Friday, April 28, 2006

dari sebuah email iseng tapi bukan spam

kemaren aku terima email. basi banget siy. ini email udah pernah kubaca di komputer dona tapi lom di-forward ke aku. isinya pancasila versi bahasa daerah. berhubung yang kupahami cuma bahasa jawa (itu pun ngoko) dan sedikit bahasa minang en sunda, ngakak paling keras ya pas tiga bahasa itu.

coba deh baca:

Pancasila (Jawa Ngoko)
  • siji: Gusti Allah ora ono koncone
  • loro: Dadi wong ojo kejem-kejem
  • telu: Indonesiabersatu kabeh
  • papat: karo tonggo-tonggo nek ono masalah diomongno bareng-bareng
  • limo: mangan ga mangan sing penting kumpul


yang paling mendekati kebenaran (secara kata per kata) adalah pancasila versi bahasa jawa kromo inggil:

Poncosilo (jawa kromo)

  • kaping setunggal: Gusti ingkang Maha satunggal
  • Kaping kalih: Tiang ingkang Adil lan beradab
  • kaping tiga: persetunggalan Indonesia
  • kaping sekawan: Kerakyatan ingkang dipimpin kaliyan hikmat lan kewicaksonoan dateng permusyawaratan kang diwakilkan.
  • kaping gangsal:Adil kang sosial kangge sakabehe tiang Indonesia


Pancasila (Sunda)

  • hiji: Gusti Allah nu ageng pisan
  • dua: ka sorangan teh sikapna kudu sami, ulah di beda-beda keun
  • tilu: Indonesiakuduna mah jadi hiji!
  • opat: Rakyat Indonesiasaena pang mutuskeun sesuatu teh disepakat keun heula. Biar bager lan bijaksana
  • lima: Ceunah teh sikap sosialna kudu adil hiji sareng lainna.


Pancasilo (Padang)

  • ciek: Bintang Basagi Limo
  • duo: Rantai pangikek kudo
  • tigo: pohon baringin gadang ta'mpek kito bacinto
  • ampek: kapalo banteng bataduk duo
  • limo: padi jo kapeh pambaluik nan luko..


setelah cape ngakak, aku mencoba mengingat kelima pasal eh sila dalam pancasila. ko yang aku inget malah joke bapak satu ini tentang pancasila==> pencaksilat yah? sampe akhirnya aku pasang status YM: *hayo angkat tangan: siapa yang masih apal pembukaan UUD 1945?*


lama-lama, aku ingat juga semua sila dalam pancasila. dan setelah itu, mikir lagi, kalo pancasila ga apal apalagi pembukaan UUD yah? berapa banyak yang masih hafal pembukaan UUD 45 plus pasal-pasalnya? apalagi inget kalo mbak vey perna crita, pas outing ada games pancasila dan ag satu pun peserta yang apal.


sedikit melenceng, berapa banyak yang masih hafal rukun iman dan rukun islam masih pada hafal ga yah? jauh lebih jauh lagi, berapa banyak yang bisa konsisten menerapkan dalam kehidupan sehari-hari?

kalo pancasila en pembukaan UUD 45 kan sampe bangku SMA juga, kita denger paling ngga dua kali seminggu: pas upacara bendera dan pelajaran PPKn. lah rukun iman n rukun islam, paling banter pas esde.

oia, hasil status YM:
- mas lilik mengaku masih hafal pembukaan UUD 45
- iwan mengaku masih hafal pembukaan UUD 45
- dian mengaku masih hafal pembukaan UUD 45 tapi lupa alinea ke-4
- apipah mengaku apal separo
- dhia mengaku apal separo
- aku mengaku kalo aku ga apal
- nurul mengaku ga apal *asik, aku ga sendiri*
- dian kusuma juga mengaku inget dikit-dikit
- mas alfha mengaku ga apal


btw, kalo gitu, aku termasuk warganegara yang baik dan nasionalis ga sih kalo ga apal a.k.a udah lupa pancasila dan UUD 45? hari gini gitu loh, orang kan lebih peduli harga BBM daripada hal-hal macam UUD. ya wes lah, namanya juga korslet-otak-sore-hari.


ps: kalo masih ada yang apal pembukaan UUD 45, tulis di komen yah

Thursday, April 27, 2006

farewell party Jo&Do


rabu ini adalah hari terakhir Jo di kantor. dan hari kamisnya, adalah hari terakhir dona. jadi rabu petang, sepulang kantor, kami berenam (aku-mas irwan-wina-dian-dona-johan) makan-makan di hartz pasfes. rencananya ngajak anggi en mbak ance, meski mreka dah ga "dinas" lagi di sini. tapi sayang sekali, anggi ga bisa datang coz sakit mata *cepet sembuh nji*. mbak ance datang kira-kira setengah jam setelah kami mulai makan.


rencana semula, kami mau makan (pilih all-u-can-eat biar puas, sebenernya demi memenuhi kepuasan lambung mas irwan) trus bowling. tapi ga sempet bowling bcoz dah kemaleman. jadi bowlingnya direncanakan di waktu lain aja. padahal aku ga pernah main bowling loh. moga-moga ga salah nggelindingin mas irwan.


back to the story. rabu sore, maunya teng-go. kalo perlu jam lima cabuts deh. tapi karena satu dan lain hal, mobil wina yang jadi sarana transportasi baru meluncur jam 17.45. dan macet pulak!!! oh jakarta, bisa ga sih dikau diguyur hujan tanpa jadi macet? oia, sebelum pergi, kukuh kasih pelukan mesra buwat Jo.


kita baru nyampe hartz jam 18.30. aku-dian-mas irwan-johan shalat maghrib dulu, sementara dona nunggu di hartz. pas kami masuk hartz, si mbak satu ini dah megang nugget. kok ngeduluin siii...dah kelaperan yah?


makan-makan, disambung becanda, trus makan lagi. mbak ance yang datang rada telat dengan luwes langsung menuju......makanan. laper juga ya mbak? he he he. pas blio nanya, ada apa neh kok makan-makan? kita jawab ajah: MERAYAKAN JADIANNYA JOHAN EN DONA!!! dan blio sempet percaya loh. padahal kan.....padahal kan gimana don?


puwas banget. kenyang banget. tapi aku rada sedih juga. mulai jum'at, tambah sepi deh ruanganku. ga ada lagi dona yang godain johan. ga ada lagi johan yang suka crita-crita "ngguilani". hix hix hix


met jalan jo...met jalan don.....kapan-kapan kita ngumpul lagi ya.


