMBANG DAGING AYAM DENGAN HARGA DISKON!!! kebetulan di counter obat itu ada timbangan ato apa gitu lah. setelah ditunda dan kupanggil-panggil, akhirnya aku diladenin juga sambil teteup ngobrol. tapi plis deh ah, masa Panadol biru aja ga ada? kalo dia ga punya kasa steril, aku masih bisa maklum.

belanja kedua, sekalian nyari Pak Qodir, petugas Giant yang berbaikhati bantu kami ngirim+ngerakit rak. ceritanya mau minta tolong dia ngerakitin lemari pakaian, kado dari kantor ^_^

karena miskomunikasi, kami ga ketemu dia dan belanja buat makan malam. Fath mendadak pengen ayam goreng tepung di counter siap saji. lah kok petugasnya asik-asik becanda? dipanggil-panggil malah saling lempar. akhirnya ada satu petugas nyamperin dan nanya:
mau ngapain?
buset, dikira kita manggil buat nyicip tu ayam goreng kali ya. ya jelas mau beli dong Mbak, piye toh? dan dengan cueknya dia nyuruh kami milih sendiri dengan separo ngelempar penjepit makanan. duh sabar...sabar....

belanja ketiga, sambil nunggu Fath jemput. aku beli tahu dan beberapa barang lain. sampe di kasir, ditolak dengan alasan:
di tahu ini tidak ada barcode, jadi ga bisa dibeli
alasannya bagus banget yah? aku cuek aja dan batal beli tahu. padahal yang ingin kukatakan pada si Mbak kasir adalah:
ada barcode atau tidak itu bukan urusan saya. itu urusan kalian sebagai penjual. yang saya inginkan adalah beli barang ini. yang saya butuhkan barangnya, bukan barcode-nya. kalo gitu rugi dong tahu setumpuk ga bisa dijual cuma karena ga ada barcode
belanja keempat, semalam. sambil nunggu Fath jemput juga. kebetulan lagi pengen bikin sayur lodeh dan aku ga punya santan. jadi beli kelapa sekalian minta diparutin. toh udah baca cara ngawetin santan ^_^ setelah milih, kusodorkan tu kelapa ke petugas di counter timbangan. di counter itu ada mesin parutan kelapa.

bener sih petugasnya cuma satu, tapi mbok yao. aku kan yang minta dia marut kelapa duluan. masa dia mendahulukan nimbang segitu banyak barang punya orang lain yang datang setelah aku? lamaa banget sampe akhirnya kutegur:
pak, saya kan duluan. bisa ga diparutin dulu? suami saya nunggu di bawah nih
dengan cemberut, dia marutin kelapa itu TANPA DIKUPAS!!!! saat kutanya kenapa tidak dikupas, dia jawab:
kan kulitnya otomatis ilang, bu
ilang matamu!!! ga liat apa itu kulit kelapa coklat-coklat pada ngumpul? OMG, kalo ga inget butuh santan buat masak, kutinggalin tu orang. sabar....sabar....

pas antre di kasir, aku menuju kasir keranjang yang emang ditutup. walhasil, antre di kasir biasa. herannya ya, sejak pertama kali belanja ke Giant Ciledug ini, kasir keranjang selalu tutup. padahal ada dua kasir keranjang dan ga sedikit loh yang belanja cuma dikit. akhirnya antre luamaa banget sampe Fath sebel. pas di kasir, aku tanya ke petugasnya tentang kasir keranjang itu. jawaban dia:
itu emang mesinnya rusak bu, belum dibenerin udah lama banget
lah udah tau rusak, dicuekin. kubilang aja ama dia:
kasihan kan orang belanja dikit tapi antre lama
dan setelah lihat struk belanja, OMG mahalnya ini kelapa. harganya Rp 4950!!! dua hari sebelumnya, aku lihat harga kelapa di Alfa Bintaro Rp 3500. sedangkan di pasar Bintaro Jaya Sektor 7, Rp 2500 per butir. itu udah dikupas bersih+diparut. pas wiken kmaren, di pasar pas udah abis (gara-gara aku kesiangan) dan mesin parutan di Alfa lagi rusak.

oia, satu lagi yang bikin aku sebel ama Giant, tampang petugasnya tuh asem banget. kaya ga pernah diajarin senyum gitu. ga di kasir, ga di counter. ya paling yang ramah si Pak Qodir itu. tapi kan ga tiap hari aku beli rak buku ato lemari? yang sering aku datengin kan bagian sayur+buah+ikan. eh petugasnya suka asik ngobrol sendiri dan nyuekin pelanggan. sebeeelll. petugasnya musti dikasih pelatihan soal kepuasan pelanggan.