*kata dona: halah, tanggal 7 juga kalian smua bakal dateng kan ke nikahan kakak gue*

the broker

dimulai dari 20 april 2006, aku iseng buka milis pasarbuku. sebagai peserta pasif *malu*, aku buka milis ini hanya jika ada subjek menarik minatku. tapi ya gitu, ga ikutan. namanya juga pasif.

nah hari kamis itu, pas aku buka...jreng jreng jreng...ada imel dengan subject jual John Grisham. maksudnya novel karya john grisham. berhubung aku dah niatan mo ngumpulin semua novel karya john grisham (in english, of course), ku-klik ajah. ternyata yang ditawarin tuh The Broker, hardcover, kondisi 95%. cuma 40 rebu. padahal harga aslinya kan mahal jek. langsung aja ku-email pengirim penawaran menggiurkan itu *mupeng berat*

tapi berhubung cuma bisa bayar lewat BCA (dan aku cuma punya mandiri en BNI), jadilah kami janjian hari selasa, 25 april kmaren. sempet chatting jugah. orangnya asik deh. sampe tuker-tukeran alamat blog en saling add frenster. i luv internet sooo much.

abis itu, aku YM iwan, bilang kalo kado ultahku di-cancel ajah. eh diganti deng. bcoz iwan yang baik hati janji mau beliin The Broker sebagai hadiah ultah. aku minta ganti ama buku Fiqih Wanita. dalam hati sempet mbatin, lha wong dikasih kok milih. tapi kalo ga gitu, bingung kan wan? he he he

dan yang kudapat, bukan cuma The Broker. aku dikasih majalah belladonna dua exp. makacih banget yaa.....kalo ada buku lagi, japri dunx. makasih banget yaaa

Wednesday, April 26, 2006

selebritis

adegan 1

panitia mengumpulkan peserta di lokasi proyek dan mengumumkan bahwa sebulan sekali, para peserta diwajibkan meminta tandatangan ketua panitia. kalau sampai ga dapet tandatangan, maka poin peserta dikurangi. setelah itu, para peserta diberi tugas sebagaimana layaknya OSPEK jaman dulu. ciri khas tugas adalah:

  • diberikan menjelang pulang saat peserta hanya punya waktu kurang dari semalam
  • sangat berat jika tak mau dibilang mustahil


adegan 2

peserta: "kak, tandatangan dunx"
ketua panitia: *menggoreskan tandatangan*
peserta: "makasih kak"


adegan 3

ketua panitia: "teman-teman, sesuai hasil pembicaraan kita yang lalu, untuk sementara saya akan bertapa. selama saya tidak di tempat, PJ ketua panitia adalah rekan X. kalau ada yang memerlukan rekan X, silakan menghubungi beliau di gunung A"
panitia: "siap"


adegan 4

peserta: "kak, tandatangan dunx"
ketua panitia: "oh, sejak hari ini, tandatangan ke kakak X ya"
peserta: "beliau di mana?"
ketua panitia: "beliau bisa dicari di gunung A"


adegan 5

panitia: "heh, mau ke mana kalian?"
peserta: "mau ke gunung A. minta tandatangan kak X. katanya wajib minta tandatangan sebulan sekali"
panitia: "enak aja pergi-pergi. pendidikan kalian masih belum selesai. hayo, balik ke lokasi sana!!!"
peserta: *pulang kandang*

adegan 6

peserta: "kak, tandatangan gimana nih? kalo ga tandatangan kan poin kita dikurangi"
panitia: "mintanya ke kakak X"
peserta: "lah, kakak X yang mana? kok beliau ga pernah diperkenalkan ke kita?"
panitia: "pokoknya tandatangan ke kakak X"


adegan 7

peserta: "well well, thank you for informing us. mending poin kepotong deh. larilah dikau wahai seleb tak dikenal"


gimana mau dapet poin kalo pihak yang berhak mengesahkan poin itu tidak dikenal dan tidak pernah berada di tempat? apa sulitnya perkenalan barang sejam dua jam? plis deh. bener-bener yah, kalo mau mempersulit orang laen, ga setengah-setengah. kalo anda sebagai panitia aja ga tau bapak X itu yang mana, beliau ada di mana, ya jangan mempersulit kita yang memang harus menemui beliau donx. kalo panitia aja ga tau, apalagi peserta. yang logis dikit dunx ah. anda tuh kerja di tempat di mana logika adalah alat kerja andalan. masa hal remeh kaya gitu aja ga ngeh seh? OMG. jadi minta-minta tandatangan ke selebritis yang bahkan tak kami kenal.

nia sakit

Nia, adiknya fath, a.k.a calon adik iparku, lagi sakit. ga tau de sakit apa. kata Ma&Pa, sejak minggu malam panas tinggi ampe muntah en mimisan. moga-moga ga DB or tipus. fath jadi pengen mempercepat kepulangan ke Malang. sabar dulu ya fath, awal bulan depan kan pulang.


tadi pagi telpon, kata Ma, Nia mau dibawa ke dokter lagi. Ma&Pa pasti cemas banget yah. anak cuma dua, yang satu lagi kusandera+kusiksa lahir batin di jakarta, yang satu sakit. huix huixz.

kayanya aku musti ngurangin kadar siksaan ke fath....jangan-jangan fath tampak baek-baek aja, tapi efek siksaannya malah mengalir ke Nia. *psikopat mode ON*


cepet sembuh ya de'...ntar kita nonton final copa lagi yuuux


update: 26 April 2006 pukul 14.26

Papa sms. Nia positif tipus. cepet sembuh de. Pa&Ma jangan ikutan sakit yah.....

Tuesday, April 25, 2006

just say it

udah basi tapi masih perlu: just say it. ga seorang pun dari kita yang mind reader





have a nice day

Monday, April 24, 2006

belajar yu

sabtu, 22 april kmaren, aku ikut lagi acara PESAT 5. kali ini, sesi IV, tentang:

  • menilai pertumbuhan anak, by Mbak Pudji Yulianti Sukri
  • avian influenza, by Dr. Graham Tallis
  • antibiotik, by dr. Wati
sejak pertama kali ikutan, seneng tapi rada-rada gimana gitu. abis brasa single sendiri. yang dateng tu, kalo ga ibu-ibu hamil, suami-istri, ato ya etlis dah merit. jadi sering ditanya: anaknya udah brapa mbak??? huaaa....emangnya tampangku segitu borosnya kah???


cuek aja lah. biasanya kujawab pake senyum manis *meski tengsin*: saya belum menikah *bersiap tendang fath*. dan begitu ibu-ibu yang nanya ber-ooooo ria, kutambahin: itung-itung belajar *halah*


tapi emang iya ko. aku jadi tau kalo ada cara gampang buat ngitung berat badan anak tuh normal ato ga.

  • usia 6 bulan=2 kali BB lahir
  • usia 12 bulan=3 kali BB lahir
  • usia 24 bulan=4 kali BB lahir

trus ada growth chart sebagai alat ukur menilai pertumbuhan anak (baik ke atas maupun ke samping), yang sampe skarang masih agak membingungkan. tapi pasti bisa aku bisa!!!


dan jadi tahu kalo kita overdosis antibiotik, yang rugi bukan cuma diri sendiri tapi juga lingkungan bcoz kuman smua jadi kebal.


ah iya, dan satu lagi. OOT yah. dari dua sesi, aku jadi tambah yakin kalo cowo inggris emang bertampang dingin dan ga seekspresif cowo italia *membandingkan dr. graham dan dr. davide*


kita kan ga belajar pas lagi ujian. belajar ya sebelum ujian. anak dan keluarga itu rahmat sekaligus ujian. kalau memang bisa kupelajari sekarang, why not?

Friday, April 21, 2006

once upon a time

kamu pernah ga nonton film-film dongeng? seingatku, ada film-film (biasanya film Barat), yang bertutur tentang putri salju, cinderella, kacang ajaib, de el el. film selalu diawali dengan kalimat: once upon a time dan diakhiri dengan: and they live happily ever after.


yang mengucapkan kalimat itu cuma muncul di awal dan akhir film. dia gak muncul di tengah-tengah saat cinderella menangis karena gak punya baju. dia hilang saat putri salju menelan apel beracun.


hanya muncul di awal dan akhir, mengucapkan dua kalimat itu saja. emang enak gitu?

iya, ini buat kamu. ga usah noleh kanan kiri. yang kumaksud tuh kamu.

kamu pikir cukup ya dengan mengarang dongeng indah demi memuaskan penonton sementara para pemain jungkir balik putar otak supaya dongeng mulukmu itu terlaksana? kamu pikir hebat ya bisa menyampaikan dua kalimat itu pada para penonton sementara para pemain terpaksa ga tidur berhari-hari?


para pemain kamu tuh dah kecapean. kamu sadar ga sih kalo tindakan dan ucapan kamu menyiksa mereka? di awal dongeng, kamu muncul dengan kalimat indah. kamu meyakinkan para pemain bahwa para penonton berhak mendapat yang terbaik, suatu hal yang kami semua udah tahu. tapi paling ga, hargai kami donx. pendapat kami tuh tolong didengerin. jangan lantas menuduh kami emosian dan ga berpikir panjang.


di mana kamu saat para pemainmu kelabakan karena permintaan penonton yang aneh-aneh hingga mengubah jalan cerita? di mana kamu kala kami dilempari telur busuk dan dihujani makian? di mana kamu kala kami mengeluhkan tempat latihan yang tak nyaman? di mana kamu saat para pemain begadang bermalam-malam memutar otak agar kamu ebsok bisa muncul di hadapan penonton dengan percaya diri, berbekal contekan dari kami? oke, kamu sempat mendengar dan menerima keluhan kami. tapi mana tindak lanjutnya? antara mengetahui masalah dengan mengatasi masalah itu dua hal yang jauh berbeda.


di mana kamu saat para pemainmu berguguran satu persatu? saat mereka memilih kembali ke dongeng milik mereka sendiri ketimbang menyelesaikan dongeng mustahilmu ini?


dan sekarang, tahu-tahu kamu muncul dan bersikap seolah tak terjadi apa-apa. malah meminta para pemain mengumpulkan semua perlengkapan manggung tanpa tahu apa gunanya. gitu aja? oh plis deh.....we deserve more than that!!!


penonton menyukaimu karena kamu bisa menampilkan dongeng indah sesuai keinginan mereka. tapi maaf yah, sepertinya para pemain sudah kehilangan respek sama kamu.

Wednesday, April 19, 2006

that's why i love you

‘Cos you bring out the best in me, like no-one else can do
That’s why I’m by your side, (and that’s why I love you)


tadi, via YM, ada yang nanya: why you love him. as in your status.

rupanya dia kepancing ma status YM aku: that's why i love you


hmm...kalo ditanya: why do you love him? mungkin aku bakal diem dulu lama banget. abis ga nemu kalimat yang tepat untuk mengekspresikan perasaan *halah*


dia ga perfect, kadang galak (meski lebih galak aku), bawel (saingan ma aku nih), jahil (idem ditto). tapi ya dia yang kaya gitu itu yang aku sayang *huachiiii*


tadi dia sms:

sender: +62815187xxxx
msg: Br nyampe.lg maem, br sholat. DD dah maem+sholat? mendung gelap.bw payung? gmn kntor hr ini? miss u


aku balas dengan cerita dikit ini itu, plus migren. asli migren banget


eh dibalas lagi:

sender: +62815187xxxx
msg: Skg msh migren?blh mkr,tp jgn tlalu dpikir y.pliz...DD msh punya Allah+mas+kluarga yg slalu ndukung.pasti ada jln yg tbaik.senyum lg donk Yang :-) nah jd ++ cantik


*blushed* GE ER SETENGAH MAMPUS!!! migrenku lenyap seketika......

dan jawaban atas pertanyaan tadi??? sebentar, biar aku bikin daftarnya dulu yah....itu pun kalo daftarnya memang bisa selesai ^_^

Tuesday, April 18, 2006

meski diundur, tetap semangat!!!!!!!!

pak Abdi (alm.) dan beberapa orang lain, pernah mengatakan bahwa yang namanya pernikahan itu, urusannya keluarga. jadi ga bisa cuma (calon) mempelai yang ngurusin.


akhir pekan lalu, ayah-ummiku silaturrahmi ke papa-mama fath. setelah ngobrol ngalor ngidul (plus becanda==> info resmi dari mama), mereka memutuskan akad nikahku diundur. sampe desember!!!!! begitu dapet beritanya, langsung mbatin, lama amat ya? he he


tapi yah pertimbangan mereka bisa dimengerti sih. sekarang dah april. kalau mau mei, juni, or juli, jelas ga bisa. waktunya mepet banget. lagian tabunganku dan fath juga lom cukup.


sementara agustus, papa ujian akhir. blio lagi semangat beresin kuliahnya, meski dah pensiun. hayo papa, semangat!!! CAIYO!!! dan lagi, agustus itu dua adikku masuk kuliah en SMP. ummi juga lagi sibuk-sibuknya ngurusin murid baru en murid lama yang lulusan en naik kelas. blio kan guru BP. fhew....


september, bisa aja sih. tapi ga ada tanggal merah (baca: hari libur panjang). fath juga ga ada libur. dan aku ga mau ambil resiko dia bolos bcoz bisa di DO!!! dan oktober, kan puasa. mana seru nikah pas puasa he he he *merona merah*dan november, fath ujian. ya bener-bener deh, baru bisa desember.


meski ngerasa lama banget, ambil hikmahnya aja. persiapan kami bisa lebih matang. bisa nambah tabungan. trus kan bisa kesampaian tuh keinginanku meski rada ngaco: status BELUM MENIKAH di usia 25. siapa bilang umur 25 kena quarter life crisis? jadi penasaran.


hayo semangat...caiyooo!!!!!!!!!!