GIANT HYPERMARKET CILEDUG, THE WORST HYPERMARKET

update: barusan manajer Giant nelpon, namanya Edi S(omething, sorry I forgot). minta maap en minta aku ga kapok belanja di sono hihi....critanya kmaren malem, aku masukin dua lembar komplain, A4-verdana 8pt-1 spasi ^_^ mayan lah, sebelku terdiskon 30%

Tuesday, January 02, 2007

kompromi

atas nama ga-suka-hak-tinggi, biasanya aku ke kantor pake sandal jepit bali yang manik-manik. tapi setelah dipakai sekian lama, sandal itu pun menyerah. bodi-nya mulai patah, meski manik-maniknya masih lucu. daripada dikira gembel masuk gedung, ya sud. wiken kemaren beli sandal baru. syaratnya tetep: musti praktis-bisa dipakai (hampir) ke mana saja-teplek.

pilah pilih, akhirnya aku setuju ama pilihan Fath. pilihanku deng, tapi Fath yang kasih persetujuan.

Fath kurang suka kalo aku bergaya cowok. dia menolak saat aku mau beli sepatu boots baru menggantikan sepatu jebol itu T_T meski udah jelas aku punya track record buruk dengan sepatu wanita. *anyone, boots please. tapi yang hak rendah ya....*

apalagi pas pekan lalu aku pake rok, wuih....dipuji habis-habisan. dibilang anggun lah, manis lah, cantik lah. kok dia baru sadar ya kalo aku nih anggun-manis-cantik?

padahal aku pake rok jika dan hanya jika: kehabisan celana panjang. dulu Windx pernah bilang:
kalo nYam pake rok, Jakarta bakal hujan
karena Fath suka lihat aku bergaya feminin dikit, mari kita turuti...sedikit aja. kayanya kalo tiap hari pake rok ato sendal hak tinggi, ga sanggup deh. toh dia juga udah kompromi dengan ga lagi pake kaos kuning itu ke luar rumah he he he.....dan udah ga sering-sering nyemprot Baygon di kamar. aku ga suka segala semprotan macam pengharum ruangan ato semprotan nyamuk. bikin pusing.

sementara ini, kupikir hal terberat dalam pernikahan adalah kompromi. ga bisa lagi aku seenaknya ga dandan (dalam arti harfiah) trus keluar gitu aja. apa kata tetangga? ga bisa lagi aku seenaknya bikin rencana mendadak after hour karena ada Fath yang bakal deg-degan nunggu sms minta jemput. ga bisa lagi aku memutuskan masak sayur seminggu penuh karena Fath lebih suka lauk bumbu kecap atau kacang (padahal aku kurang suka kecap+kacang). ga bisa juga aku seenaknya bikin menu seafood seminggu penuh (padahal aku seafood-mania) karena Fath lebih suka ayam.

Windx kurang lebih pernah bilang gini:
penyebab pasangan berpisah bukan karena ga cinta lagi atau ga ada kecocokan lagi. sejak awal memang ga ada pasangan yang saling cocok. tapi mereka masih punya kompromi untuk memaklumi pasangannya. masih bisa berkompromi menerima kekurangan pasangannya. jika kompromi+kesabaran itu hilang, ya sudah.
moga-moga kompromi ini tetap dan selalu ada.

btw, banyaknya musibah+bencana belakangan ini, mungkin ga ya karena kompromi+kesabaran Allah SWT pada kita udah hampir sampai puncak? udah diingetin berkali-kali, masih mbandel.

naudzubillah min dzaalik