Monday, April 17, 2006

the three musketeers: asemka-istiqlal-monas

udah lama sih direncanain jalan-jalan bertiga, tapi baru jum'at kmaren kesampaian. norak banget deh, kami bertiga- aku|windy|iwan - jalan-jalan ke monas!!!!!! yah harap maklum. tiga tahun di jakarta, ga satu kali pun aku ke monas. padahal tiap hari lewat, bcoz kantor cuma 10 menit jalan kaki dari sana. jadi, berhubung jum'at-sabtu aku izin libur ga ketemuan fath, hayo kita jalan-jalan. jatah fath hari minggu yah, kan sabtu aku ngantor.


jum'at itu, rencananya jalan jam 8 teng dari kos. tapi dasar cewe, udah niatan mo poto2, jadi bolak balik pilih baju en jilbab yang matching. iwan sampe jalan duluan ninggalin kami. lha wong aku en windy baru keluar kos jam 8.20. iwan dengan tampang bete udah menunggu deket soto bogor. ampuun wan.....


abis sarapan soto, the three musketeers menuju Blok M. sempet mampir ke kantor iwan karena butuh ke toilet he he he. dari Blok M, kami naik busway. tujuan pertama: asemka. mo survey suvenir buwat nikahan windy. sialnya, windy kelupaan peta asemka. yang kita tahu cuma naik busway sampe ujung, tyus nyeberang ke arah museum bank mandiri, trus ke arah kiri, lalu cari flyover. yah sudah lah. prinsip orang nyasar harus disiapkan.


alhamdulillah kami nyampe asemka tanpa nyasar tanpa insiden kecuali kalo penumpang BB itu dibilang insiden. sueer, langsung pusing bo. mo tutup idung tuh ko ga sopan ya, tapi mau ga tutup idung bisa ga bernafas. untungnya tu orang segera dapet tempat duduk. fhew...aku dan windy langsung bernafas lega.


sial yang kedua, hujan!!! meski cuma sebentar, tapi karena toko-toko suvenirnya di bawah flyover, ya jiper juga lah. ntar ada mobil lewat, cipraaat. hix hix. puter-puter di bawah, trus kami masuk ke China Trade Center. harganya selisih jauh banget. barang yang sama, di luar (baca: bawah flyover) cuma 130.000 per 100 biji, di CTC bisa 100.000 per 50 biji. hampir dua kali lipat kan. udah gitu pedagangnya ga ramah lagi. aku sempet diomelin gara-gara motretcontoh barang. lah mau survey ko, lagian kan aku dah izin. dasar galak.


contoh suvenirnya dah keliatan kan? bonekanya lutu yah...tapi mahal


abis dari asemka, kami ngebut ke istiqlal. Iwan kan musti jum'atan. aku dan windy yang lagi prei, duduk-duduk aja di luaran sambil ngeliat pengemis. jadi ga niatan ngasih gara-gara pengemisnya ngerokok.


ba'da jum'atan (dan sedikit poto-poto), kami makan di gambir. eh ga sengaja ketemu ama Ibra, temen kuliah dulu. ngobrol dikit dan isengku kambuh. nih hasil karya selama di HokBen. kayanya pelayan HokBen bingung ya ngeliat hasil karyaku.


abis dari gambir, mari kita ke tujuan akhir: MONAS!!! norak dot com. foto-foto ga jelas. nyoba segala sisi. sampe teler. capee banget.


menjelang jam tiga, kami balik bcoz windy mau meeting websehat dan aku juga dah teler bangetz. iwan sempat heran karena baru minggu lalu aku sanggup jalan kaki berjam-jam (lebih tepatnya sembilan jam) tanpa mengeluh. oalah wan, kakiku juga perlu istirahat begitu.


cape............istirahat dulu yah......

Saturday, April 15, 2006

dealova

aku ingin menjadi mimpi indah dalam tidurmu

aku ingin menjadi sesuatu yg mungkin bisa kau rindu

karena langkah merapuh tanpa dirimu

oh karena hati tlah letih


aku ingin menjadi sesuatu yg selalu bisa kau sentuh

aku ingin kau tahu bahwa ku selalu memujamu

tanpamu sepinya waktu merantai hati

oh bayangmu seakan-akan


kau seperti nyanyian dalam hatiku

yg memanggil rinduku padamu

seperti udara yg kuhela kau selalu ada


hanya dirimu yg bisa membuatku tenang

tanpa dirimu aku merasa hilang

dan sepi, dan sepi

selalu ada, kau selalu ada

selalu ada, kau selalu ada




*dengerin lagu kenangan ini seharian. jadi tambah sayang fath. luv u*

Thursday, April 13, 2006

ulang tahun

aku suka ulang tahun

baik ulang tahunku sendiri maupun orang lain

meski jarang kasih kado (dan lebih sering nodong traktiran)

setidaknya aku akan kirim sms atau e-card

kupikir itu hal yang baik

tentunya menyenangkan

di hari usia bertambah satu

ada yang memberi selamat

ada yang mengirim doa

ada yang turut bahagia

jika memberi ucapan selamat itu memang tindakan yang baik

alangkah baiknya jika dibalas dengan kata-kata yang sama baiknya

tapi seperti kata seorang teman

"dunia ini bukan tempat kesempurnaan"

memang menyebalkan jika tindakan yang kita anggap baik

mendapat balasan yang tidak (atau kurang) baik

akan lebih menyebalkan (dan menyakitkan)

jika itu dilakukan oleh orang yang kita sayangi


aku sudah tahu akan seperti ini

jadi apakah memang tidak seharusnya kukirim sms itu?

ga juga kan?

aku ga nyesel ko

tindakan baik bukan untuk disesali

tapi sungguh, aku lebih memilih sms-ku tetap tak berbalas

sudahlah

ingat-ingat saja

bahwa memang tak pernah ada peraturan

yang mewajibkan semua orang menyukaiku

ga bisa maksa


*setelah menahan tangis seharian*

Pak Abdi

kemarin, setengah hari kuhabiskan di luar kantor. melayat orangtua mas Gito yang juga mertua mbak Ance.


sebenarnya, berita tentang meninggalnya pak Abdi S Kusumanegara sudah kubaca di detik.com, sore hari sebelumnya. saat itu aku dan teman-teman memilih terjebak di kantor daripada terjebak macet dan hujan. aku membaca musibah yang terjadi di dekat kantor kami itu, tapi tak menyangka bahwa salah satu korban adalah beliau. baru esok paginya kami mendapat berita resmi dari mbak Ance.


Pak Abdi meninggal sebagai salah satu korban dalam mikrolet naas yang tertimpa pohon tumbang di jalan Abdul Muis. sore saat Jakarta basah diguyur hujan.


aku bertemu pak Abdi dua atau tiga kali. orangnya ramah, banyak memberi wejangan. terakhir kali beliau memberi wejangan tentang jodoh dan pernikahan. dan setelah beliau memberi wejangan itulah, aku mulai benar-benar memikirkan tentang menikah.


ajal memang tak disangka ya. kita nggak bisa nebak kapan dan bagaimana kita akan meninggal. dan seringkali, kita baru menyadari bahwa "meninggal" itu adalah kenyataan kala itu menimpa orang yang kita kenal.


jadi ingat kutipan dari Tuesdays With Morrie. kurang lebih seperti ini: "semua orang tahu mereka akan mati, tapi tak seorang pun percaya bahwa itu akan benar menimpa mereka. seandainya mereka benar-benar percaya, mereka akan memandang dan menjalani hidup dengan berbeda"


selamat jalan pak Abdi. semoga diterima di sisi Allah SWT

Tuesday, April 11, 2006

polisi palak dan dipalak

long weekend. libur panjang. bahagianya. tapi wiken ini bener-bener melelahkan jiwa. mari dilacak pemicunya satu per satu.


Sabtu

berangkat super pagi ke bintaro. jam 5!!! masih gelap. sekalian bareng windy yang lagi mau ke bandara. pas nyampe bintaro, aku dah laper dan fath ga buru-buru ajak sarapan. malah motor aja lom ada. huff......


abis sarapan, kami ke serua untuk kelanjutan pengurusan surat rekomendasi mutasi ayah. OMG, aku benci birokrasi negara ini. tetep aja aku harus nongkrong di kantor Diknas Cipete. emangnya cutiku hanya untuk urus surat??? plis deh


balik dari serua, batal main badminton. dan lagi, aku dapat masalah cewe. ya wes, mari puter-puter lihat rumah yang bakal kami kontrak. selesai lihat rumah, di jalanan macet, bisa-bisanya motor kami ditabrak dari belakang. aaarrggghhh........mustinya mereka tau peraturan ini: jangan bikin bete cewe yang lagi PMS!!!!


fath jauh lebih sabar daripada aku. itulah kenapa aku yang mendamprat sopir pick up sialan itu.


ok, bad hair day 1


Minggu

fath janji mau datang. dan tau-tau sms kalo dia sakit. kepalaku langsung pening. jadi kukebut nyuci dan beberes kos agar bisa segera ke bintaro. pas masuk terminal blok m, kok bisku tahu-tahu dihentikan polisi? emang melanggar apa? dua orang polisi cuma mencegat. sopir mengambil dompet. menyodorkan sesuatu pada kedua polisi itu. sesuatu entah apa yang jelas langsung dikantongi. dan prosedur sodor-kantongi itu berlaku juga bagi bis-kopaja-metromini di belakang kami. WTF!!!!!! pungli?????


buru-buru aku turun dan mengeluarkan camdig (masih minjem iwan, red). dapet empat foto sebelum aku kabur dari TKP. tuh polisinya dilingker-lingker


malamnya, fath antar aku sampe blokm. dia usul ambil rute yang ga biasa. dan jelas itu bukan usul yang bagus. maceeettt. udah gitu, di deket pasar mayestik, ada tiga pemuda mabuk naik dan mulai main palak. aku dan fath buru-buru turun dan oper ke bis lain. fath setengah menyeretku turun gara-gara aku lebih memilih mukul mereka pake payung. tapi sabar nyam, tahan diri. inget kalo ada apa-apa. mereka mabuk. kalo tau-tau mereka nusuk orang gimana? dan aku sedang bawa camdig iwan. bahaya bo......


huff....siang hari, aku lihat polisi malak. malam hari, aku hampir dipalak. ini karma?


aku harus belajar nahan diri. i'm not a superhero. kalo ditusuk ya mampus.........


Senin

ke plaza semanggi ama iwan gara-gara pengen liat capoeira. tapi ga ada jadwal jelas gitu. udah nanya bagian informasi, mereka juga ga jelas tentang pelaksanaan capofest. ya wes...ke gramed aja skalian ke giant en QB. cek harga barang kebutuhan rumah tangga *blushed*. baru sekali ini aku bener-bener seneng ngeliat panci-wajan-rice cooker-mixer-kompor. dan baru sekali ini aku bersemangat membandingkan antara tudung saji bambu dengan plastik. dan baru sekali ini aku menyimak buku cake cokelat dengan khusyuk, alih-alih angsa-angsa liar. he he he...norak yah

*feel so insecure*

gonta ganti

note: posting ini dibuat setelah bengong melihat infotainment tentang pernikahan seorang artis yang setahuku sudah menikah. eh ternyata dah cerai toh??? *kuper*

scene 1:

nyonya X datang ke kantor kelurahan buwat urus KTP.


nyonya X: "pagi, Pak"
petugas: "pagi, Bu. ada yang bisa dibantu?"
nyonya X: "saya mau urus perubahan data di KTP dan KK"
petugas: "data apa yang mau diubah ya?"
nyonya X: "ini, agama"
petugas: "mau diganti jadi apa?"
nyonya X: "jadi agama A"
petugas: "begini Bu, beberapa tahun lalu, Ibu ke sini buwat ganti dari agama A jadi B. terus sekarang ganti lagi dari B ke A. kira-kira dalam beberapa tahun mendatang, ibu bakal ganti lagi ga? "
nyonya X: (bengong)
petugas: "saran saya, mending Ibu putusin dulu deh, Ibu mau menganut agama apa seumur hidup. kalau ganti-ganti terus, yang pusing saya. masa ngganti-ngganti terus. bisa dijitak sama atasan ntar. bisa-bisa saya dituding boros bahan baku KTP. kalo dah mantep, Ibu ke sini lagi deh. ya ya ya"
nyonya X: (masih bengong)


scene 2:

tuan Y datang ke kantor kelurahan juga.

tuan Y: "pagi, Pak"
petugas: "pagi, Pak. ada yang bisa dibantu?"
tuan Y: "saya mau urus perubahan data di KTP dan KK"
petugas: "data apa yang mau diubah ya?"
tuan Y: "ini, data keluarga dan status"
petugas: "mau diganti jadi apa?"
tuan Y: "jadi di sini, saya mau ganti nama istri dan di KTP, status jadi Menikah"
petugas: "begini Pak, beberapa bulan lalu, Bapak ke sini buwat bikin KK. nama istri nyonya A dan KTP status jadi Menikah. trus ga lama, Bapak ke sini lagi, ganti status KTP jadi Duda. trus sekarang ke sini lagi, ganti nama istri dan status KTP jadi Menikah. kira-kira dalam beberapa bulan mendatang, Bapak bakal ganti status dan nama istri lagi ga? "
tuan Y: (bengong)
petugas: "saran saya, mending Bapak putusin dulu deh, Bapak mau status nya apa, trus mau nama istri siapa. biar gampang di data kependudukan. kalo udah mantep, Bapak ke sini lagi. gimana?"
tuan Y: (masih bengong)


aku ga tau bener apa ga prosedurnya. so far sih aku ga perna ganti-ganti macem-macem di KTP. ngurus KTP juga cuma ke kelurahan dan kecamatan. dan lom perna urus KK. dan aku juga ga yakin petugas bakal ngomong kaya gitu. hal-hal itu kan terlalu pribadi untuk diusik-usik. tapi aku terusik juga melihat mudahnya public figure (atau setidaknya yang mengaku dan merasa public figure) berganti komitmen.


agama dan pernikahan. dua hal yang perlu komitmen kuat agar tak mudah berpaling. kalau dalam hal yang penting itu saja mudah berpaling, bagaimana dengan hal lain yah?

Friday, April 07, 2006

izinkan aku menyayangimu

note: awalnya aku denger anak-anak yang sering nongkrong deket kos nyanyi lagu ini. trus denger sekilas dari TV. dan denger full plus liat vidklipnya di kereta. this posting dedicated to one of my bestfriend


Andai kau ijinkan
walau sekejap memandang
kubuktikan kepadamu
aku meiliki rasa

cinta yang kupendam
tak sempat aku nyatakan
karena kau telah memilih
menutup pintu hatimu

ijinkan aku membuktikan
inilah kesungguhan rasa
ijinkan aku menyayangimu

sayangku oh
dengarkanlah isi hatiku
cintaku oh
dengarkanlah isi hatiku

bila cinta tak mungkin menyatukan kita
bila kita tak mungkin bersama
aku tetap menyayangimu
aku sayang padamu


aku sayang padamu.......*lirik fath*

Aides Oges


pernah makan anduk tebal? atau oges maya api-api. atau gol agit amil, es josuwa, lecep, penghijauan, hedol, indosiar, dan sederet menu "aneh" lainnya.


sebenernya ga aneh sih. salah satu "kekhasan" malang adalah bahasa walikan alias dibalik. mobil jadi libom, arek jadi kera, sego alias nasi jadi oges. tapi pas pertama aku melihat warung ini, aku sempat bingung. selain dibalik-balik, ada istilah aneh-anehnya juga.


penasaranku terbayar saat liburan nyepi kemarin. aku dan fath makan siang di sana. aku bingung ama menunya. tapi ternyata gampang euy. anduk tebal itu maksudnya babat. oges maya api-api mungkin nasi plus ayam bakar. es josuwa itu es plus extra joss plus susu. indosiar maksudnya ikan. kalo gol agit amil, itu maksudnya gule kambing. kenapa agit amil? kalo dibalik kan tiga lima tuh. angka 35 konon katanya kode judi buntut untuk menyebut kambing. OMG. dan kasop pecut ipas? oh itu sop buntut ^_^


dari segi pelayanan, ramah dan cepat. rupanya warung ini sudah punya pelanggan tetap, jadi kalau ada langganan yang datang, si ibu haji plus asistennya udah hapal ni orang mau pesen apa.

tempatnya juga bersih. ada dua tempat makan, yang satu di depan dengan bangku panjang kaya di tenda nasi goreng gitu dan satu lagi di dalam. yang di dalam kaya ruang makan di rumah. ya wajar sih, lha wong warung ini juga bagian dari rumah. antara ruang dalam dan depan dipisah oleh dapur. rumah ini udah lama, mungkin sejak jaman belanda. kalo dari depan sih, kayanya warungnya sempit. tapi di dalam...gede banget.


oia, penggunaan menu bukan hanya secara tulisan tapi juga lisan. jadi pas ada yang dateng, langsung diteriakin: es josuwa siji. he he he


kalo lagi ke malang, coba makan di sini deh. alamatnya di Jl. KH Ahmad Dahlan. kalo binun ini di mana, cari aja alun-alun malang, trus mitra 1. nah dari mitra 1 lurus aja. nyampe deh. dari pasar besar juga bisa, lewat jalan apa tuh ya namanya...pokoke samping altara lurus aja, belok kiri udah ahmad dahlan deh.


hayo nang ngalam ker

Thursday, April 06, 2006

mendol

biasanya kalo aku bilang ke temen tentang lauk satu ini, mereka bengong. meski orang jawa sekalipun, bengong juga. kayanya mendol emang khas malang deh

bahan:

* tempe ukuran kurleb 15x10 senti

bumbu halus:

* 3 butir bawang merah
* 1 butir bawang putih
* 1 lembar daun jeruk
* 1 senti kencur
* 1/2 sdt ketumbar
* garam secukupnya
* cabe kalau suka


cara membuat:

1. haluskan semua bumbu



2. hancurkan tempe, cukup sampai hancur saja. jangan sampai halus





3. campur dengan bumbu halus




4. kepal-kepal dan bentuk lonjong
5. trus digoreng deh

Wednesday, April 05, 2006

perjalanan pulang bagian IV: lamaran, rumah camer, dan kembali ke Jakarta

lamaran

periode menjelang dan ba'da maghrib pada jum'at malam itu diawali dengan kebingungan memilih pakaian yang akan kukenakan. aku sudah menyiapkan kebaya, tapi begitu kucoba, langsung ditolak. sampai sekitar lima baju kucoba ga ada yang disepakati. akhirnya tau apa yang kupake sodara-sodara: baju wisudaku pas SMU. back to the past



abis itu nyiapin suguhan buwat tamu. berhubung jam makan malam udah lewat, ya wes, bikin pisang goreng ajah ^_^

pukul 19.30, fath sekeluarga datang. sesuai skenario, aku baru boleh keluar dengan membawa minuman setelah semua tamu duduk. sialnya, mungkin karena grogi, aku hampir menumpahkan minum saat melewati gorden dan refleks berseru: mi, tolong gordennya donx....duh maluuu


perbincangan selanjutnya didominasi oleh orangtua-orangtua. aku nyaris tak menyimak apa yang mereka bicarakan. boro-boro mau curi pandang. tapi alhamdulillah semua lancar. papa menyampaikan permintaan keluarga mereka dan ayah menerima lamaran itu. setelah satu setengah jam, mereka undur diri meski gerimis masih turun.

aku baru sadar kalau aku pake setelan merah-merah jreng ala cina dan fath pake setelan item-item kemeja yang dulu kupilihkan. untung kami ga foto bareng. kalo kami foto, pasti kaya lenong.


rumah camer

sabtu pagi, fath menjemputku, kali ini untuk datang ke rumahnya. kami ke wicaksono lagi untuk beli tambahan oleh-oleh. rumah fath sejauh lima belas menit naik motor dari rumahku. malah mungkin ga sampe. deket ko, lancar pula. sesampai di sana, aku "dipaksa" sarapan meski sudah kukatakan "sampun pak". jadilah aku sarapan dua kali dalam waktu sejam. kenyang buangeeettt......


abis sarapan dan cuci piring, aku ngecek printer yang ngadat. setelah otak atik, nyerah deh. mungkin perlu diganti tuh cartridge-nya. gagal lagi....sedih. aku ga lama-lama di rumah camer. dengan dalih mau bantu masak, aku pulang.

dan bener, sampe rumah aku emang bantu......nyucip kering tempe dan dendeng ragi ^_^


balik

sorenya, kami dua keluarga ke stasiun Malang. kereta kami berangkat jam 15.40. belum puas sih benernya. tapi tujuan pulang kali ini bukan jalan-jalan. satu tahap sudah kami selesaikan. para orangtua tinggal diskusi ngurus tetek bengeknya. pokoke yang di jakarta terima beres aja.


duh bisingnya jakarta. gerahnya jakarta. di malang, aku tak keringatan sama sekali. di jakarta, tidur aja keringat ngalir terus. huff.............

perjalanan pulang bagian III: candi, pernikahan Gita, warung Bu Haji, dan cumi saus tiram yang gagal

candi

jumat pagi, aku dan fath jalan-jalan ke Candi Singosari. selama lahir dan besar di singosari, aku baru ke candi ini sekitar tiga kali. padahal dari rumah masa kecilku, cukup jalan kaki sepuluh menit. dan dari rumah yang sekarang, cukup naik motor sepuluh menit.


perjalanan ke candi sudah kurencanakan sejak dari jakarta. fath menjemputku terlambat 20 menit dari waktu yang dijanjikan. tapi ga masalah sih. aku juga baru selesai beberes dan bantu-bantu di dapur. setelah pamitan dan menerima daftar titipan yang harus kubeli, kami meluncur ke candi.


nyampe, foto-foto deh. fath menemaniku laiknya guide. dengan lancar ia menjelaskan sejarah candi singosari berikut arca-arca yang tersisa. dan intonasinya itu loh...bikin aku mikir apa ni anak sempat jadi guide ya? lancar banget.



fath ngotot difoto laiknya patung, padahal aku rada deg-degan tuh. takut ada apa-apa gitu. namanya juga candi kuno. tapi takjub pas melihat senti demi senti batuan candi. itu dibangun kan jaman baheula sekalee. siapa bilang arsitektur Indonesia loyo heh.....



di candi itu pula, tanpa sengaja kami bertemu (lagi) dengan felix dan philips. ini honeymoon mereka kah? karena papasan, iseng-iseng kusapa. ramah banget lo. felix cerita panjang lebar tentang insiden di kereta kamis dini hari. ternyata kursi mereka diserobot orang. wah wah wah....


abis dari candi, kami lanjut ke arca Dwarapala. konon ini gerbang kerajaan Majapahit. dua arca gede bin serem mengapit jalan. sekali lagi, kami foto-foto di situ dan pohon beringin di dekatnya (fath nemu ular, red). puas foto-foto, kami menuju rumah Gita. sedikit penjelasan, Gita ini sahabat fath pas SMU yang juga teman kuliahku. small world, huh?



pernikahan Gita

pas sampe di sana, Gita menyambut kami dengan kabar mengezutkan. dia mau nikah!!! 15 April ini!!!! dan tahu ga sapa calon suaminya??? senior fath pas kuliah. OMG......what a very very very small world. aku ngobrol sampe puas dengan Gita sambil menunggu fath balik dari masjid untuk shalat jumat.


ba'da sholat jum'at dan sebelum Gita memberondong dengan pertanyaan "jadi kalian kapan nikah?", kami cabut menuju kota Malang. setelah berhenti sebentar di Alfa (ambil duit, beli bawang bombai dan saus tiram, red), kami ke toko obat Jaya Sehat. ini toko obat cina. ayah nitip pilpil gitu de...buat tetangga yang lagi sakit.


warung Bu Haji

perut yang mulai berkokok membuat kami mengarahkan motor ke warung Bu Haji. ini usulku demi melampiaskan penasaran berbulan-bulan. dan penasaranku memang terbayar. ntar bakal jadi satu posting lagi neh kayanya, bagian review tempat makan :D...ada yang mau coba makan anduk tebal??? enak loh....:p ato makan Sapi Menek Pring??? nama menu yang unik plus ibu Haji yang rame bikin kami betah. padahal untuk standar Malang, harganya lumayan mahal loh. tapi berhubung masih kebawa suasana Jakarta, ya berasa murmer skaleee

cumi saus tiram

kenyang makan, kami ke Wicaksono sebentar untuk beli kripik dan langsung pulang. di rumah, aku eksperimen dengan cumi plus saus tiram. gagal. aku ga tau resepnya, cuma kira-kira aja abis beli cumi saus tiram di warung Sedap Malam, Bintaro. ada yang bisa kasih resepnya ga? tapi rasanya lumayan sih...dan fath juga bilang enak.


ga salah kalo ummi bilang: nduk, awakmu kudu blajar akeh lo. kerjoan ning omah iku akeh. cek ra isin karo morotuo

Tuesday, April 04, 2006

perjalanan pulang bagian II: pecel, mendol yang kurang asin, dan akar pangkat tiga

pecel

dari stasiun, kami (ayah-ummi-hasnia-aku-fath, red), pulang. mampir dulu ke pasar karena ingin memastikan bahwa rajungan yang kuinginkan memang tidak ada, bukan sekedar konfirmasi via telpon pada Yu Min, sang penjual. dan memang ga ada. hixz hixz


sampe rumah, lapaar. aku yang biasanya makan hanya seuprit, ga habis pula, nambah sampe tiga kali *lapar ato rakus ya?*. pecel, nasi, empal, plus mendol hasil mampir ke warung budeku di pasar. syedap. this was my pecel


sehabis makan, ayah dan ummi mengajakku bicara enam mata untuk memastikan bahwa aku memang sudah mantap memilih fath sebagai pendamping hidup. rasanya, itu satu setengah jam terlama sepanjang hidup. dan rupanya presentasiku kurang meyakinkan, hingga mereka merasa perlu meminta fath datang malam harinya. padahal sudah dijadwalkan bahwa fath akan datang esok malam bersama orangtua dan adiknya.


mendol

usai obrolan itu, aku mencoba membuktikan kebodohanku dalam hal kuliner dengan bikin mendol. resepnya di posting lain aja yah ini resepnya: (btw, pake kira-kira aja yah. kmaren daku ga ikut resep standar jadi rada ga syedap, red)


nih hasilnya. mendol pertamaku dalam....mmmmm.....enam tahun??? atau lebih??? dan komentar semua orang adalah: kurang asin. aku ga ikutan mengepal-ngepal becoz selalu gagal. my mom did it. my first mendol within...mm.....7 years??

the picture below was my mendols




trus abis bikin mendol, aku ikutan bikin cumi item. maksudnya cumi yang dimasak tanpa ngilangin kantong tintanya. resepnya nyusul ya. tapi cuminya bukan cumi kecil yang kusuka, tapi yang ukuran besar. ga pa pa lah, rasanya cuma beda dikit. kusisihkan tiga ekor untuk eksperimen dengan saus tiram.


oia, aku dapat bonus makanan ekstra. selada goreng. ko bisa ya aku lupa mencantumkan ini dalam daftar makanan yang pengen kusantap? duh. gampang banget loh. aku paling suka selada goreng pake sambel terasi goreng. tapi kali ini, aku makan pake nasi anget, ikan asap goreng (beli ikan asap yang warna coklat-coklat itu di pasar trus digoreng, -red) plus sambel jeruk. yummy........


akar pangkat tiga

malamnya, fath datang ba'da maghrib. aku menemuinya sebentar lalu masuk ke dalam menemani hasnia mengerjakan PR matematika. OMG, aku lupa bagaimana cara menurunkan akar tiga. aku yakin bahwa akar tiga dari 4096 adalah 16, tapi bagaimana menemukan 16 itulah yang jadi masalah. aku tak mau hasnia tergantung sama kalkulator.


sepertinya aku harus mulai beli buku pelajaran anak SD. persiapan mengajari anakku kelak. tapi kurikulumnya pasti sudah berubah.


sampai menjelang pukul 21.00, fath masih bicara dengan orangtuaku. sayup-sayup suaranya terdengar. hingga hilang sama sekali kala aku lelap di alam mimpi.

perjalanan pulang bagian I : farewell, kereta, felix-philip, dan linu-linu


farewell

Rabu, 29 Maret 2006 pukul 16.30 WK (waktu kantor,-red), aku-dian-mas irwan melambaikan tangan pada kantor. daaah.....long weekend dulu yaa. fath jemput aku di kantor. harus lah, kalo ga, sapa yang bantu aku bawa barang-barang *fath bilang: emangnya kuli?* lambaian tangan juga kami sampaikan pada beberapa rekan yang mengakhiri masa dinas *halah* di kantor kami. hari senin, kami takkan menjumpai mereka lagi. *sedih*

kereta

Rabu, 29 Maret 2006 pukul 17.30 WG (waktu gambir, -red), kereta Gajayana meninggalkan stasiun gambir. kami berlima, aku-windy-dian-mas irwan-fath duduk berisik di gerbong 3. windy yang rame bcoz ini perjalananpanjangdengankeretadalamhalinilebihdarilimabelasjam-nya yang pertama. dan lagi karena tahu kalo mas irwan senior kami (sama-sama STT Telkom, red).


hal konyol mulai terjadi sejak pengeras suara di kereta memperdengarkan sambutan dari PT KAI. logatnya njawi sanget. dan bagusnya, ada doa bersama loh. tapi gara-gara kami bengong bin norak pas denger tu sambutan, doanya ga khusyuk deh.

makan malam terlambat. windy sampai ketiduran. dia mupeng bakso dan nasi goreng, tapi ga jadi beli bcoz fath bilang: makan malam bentar lagi ko. bentar lagi gimana, ampe kami smua tewas ketiduran. oia, mas irwan duduk di sebelah cewe yang lumayan manis. tapi ko kayanya ga ngobrol yah???

felix-philip

kereta kami sampai Jogja sekitar tengah malam. penumpang yang naik membangunkan seisi gerbong. pertama, karena suasana stasiun Jogja rada rame *nah lo*. kedua, penumpang itu bersitegang dengan penumpang lain perkara tempat duduk *duduk perkaranya baru saya tahu dua hari kemudian*. ketiga, mereka gay. pernah nonton liputannya di metro TV kan? nah konon mreka dah merit di Belanda. yes, it's them, Felix and Philips.

oia, di jogja, temen sebangku mas irwan turun. windy dengan suka ria pindah tempat duduk demi bisa selonjor. pegel-pegel katanya.


di madiun, mas irwan dan dian turun untuk melanjutkan perjalanan ke magetan. gerombolan yang tersisa pindah ke ex-tempat duduk mereka. selonjoran. selimut tetep nempel. mulai kedinginan.


windy turun di kediri. dijemput yayan *ahem*. menjelang turun, aku komporin dia agar betah di kediri usai nikah. kuiming-iming dengan kata-kata "tuh win, ada pemancar radio loh", "win, ada logo resto seafood". he he he


dan yang turun hingga perhentian terakhir adalah aku dan fath. kereta terlambat sejam. sempat bingung di mana ayah-ummiku menjemput. tapi bingung gak pake lama. suara cempreng hasnia, my youngest sista, ribut memanggil kami.


linu-linu

mungkin Allah lagi pengen menimpuk saya gara-gara doa ga khusyuk itu. menjelang stasiun Jatinegara, Aqua dalam botol 1,5 liter yang ditaro fath di meja kereta jatuh dan dengan suksesnya jatuh dan menimpa kaki kiri saya. wadaaawww.....sakiiitt. mana sendal hak lima senti blom saya lepas. uuugghhh.... fath dengan wajah berdosa memandang saya sambil separo berharap tidak ada layangan tangan sebagai pembalasan kecerobohannya. si botol akhirnya harus rela diletakkan di bawah. tapi tetap saja, kaki saya bengkak. hix hix. linu yang pertama


pegel-pegel akibat ketimpa air satu setengah liter dan salah posisi tidur terobati. mommy, daddy, i'm home

Monday, April 03, 2006

tetangga

keluarga kita, Indonesia, tinggal di kompleks dunia. anak-anaknya banyak. ada yang manut-manut tapi diem-diem suka nggrundel di belakang. ada juga yang bentar-bentar ngebakar kandang ayam. ada lagi yang selalu menuntut kenaikan uang saku meski jatahnya sudah lebih besar dari lainnya. bapak kepala keluarga juga kadang ga ngeh sama kelakuan anak-anaknya. si ibu dan para batur juga sibuk dengan urusan masing-masing.


itu baru masalah dalam rumah tangga.


tetangga sebelah, dikit-dikit nagih ganti rugi dengan dalih tanahnya kecaplok. tetangga sebelah timur sering meminjam anak-anak kita untuk membantu membersihkan halaman. ada juga tetangga yang dikit-dikit mencoreti pagar tembok rumah mereka dengan kartun-kartun konyol yang tak lucu tentang keluarga kita. dan kalau kita meminta mereka menghapus coretan itu, kita bisa dibilang ga demokratis. malah lucunya, ada tetangga jauh yang begitu bawel dan sayangnya sama (harta benda) kita, sampe maksa biar bisa ikut menentukan resep masakan sehari-hari.


bertetangga memang tak pernah mudah. tapi memang sulit kalau punya tetangga usil-usil. sementara kita sibuk membetulkan genteng yang bocor, melerai pertikaian anak-anak, mengatur jatah uang saku, menghukum keponakan yang hobi nilep, dan membersihkan halaman dari sisa-sisa banjir dan bakar-bakaran, ada tetangga yang alih-alih membantu malah memperparah suasana.


apa kata Nabi SAW kalau melihat suasana kompleks dunia dan kondisi pertetanggaan kita ya?


*catatan kecil usai pulang liburan*